Sarapan Wajib 'ain

Sarapan, sebegitu pentingnya buat tubuh. Buat gw pribadi, sarapan itu bisa ngasih semangat dan energi buat *minimal* pagi itu. Bikin tak encer kalo kata emak gw, sehingga di rumah sarapan itu teramat sangat penting sekali, spenting mandi sebelum sekolah.

Ironisnya, gak semua orang nyadar soal sarapan ini, terutama mahasiswa yang makan cuman kalo laper, seenak perut, dan jarang sarapan. Jam 11 buat sarapan adalah jam normal buat mahasiswa, sekalian sarapan dan makan siang : hemat langsung kenyang *haha, curcol!*. Kebiasaan ini kalo diterusin bisa berdampak buruk buat kesehatan, terutama anak-anak.

Ini beberapa manfaat sarapan :
- Membantu untuk mencukupi zat gizi.
- Dapat memelihara ketahanan tubuh, agar kita dapat beraktifitas, termasuk belajar atau bekerja dengan baik.
- Membantu memusatkan pikiran untuk belajar dan memudahkan penyerapan pelajaran.

Niiih bahaya kalo kaga sarapan :
- Anak sekolah *kuliah termasuk* bakal males dan gak bisa mikir dengan jernih.
- Badan kerasa lemah, soalnya kekurangan zat gizi yang diperlukan untuk tenaga.
- Untuk orang dewasa, performance kerja akan menurun.
- Tidak dapat melakukan aktifitas atau kegiatan atau pekerjaan di pagi hari dengan baik.

Bahkan, buat tante gw, SARAPAN ITU SAMA WAJIBNYA DENGAN SHOLAT SUBUH. Ini yang diterapin ke anak-anaknya, apapun yg terjadi, dua anaknya yang masih kelas 4 dan 6 SD harus sarapan. Dibela-belain tiap hari ngebangunin Hanan dan Hafid *nama sepupu-sepupu gw yang masih imut-imut*  dengan susah payah dan segala gaya mulai dari ngebangunin biasa, sambil dikelitikin, ditarik-tarik bantal dan gulingnya, didudukin, sampe kalo masih kaga melek juga paling pol dibilang "Ibu udah bangunin lho! ntar kalo kamu telat ibu gak ngurus." dan mereka pun ngebuka mata selebar sepertiga lebar mata biasa.

Perjuangan belum berakhir, tante gw udah nyiapin dua gelas susu coklat dan dua piring sarapan yang kembar, ala kadarnya dengan porsi *buat gw* cuman setara cemilan pagi. Kadang pake perkedel, kadang brokoli rebus dan bakso goreng, kadang telor dadar, kadang tempe goreng dan sayur ijo-ijoan setengah mateng khas tante gw. Dua piring dan dua gelas itu ditaroh di deket dua sepupu gw yang masih tiduran dengan setengah sadar. Sambil dipaksa melek, tante gw nyuapin Hafid, yang kecil, dan maksa-maksa Hanan buat bangun dan makan.

Lucunya, kalo tante gw ninggalin mereka berdua, Hanan Hafid langsung tiduran lagi dan makan sambil merem dan posisi tidur. Prinsip tante gw : Yang Penting Sarapan Masuk Perut.

Salut buat perjuangan tante gw dan semoga anak-anak Indonesia bisa ngebikin sarapan sehat sebagai budaya, demi Indonesia yang lebih maju dan Indonesia cerdas!

3 comments:

  1. kalo dulu aku pernah baca,jam yang baik untuk makan tuh jam 6 sampe jam 7.
    soalnya,di jam itu,adalah waktu yang paling banyak digunakan untuk menyerap zat2 dalam makanan..
    *sok tahu.padahal,cuman ngutip doank!
    hahaha,,

    ReplyDelete
  2. oooo berarti sia sia ya makan setengah 6, untung aku makan lagi jam 8 di kantor hahaha

    ReplyDelete
  3. heheheh,,iya nie kebiasaan mahasiswa kalau sarapan jam 11 sekalian mkan siank :D
    pdahal kl di rmh n jaamanx msih skolah selalu diwajibkan sarapan ma ibu,,hehe,,
    jadi inget ibu,,,hohoho

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!