Gladi Day 2 : Man of the Day

Setelah melewati hari pertama (baca Gladi : Day 1 disini) yang menyenangkan, tibalah hari kedua..eng ing eeeengg!!


Dimulai dari bangun pagi jam 5-pagi buat ukuran gw karena abis bangun udah gak bisa tidur lagi kaya biasanya di kosan-gw langsung mandi dan siap-siap berangkat. "Beri kesan baik dan jangan sampe telat" ini yang terngiang-ngiang pagi tadi. Sarapan kilat, semuanya serba kilat kecuali mandi karena gw selalu menghabiskan banyak waktu di kamar mandi, termasuk sepaket sama ngelamun-ngelamun di kamar mandi :p


06.18 gw udah di depan kecamatan Sedayu buat ngadang bus Wates-Jogja. Fyi, gw tinggal di rumah om di Sedayu, persis depan kecamatan, garasi warna Ijo, sampingnya ada toko, banyak kembang anggrek dan adenium di halaman. Bus ini, sebenernya masih ada hubungan sama bus di Purworejo, yaaahh sepupu jauh lah, beda bapak palingan, tapi beda nenek juga, masih satu peranakan si, satu spesies, persilangannya sama juga kayanya. Dan sang saudara yang gw kenal itu bernama : Primkopat. Oke, ini Primkopat bukan psikopat! Entah apa filosofi di balik nama yang lebih kaya nama jenis ketupat daripada nama bus itu.Yak, balik lagi, intinya gw naik sodara sepupu beda bapak satu moyang-nya Primkopat itu.




06.41 gw masuk ke kantor*jiaaahh bahasanya ini beraatt ini berat* dan omg! Pintu masih dikunci! Gw celingukan beberapa detik. Belom ada orang sama-sekali karena emang jam kerja 07.30, mantra kesan baik dan jangan telat gw ternyata terlalu manjur. Mondar-mandir beberapa kali, akhirnya gw berinisiatif nanya abang-abang Satpam*hehee, satpamnya bukan pak-pak, masih muda ini* buat minta kunci. Untung bang satpam gak curiga atau ngirain gw penyusup atau apa. Muka orang baik si yaa keliatan baiknya mah tetep dimana-mana juga hahahahaa..


Agenda hari ini, kami, mahasiswa gladi dikenalin ke pembimbing lapangan setelah dibagi sama pak Pri masing-masing tugas dimana. Gw dapet marketing! yuhuhuuuu ~~ daripada network atau costumer care, this is i love the most! Endingnya, kami semua bersembilan bakal bikin aplikasi terintegrasi yang penekanannya di pengolahan database outlet, capturing outlet dan pelaporan penjualan tiap outlet se-DIY dan Jateng Selatan. Hokeh! manteb!


Setelah pembimbing lapangan, dikenalin juga sama Manajer SDM dan orang-orang NS yang kerjaannya mantaining, optimasi dan ngurusin network. Kesimpulan kami si mereka itu backbone-nya Flexi Jogja. Introduction session was end up, time to break!hahaa.. Makan mie ayam depan Flexi gara-gara warung makannya udah penuh. Dan kembali lagi masuk ke ruangan krem 3x5m itu. Selebihnya, hari ini biasa aja cuman jam 16.30 ada presentasi sama pak Pri tentang data outlet yang udah ter-rekap di excel sama mahasiswa Co-Op dan diskusiin strategi buat pemasaran ke depan.


Ga kerasa(kata pak Pri, kalo gw mah kerasa banget secara dari jam 17.00 udah diSMSin mulu udah dapet bis apa belom) udah jam 17.47 dan diskusi terpaksa dipotong. Tadinya masih bahagia aja itu keluar dari ruangan. Nunggu bis jalur 15 di depan BNI sampe beberapa lama, Nihil! Akhirnya gw nanya sama pak tuang becak yang budiman, dan sang pak Becak Budiman berkata : "Wadoh mbak, udah gak ada becak nek jam segini. Udah habis dari tadi banget to yo mbak. Lha njenengan mau kemana?" naahh gw jelasin itu seluk beluk asal muasalnya. Gw disaranin ke terminal Giwangan dulu baru ada bus*Primkopat* ke arah Sedayu. Laaahhh..jauh itu paknyaaa..jauh abiss ituu..


Gw panik. Emang dasarnya gampang panik, apalagi di tempat yang gw gak ngerti arah dan gak ngerti jalur bus, sendirian, gak ada bus lagi juga. Malapetaka! Beberapa kali ditawarin penggembira Muktamar alias ojek muktamar, akhirnya gw inget om gw yang juga kebetulan daftar jadi ojek muktamar. Gw telpon dan sang Om berkata "Oke Ma!" waaahhh baiknyaaa :D Namanya om Ugik, Sugiarto, guru Biologi SMA sekaligus ngajar Primagama dan privat. Beliau masih muda, dengan satu anak yang masih imuuutt imut imut banget, 3 taun dan bernama Hasna. Gw nunggu dengan gelisah di deket pak Becak Budiman. 15 menitan om Ugik dateng. Setelah ngejelasin apa dan kenapa dan untuk apa, akhirnya gw dibonceng. Problem solved! Sengaja kami mampir shalat di masjid pinggir jalan entah apa namanya, ibu telepon. Udah gw dasarnya lagi gondok eh gw ditanya macem-macem, kenapa minta jemput om juga yang berarti gw ngerepotin, hampir nangis itu gw di depan masjid. Mana gw orangnya sangat ekspresif pula, kalo lagi seneng semua orang pasti tau, dan kalo lagi kesel juga gak bisa disembunyiin, jadilah ada mbak-mbak entah siapa senyum sama gw dan gw yang-berusaha-senyum tapi kayanya muka ama pikiran lagi gak sinkron, justru kayanya muka gw berkebalikan sama keinginan senyum gw. 


Ah, tapi yg jelas om gw menyelesaikan masalah banget lah. Man of the Day, om!


Pelajaran penting hari kedua : Dunia kerja ternyata keras. Persaingan kerasa banget, dan emang apa yang kita pelajarin secara teori di Perilaku Organisasi tu banyak kepake. Karakteristik orang beda-beda dengan treatment yang beda juga, dan gimana caranya kita bisa tetep produktif bahkan, worse, dalam kondisi yang sangat gak mendukung. Kuncinya niatkan semuanya buat ibadah, ga peduli sekitar kita gimana atau mau kaya apa, kita tetep semangat dan belajar.


Pelajaran yang lebih penting : semangat dari pagi bisa dibawa sampe sore jadi bersemangatlah di pagi hari. Kalo gak ngerti jalan, deketi pak becak dengan wajah budiman dan tanya beliau jalan yang bener kemana. Kalo berangkat kepagian, segeralah ke satpam. Kalo laper makanlah mie ayam. Kalo kebelet pipis pas meeting, mending ijin pipis daripada kalian rapat dengan muka kebelet pipis. 

No comments:

Post a Comment

Drop your thoughts here, yea feel free!