Betapa Berharganya Satu Detik Itu

Hai y’all! How’s life? Feel like too long not been here :)

Anyway gw nemu tagline baru nih buat angsajenius, “Every second in your life is precious”. Terasa hawa wibawanyakah? Atau malah berasa aneh? Itu terinspirasi dari pengalaman pribadi gw baru-baru ini.

Kenapa every second? Karena nyatanya, hidup kita ini bisa dipecah jadi berdetik-detik yang ga kita sadari kadang. Berapa banyak dari kita yang udah bersyukur atas tiap detik yang kita miliki? *tutup kuping—ga butuh jawaban tapi butuh perenungan* oke, ini serius. Buat kalian angsajeniusers yang udah kenal gw mungkin agak aneh baca tulisan gw berbau serius gini :D tapi ini asli ko tulisan gw, rahmadjati yang beberapa kali dikira cowok dari sepintas nama gw (-__-')

Satu detik bakal berasa berharga banget kalo lo lagi di jalan dan hampir kecelakaan, atau ngebut dan hampir jatoh atau hampir ketabrak, tapi so thanks God, lo selamat. Dalam satu detik semuanya bisa terjadi. Pas tikungan, dalam satu detik bisa aja lo terlena dan lo kepleset atau nabrak orang; dalam satu detik, bisa aja lo keserempet molen yang super raksasa dan ngebawa adukan semen yang super ngeri menurut gw. Dari kengerian satu detik itu, coba juga deh bayangin idung lo mampet sampe ga bisa menghirup oksigen 5 meniiiiiiiitttt aja, maka satu detik pas lo bisa nafas lagi itu adalah anugerah.

Dalam satu detik bisa aja lo mendadak mati.

Seumur hidup, gw baru sekali pingsan, pas kemaren abis dicium sama truk bawa keranjang ayam itu. Lo tau rasanya bisa bangun dari pingsan? ALHAMDULILLAH BANGET. Asli. Karena kondisinya, gw tahu di sekeliling gw ada banyak orang ngerubungin gw, ada yang maksa ngasih minum, ada yang megangin kepala gw, ada yang pegangin tangan gw, ada yang terus-terusan nyuruh gw bangun, ada yang bilang kepala gw berdarah dan mau ngebuka jilbab gw. Semuanya gw denger dan asa bisa liat. Tapi gw ga bisa ngebuka mata, gw ga bisa ngomong. Gw ga punya kekuatan untuk itu. Gw bahkan sadar gelas yang dikasih buat minum gw adalah gelas alumunium dan bukan gelas kaca, tapi gw ga bisa meng-iya-kan mereka semua. Gw kaya terpisah dari mereka semua. Gw ada disitu, tapi tersekat entah apa. Itu kenapa pas gw akhirnya bisa bangun dari pingsan dan kembali terhubung dengan orang-orang yang hiruk pikuk di sekitar gw, gw bersyukur banget. Gw hidup lagi. Sekali lagi, bisa aja dalam satu detik itu semuanya berubah, gw tetap pada dunia yang sama tapi terpisah entah apa, dan ga bisa minum atau ngerspon orang-orang yang berusaha menyadarkan gw.

Tulisan singkat aja, cuman pengen ngingetin lagi, betapa banyak rahmat dan rejeki yang kita punya yang kadang lupa kita syukuri. Dan terima kasih juga Allah, Tuhan Semesta Alam yang Maha Pemberi Rahmat, atas kesempatan hidup 20 tahun ini :)

5 comments:

  1. ya namanya rada mrip cowok sih. rahma. jadi rahmat?

    ReplyDelete
  2. emang pingsan hampir mirip sama mati suri yah ?
    wah gak ngerti deh.
    karena Alhamdulillah seumur gini belum pernah ngerasain pingsan :)
    Bersyukur juga sih soal itu.

    Semoga lebih berhati-hati lagi mbak :)
    salam persohiblogan

    ReplyDelete
  3. ngeri baca pengalaman nyium truknya.
    semoga kedepannya lebih berhati-hatiya mbak.

    ah, bersyukur itu terlihat mudah.. tapi kita selalu lupa. mari bersyukur :)

    ReplyDelete
  4. bener, mba... pingsan itu ga enak...

    ramadhan kemarin aq juga sempet hampir pingsan pas pergi ke swalayan, mana perginya sendirian pula.

    pas di depan swalayan lagi nunggu angkot, kepala kliyengan, rasanya langitnya kok kayak berputar2 yaa, abis itu diusahain jongkok daripada berdiri ga kuat, ternyata bisa ditahan2 sampe naik angkot nyampe rumah.. untung aja ga pingsan di jalan...>,<

    ReplyDelete
  5. 1 detik bisa menyelamatkan dan mematikan :)

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!