Punya Mimpi? Make It True!!

Mimpi, siapa si yang ga punya mimpi? gw yakin ga ada! Everybody has their own dreams, mulai dari yang jangka pendek sampe yang jangka panjang, mulai dari rencana harian mau ngapain aja sampe cita-cita 3 tahun, 5 tahun, 10 tahun, bahkan 40 tahun kemudian. Semua orang punya mimpi, pasti! tapi berapa persen dari kita yang berani bermimpi? 

Gw membedakan 'punya mimpi' dan 'berani bermimpi'. Punya mimpi, dalam kamus gw berarti lo pengen sesuatu, sekedar pengen, sekedar punya cita-cita, sekedar punya bayangan. Ilustrasi : Ani, tokoh di buku Bahasa Indonesia terbitan Balai Pustaka jaman gw SD kelas 1, bilang "Kalau sudah besar saya mau menjadi pemadam kebakaran." naah, itu namanya punya mimpi.

Berani bermimpi? lain lagi. Ga semua orang berani bermimpi. Di kamus angsajeniusisasi, maksud berani bermimpi adalah effort buat ngedapetin mimpi lo; tindak lanjut dari punya mimpi. Biar gampang gw kasih ilustrasinya ni yak : Ani yang punya mimpi jadi pemadam kebakaran belajar bagaimana mematikan api dengan selalu mematikan api kompor mamanya pake air dan api bakaran sampah di halaman pake air juga. Naaahhh...got it??

Masih tentang mimpi, kenapa ga semua orang berani bermimpi? karena pesimis ini biasanya. Kenapa pesimis? krisis percaya diri ini biasanya. Kenapa bisa krisis percaya diri? karena ga yakin sama kemampuan ini biasanya.

Gw sendiri punya pengalaman yang *semoga* bermanfaat tentang ini. Gw terlahir di keluarga sederhana, dengan orangtua dua-duanya berprofesi sebagai guru, Bapak guru Seni Rupa SMA dan Ibu guru Matematika SMP, kontras? emang, dan gw beruntung mewarisi keduanya dengan porsi 60 Matematika-40 Seni :) Gw bukan dari keluarga yang bisa dengan gampangnya ngeluarin duit buat jalan-jalan sembarang tempat, atau buat traktiran ulangtaun temen sekelas, gw bukan dididik di keluarga yang suka foya-foya, termasuk bahkan buat sesuatu yg sangat gw mimpikan : kuliah di Eropa. Well, buat sebagian orang gw yakin ini capcay laah, cincau laah, camcao laah *lama-lama gw bilanya bisa-bisa 'gudeg laah' ini hahaha* tapi enggak buat keluarga gw. Walaupun begitu, Bapak selalu bilang dan menekankan ke gw "Kamu pasti bisa, Ma. Pasti bisa lah Bapak yakin, anaknya siapa dulu laah, masa ga bisa." dan it give me more strength to dream. Dari situ gw dibiasakan buat berani bermimpi, ga cuman sekedar punya mimpi di negeri antah berantah belaka.

Sekarang pertanyaannya, gimana caranya ngebangkitin courage buat dare to dream? 
At first, lo kudu yakin dulu sama diri lo sendiri, prinsip gw selama ini, sejak SMP, "Kalo gw ga yakin sama diri gw sendiri, gimana orang lain bisa yakin?" yakin sama kemampuan lo, yakin sama kelebihan dan kekurangan yang lo punya dengan catatan kekurangan ini bukan sekedar kekurangan belaka. Lo harus bisa jadiin si kekurangan jadi kelebihan, jadi nilai tambah lo. Misal ni, gw orangnya moody-an banget, well in one side that's a weakness, tapi coba lo amati dari kacamata yg berbeda, think out of the box, lo bisa memanfaatkan mood baik lo buat semangat kerja atau kuliah. I do it, and it really works. Kalo mood lagi jelek? ya dibikin bagus doong, lakuin apa yg bisa ngebikin mood lo bagus lagi, tidur, makan es krim, makan coklat, window shopping, nonton, mandi, baca buku, jogging, capoeira and such. Contoh lagi, perfectsionist. Ini bisa jadi weakness yg mematikan ketika lo bener-bener "All or none", Semua atau nggak sama sekali! Bahaya kan? coba aja lo lagi ada tugas, kalo ga perfect lo ga akan ngumpulin, nah looo ntar nilainya pigimane?? kan kan kan? nah, ubah perfeksionisme ini jadi kelebihan, caranya? geser dikit pengertian perfect, bahwa bukan harus sempurna secara hasil dan jadi yg terbaik, tapi cukup memenuhi target. Misal, buat UTS lo bikin target dapet nilai 80, lo dapet 81, memenuhi target kan? perfect dalam arti sempurna dan terbaik bakal bikin lo depresi kalo ada temen yg dapet nilai 93, tapi coba pake perfect versi kedua, lo bakal puas dan lebih bahagia. Intinya? yakin sama apa yg lo punya dan ubah paradigma weakness jadi strength!

Kedua, write it down! 
Kedisiplinan menulis sesuatu di atas kertas adalah langkah awal untuk mewujudkan hal itu. -Lee Iacocca 1924-1983, Industrialis Amerika
Ya ga perlu di kerta juga sii, jaman modern gini mah di laptop lebih praktis, tapi intinya tulis! ketika lo nulis mimpi lo, lo bakal terus inget, dan ketika lo cerita ke orang lain tentang itu, mau ga mau, minimal, lo bakal malu kalo ga tercapai tanpa alasan, jadi lo bakal lebih termotivasi juga hehehehee..Lebih manjur kalo lo bikin di kertas trus lo tempel di tempat yg bakal selalu lo baca, misal pake post-it trus tempel di cermin. Lambat laun alam bawah sadar lo yg bakal kerja.
Terakhir, ya usaha! kalo lo punya mimpi mau turun 5kg lo harus berani bermimpi dengan atur pola makan dan rajin olahraga, kalo lo pengen kuliah S2 di Jerman beasiswa ya lo harus cari-cari info beasiswa dan siapin nilai tambah lo buat kesana misalkan bahasa dan nilai di bachelor degree.*curhat*

Dan inilah resolusi besar gw, gw berani bermimpi, insyaAllah d^^b Punya mimpi juga? Berani bermimpi juga? Share yours in here guys :)


3 comments:

  1. untuk bermimpi...mari kita tidur dulu!

    zzzzzz

    hahahaha...

    Semangat mengejar mimpi ya Rahmaa.. biar jadi pemadam kebakaran juga gak papa *gaknyambung*

    ReplyDelete
  2. hiyaaaa ahahahaa, cerdasss bang! d^^b

    amiin amin amin, haha, cita2 SD itu mah jadi pemadam kebakaran.

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!