Wajah Dunia Sinetron Indonesia 2011

"Surti! apa-apaan kamu ini! kerja nggak becus, malah leha-leha main air kaya bebek!"

"Kamu harus menjauh dari kehidupan Tesar!"

"Bahaya, Laila sudah berubah menjadi siluman naga, aku harus membunuhnya!"

"Ini adalah congklak ajaib anakku, bisa jadi kalkulator buat kamu, tapi ingat ya, kamu harus menggunakannya dengan benar, hanya untuk kebaikan saja."

"Anu, Maknyak, saya pamit dulu ya, mau jualan ini, batik, keliling keliling komplek Maknyak. Nanti buat modal kawin sama Atun. Pamit nggih Maknyak."

Yak! buat lo yang sering mantengin tv, pasti udah ga asing sama kalimat-kalimat sejenis itu. S.I.N.E.T.R.O.N! Yak, cerdas! tepat sekali! Sejak liburan di rumah ini, gw jadi demen lagi sama tayangan rada ga mutu itu. Yaaa emang ga semua ga mutu si, tapi mostly ga mutu. Kenapa ga mutu? here are the things! gw menganalisis sinetron yang meracuni gw sejak Si Doel Anak Sekolahan, Si Doel Anak Gedongan, Lupus, Olga Seatu Roda, Strawberry, Tersanjung, Tersayang, Tercinta, sampe sodara-sodaranya Ter-ter-ter: Terjorok, Tergaul, Terjerumus dan Terimakasih. Trus Noktah Merah Perkawinan, Jangan Ambil Anakku (Paramitha Rusady), Karmila, sampe sinetronnya Dude Harlino, anak beranak Lidya Kandau sama Naysila dan Nana Mirdad, Nikita Willy, Baim, sampe si cool Baim Wong~ Ok, gw ga nyebut Cinfit dan sinetron sejenisnya di SC*V karena di rumah gw SC*V ga jelas jadi males nontonnya. Yang jelas, dari pengamatan gw, ini hasilnya, gw generate aja buat semua sinetron krn kurang lebih mirip-mirip.


   1. Bawang Merah vs Bawang Putih
yak, ini jelas banget, di sinetron jaman sekarang, selalu ada si baik yang teraniaya dan si jahat yg berjaya. Dari pertama nonton juga pasti langsung ketauan mana yang baik mana yg jahat, dan jahatnya ga tanggung-tanggung bo, kelewatan mampus! Gw rasa, kemungkinan ada orang kaya gitu kecil banget deh. Si jahat selalu orang dengan senyum setengah miring serong kanan atau serong kiri, ga percaya, coba deh ambil kaca trus coba mata ke serong kanan, tarik bibir ke kanan, angguk-angguk pelan! yak, dan Andalah si bawang merah!

   2. Zoom in Zoom out
Ini ni, kalo diperhatiin, nge-shootnya selalu zoom in zoom out. Sering banget cuman muka doang yg dishoot, kadang mata doang, kadang idung doang. Biasanya zoom in itu pas monolog lagi mikir atau si aktor lagi ngomong sendiri atau ngomong dalam hati.

   3. Lipsynch
Beberapa sinetron yg ada adegan nyanyinya, pasti lipsynch. Okelah, lipsynch emang ga masalah, film India-Bollywood juga lipsynch, tapi, hei! look, lipsynch sinetron tu parah mampus! asal mangap banget, dan lagi, kadang ada pengamen yg cuman bawa gitar tapi musiknya jadi piano sama drum.

   4. Bogor? Serang? Bandung? Jakarta ajeee
Basic banget, sinetron kan syutingnya stripping karena emang kejar tayang, jadi sebisa mungkin ongkos produksi dibikin sekecil mungkin. Cara yg paling umum, syutingnya cuman di komplek kecil yg ceritanya udah menggambarkan seluruh Indonesia raya merdeka-merdeka. Sering ada scene di Bogor tapi tempatnya di situ-situ juga, dan anehnya ceritanya di Bogor yg platnya F tapi semua mobil yg lewat platnya B. One more, mau itu terminal kek, cafe kek, toko baju kek, pasar kek, semuanya tu dekeeeeeeettt banget. How come? jelasss, kemana-mana jalan kaki, misal si mbok Yem lagi di pasar, pas jalan pulang, eee lewat cafe ketemu mbok Nah, trus tau-tau mereka udah di rumah sakit. Semuanya by foot! Trayek bus sama angkot pun cuma seputaran gang komplek. Parahnya, mobil yang lagi jalan biasanya ga jalan beneran tapi cuman digoyang-goyang (mobil goyang dalam arti sebenarnya) dan dikasih efek bayangan pohon, lampu, dsb.hhaa..

