Untukmu Ibu: Hanya Terimakasih dan Maaf

22 Desember 2010,
tanggal yang selalu bikin gw nangis tiap tahunnya,
Hari Ibu.

Gw persembahkan tulisan ini buat ibu,

Dra. Sri Hastuti, nama dengan satu gelar yang berjuang mati-matian demi kami, gw dan Hakim. Orang pertama yang gw kenal, yang dari rahimnya gw lahir. Orang yang ngasih gw ASI tiap hari, yang ngajarin gw gimana ngomong, gimana makan, gimana jalan, gimana jadi bocah kecil yg terampil, lincah dan cerdas. Beliau yg dulunya sering, ah bukan, selalu bahkan, gw repotin. Gw pup di pangkuan beliau, gw ompolin, ga kurang semua itu, gw masih suka muntahin juga kl gw lagi ga sehat, gw nangis sekonyong-konyong di depannya cuman biar dibeliin mainan. 

Terimakasih terimakasih terimakasih, ibu yang terbaik sedunia buat Rahma dan Hakim. Tiap tetes perjuangan, pengorbanan, cinta dan kasih sayang, peluh, sakit dan luka karena kami yang bahkan tak pernah kau ungkit. Buat Rahma, ibu adalah guru matematika terbaik sedunia sekaligus ibu terbaik sedunia.

Maaf maaf maaf, walaupun kita udah berjanji melebur semuanya Idul Fitri kemarin, sepertinya dosa Rahma udah numpuk lagi sama ibu. Dan dengan ini, Rahma janji, akan berjuang dan bekerja keras kaya ibu, rajin kaya ibu. 

Semoga keluarga kita bisa dipertemukan kembali di surga Allah yang mahadahsyat indahnya, amin.
We love you, we always love you, and we will always love you mom! :*

4 comments:

  1. memang hanya surga tempat terbaik untuknya

    ReplyDelete
  2. jadi pengen pulang..hiks..hiks..
    kangen ortu, rumah :'(

    ReplyDelete
  3. Uwaaa..... mama sama anaknya sama-sama cantiknyaa

    #ngegombal!


    Ibu pasti maafin rahma koq..

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!