Selamat Hari Pramuka! *kisah melankolis di balik LCTP Kwarda Jateng 2005*

Hari ini 13 Agustus, berarti besok pagi 14 Agustus, berarti besok hari Pramuka. Eniwei, barusan aja ngebaca status orang tentang Pramuka, jadi kangen juga gw sama Pramuka. Eitz, biar gini-gini dulu pas sekolah gw maniak pramuka ya jangan salah. Sejak SMP udah menekuni pramuka sampe ga ikut pelajaran cuman buat latian pramuka. Sempet jadi ketua Dewan Penggalang SMP 8 Purworejo "Pasukan Elite 8" Putri, ikutan lomba-lomba pramuka yang *unfortunately* pas angkatan gw cuman kebagian LCTP (Lomba Cepat Tepat Pramuka) doang, tanpa jambore tanpa Lomba Tingkat (LT).

Masa kecil memang indah :p

Jadi inget dulu gw selalu ditempatin di bagian kedisiplinan dengan modal tampang sangar dan suara yang lebih kenceng dari toa. Dan sering ditugasin jadi pratama *inget, gw cewek saudara saudari yang budiman* juga dengan modal suara yang omaigot itu. hahahaa..

Masa kecil memang indah :p dan terkadang bodoh..
Dulu pas LCTP, kelompok dari SMP gw, putra dan putri semuanya lolos tingkat kabupaten, ceritanay si juara I kabupaten gitu hohohoo. Itu pun setelah melalui seleksi yang ketat dan terkencing-kencing tiap hari, dari sekian banyak calon yang lolos cuman 6 orang *yaiyalah secara satu kelompok 3 orang haha* sebut aja Tunggul, Yoyo, Anggara buat regu pa dan Rahma, Rohma, Erma buat regu pi. Semua nama yang tercantum adalah nama sebenarnya untuk mengurangi disinformation, halah! Dengan penuh perjuangan, 2 minggu menjelang lomba tiap hari kami cuman pelajaran sampe jam 9 doang, selebihnya, sampe jam 5 sore kami dijejelin pengetahuan pramuka sampe di luar kepala. Bener-bener sampe di luar kepala, apal mampus! Mulai dari sejarah kepanduan sedunia, riwayat hidup Boden Powell, sejarah kepanduan Indonesia sampe berubah jadi pramuka, segala macem sandi persandian, teori dan praktik pioneering alias tali-temali, aproksimasi alias menaksir (jarak, luas, tinggi, berat, dll), pengetahuan umum termasuk profil provinsi se-indonesia, kabinet-kabinet di Indonesia, UUD 45 mulai dari preambule sampe pasal-pasal dan amandemen, morse, semaphore, lagu-lagu nasional beserta penciptanya, profil pahlawan nasional, PMR, dan beberapa materi lain yang sekarang bahkan gw lupa tentang apa aja, semuanya apal pal pal paalll!! sampe ngelotok istilah guru pembina kami. Ajegileee..hebat pisan ya gw dulu, kayanya otak gw dulu masih normal dan bagus deh ga kaya sekarang.

Nah, lalu cerita konyol ini berawal pas kami ceritanya udah lolos juara I se-Kedu dan kudu maju ke Provinsi. Waktu itu gw punya pacar, sebut aja EF *inisial sebenernya* yang awalnya berawal dari sahabatan deket sejak kelas 2 SMP. Ceritanya kami jadian pas kelas 3 di depan perpus yang katanya tempat keramat, konon kalo jadian disana bakal langgeng *hahaha, nyatanya gw udah putus sekarang*. Dia pendiem abis, kalem abis, pinter nggambar, dan jago main bola dan ga lolos seleksi LCTP. fyi, EF bener-bener kontras 180 derajat sama gw yang rada hiperaktif tapi normal ini.

Ceritanya, sebelum gw ke Semarang kan gw mau pamitan dulu ya sama dia, minta doa kek, apa kek, pengen liat mukanya dulu sebelum bertempur ceritanya *lebay* tapi takdir berkata lain. Dia yang demen mampus sama bola justru ga dateng ke SMP di detik-detik kepergian gw. Latian bola cobaaaa alesannyaaa!!! Omaigot banget kan?!! Padahal Rohma Erma pada ketemu dulu sama pacar-pacar mereka dan gw terkatung katung terlunta lunta. oh nooooooo :(

Gw berangkat dengan muka jutek dan mata agak berkaca-kaca. Jengkel? jelas lah! Saking cintanya toh sama bola sampe kaga mau ketemu gw? apa gw kaya bola bekel yang ga lebih penting dari bola kaki itu? *haha, ga ding, waktu itu gw gak mikir sampe segininya* ya pokonya gw sedih sepanjang jalan aja. 

Guru pembina gw, ibu Budi Prasetyawati yang cantik rupawan nan mirip sejarawan *secara beliau guru sejarah* menangkap gelagat aneh gw lalu beliau menasehati gw dengan bijak, kata-kata yang masih gw inget banget sampe sekarang.
Bukan masalah kalo kamu ga bisa letemu EF sekarang. Justru dengan perpisahan nanti pas ketemu justru rasa sayang kalian jadi lebih besar. Justru karena ga ketemu dulu, kamu harusnya lebih semangat, tunjukin kalo kamu bisa bikin dia lebih kagum sama kamu, kalo kamu itu hebat!
Alkisah gw nurut sama kata guru gw itu. Dan hasilnya? tet tereeeetttttt...we won! Juara I Kwarda Jateng baik pa maupun pi. Huwaaooww!! hihihiii...akhirnya gw pulang dengan penuh kebahagiaan :D
si tunggul yang lagi nerima thropy juara I.
 gw nii yang lagi nerima thropy :)
urut dari kanan : Tunggul, Erma, gw, Rohma
 bonus : ini pas juara I kabupaten. Yang pake jilbab itu bu Tutik, guru matematika sekaligus ibu gw, mirip kaann kan kan??

Akhirnya, SALAM PRAMUKA!!
*dan inget ya kata-kata guru gw itu, terutama buat lo yang LDR, manjur ko, udah terbukti berkali-kali sama gw*

4 comments:

  1. aku gak pernah ikut pramuka. cuma pernah disuruh pake seragam coklat coklat gitu. hehee

    ReplyDelete
  2. tepuk pramuka...
    Talenta nyali dan fotegenik nya memang terasah sejak bocah ya neng. hehee..hee..
    Salute 4 u.
    btw, linknya dah aq pasang :)

    ReplyDelete
  3. Hyaaa jadi inget dulu suruh nerjemahin sandi rumput..morse.. bahkan sandi aneh2. Tapi toh sekarang nggak kepake tuh.. hahahaha.. Yang lebih kepake malah leadership-nya, secara dulu pernah jadi ketua regu KUDA SEMBRANI... yaaay.

    ReplyDelete
  4. @fanny : waahh padahal pramuka tuh asik lho hahaha

    @gaelby : *blushing :)* thankyou anyway..

    @gaphe : iya iya bener bener!! banyak yang masih kepake sampe sekarang tu ilmu-ilmunya, kecuali morse sandi dan semaphoer lahh haha, jaman udah modern cuy :D

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!