   5. Make up is a must!
hiyaaa ini pun cuman ada di sinetron jaman sekarang yg tambah ga masuk akal. Tidur pake make up persis kaya siang pas ke kantor, dress up-nya udah kaya siang-siang mau maen, pake jeans dan kaos

   6. Ketuker-tuker
 
Yak, apakah ketuker-tuker? ini adalah trend sinetron RC*I akhir-akhir ini, gw gatau deh di stasiun tv laen gimana. Yang jelas, adaaaa aja yg ketuker, entah itu bayi pas kecil, ketuker emaknya, ketuker bokapnya lah, ketuker sandalnya, ketuker sama sodara kembarnya lah. Yang jelas, ketuker is a must! 
Yah, begitulah wajah sinetron Indonesia. Yang laen, yang juga pasti dan musti wajib harus ada, adalah flashback, dimana pemainnya mengingat-ingat apa yang terjadi dulu-dulu, biasanya sambil ada backsoundnya. Trus figuran-figurannya berasa ngasal banget, misal di pasar, kan banyak orang kewat tu, tapi orangnya itu-ituuuu mulu, si baju merah, dalah adegan di pasar 5 menit, bisa 8x bolak-balik. Bujubuneeeeng, petugas kebersihan apa yak ngepel pasar bolak-balik.

Beberapa perkecualian si buat sinetron macem Si Doel, gw rasa itu sinetron bermutu yang natural. Baju, cerita, script si pemainnya juga masuk akal, maksudnya, di dunia nyata, banyaaakk orang yang kaya gitu. 

Tapi, walaupun gitu, gw terhibur juga dg keberadaan sinetron Indonesia sekarang ini. Tapi besok, kalo gw berkesempatan bikin snetron, gw mau bikin sinetron "ha ha ha". komedi? oo bukan! ceritanya tentang si A yang hobinya sikat gigi, tiaphari kerjaannya cuma sikat gigi trus ngaca di wastafel, naroh tangan kanan di depan mulut, trus ngecek "haaa ha ha" kalo masih kurang seger si A bakal ke kamar mandi lagi ambil sikat gigi, trus ngaca lagi, sampe nafasnya bener-bener seger baru dia berhenti. Sayangnya, gw sebagai script writer bakal bikin cerita kalo si A nafasnya ga pernah seger, jadi dia bolak-balik ke kamar-mandi sama kaca, gonta-ganti odol. Bayangpun! ini adalah ide cerita yg hemat!

The last, seperti apapun wajah sinetron Indonesia sekarang, masih belom terlambat buat kita mengubah jadi lebih bermutu dan berbobot serta lebih layak tonton, walaupun untuk ini, ga semua orang bisa mengubah, at least kita bisa menyeleksi sinetron yang bakal kita konsumsi.

7 comments:

  1. whuahahaha....ajib bener review tntng sinetronnya mbak... mang susah nih sinetron jaman sekarang..artificial banget n jalan ceritanya rumit n ga masuk akal...

    ReplyDelete
  2. bwahahaahahha....like diz!

    dah lama ga nonton tipi--apalagi sinetron. sekitar empat tahunan inilah.

    kalau ga salah, ada juga tren sinetron yang tokoh ceweknya diserempet mobil mewah. habis itu berantem sama yang ngedarain tuh mobil mewah (tokoh cowok). dan begitu seterusnya....

    salam kenal
    dari jogja!

    ReplyDelete
  3. detail banget Ma ulasannya.. kayaknya udah cocok jadi komentator sinetron nih..
    tapi ini bukan karena elo ngiri gara2 gak diajakin main sinetron kan?.

    kadang nggak cuman sinetron aja yang lebay, kisah teenlit atau drama2 remaja menye-menye juga menggunakan tipikal yang sama.

    ReplyDelete
  4. Hahahah... untung di rumah udah pasang indovision, jadinya terselamatkan dari runtutan sinetron sampah itu. hihihihi...

    ReplyDelete
  5. Sinetron jaman sekarang emang ndak ada faktor mendidiknya....ndak kayak dulu yang bebas dari yang namanya materialis...liat film sidoel yang banyak memberikan pelajaran berharga...menggambarkan kondisi real masyarakat...sekarang mah sinetron gadungan semua..........

    ReplyDelete
  6. ketuker tuker.. wkwkwkwkwkwkwwk~


    tetap aja sinetron menjadi hibura palig murah negeri ini, dibandingkan dengan bisingnya berita soal korupsi

    ReplyDelete
  7. ehhe..iya sering banget tuh ketuker tuker. ntar anak si A dituker sama anak majikannya biar jadi orang kaya. kayaknya mudah banget gitu nukerin anak.

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!