Berjilbab Pun Boleh Bertahap

Hai Angsajeniusers! Setelah 2 postingan terakhir gw tulis hanya dalam waktu 10 menit yang mana isinya hanyalah bualan kacau beliau, kali ini gw mau ngebahas sesuatu yang serius. Atas request dari salah satu temen kosan gw, gw bikin postingan ini.

Tentang apa? Yak, ini semua tentang hijab. Gw ga akan banyak menggurui karena gw sendiri pun masih dalam tahap belajar, belajar gimana mengenakan hijab secara benar dan mendekati sempurna, dan belajar berakhlak yang bagus.

Sebelumnya, gw hanya akan menambah sedikit yang tertulis di sini dan sini. Tulisan pertama adalah tulisan gw beberapa bulan yang lalu, yang kedua punya salah satu senior gw di kampus yang sekarang udah berbahagia menjadi ST.

Tambahan ini gw ambil dari sumber yang insyaAllah sangat kredibel, bukunya Quraish Shihab "101 soal perempuan yang patut anda ketahui". Well, the first is about your preparation hey Lady. Ada temen gw yang bilang pas gw tanya kapan make jilbab karena dia beberapa kali bilang ke gw pengen pake jilbab. Jawabannya adalah "Ntar dulu ah, mau beli jilbab sama baju dulu yang banyak." Menurut yang gw baca, Islam sangat memudahkan kita, dalam artian, Islam ngasih ruang untuk kita berubah secara bertahap dan bukan radikal. Misal, perintah shalat yang ga serta merta turun 5 waktu, puasa pun gitu, dan yang haram pun dilarang secara bertahap. Minuman keras misalnya, pertama hanya diisyaratkan kalo itu bukan rezeki yang baik (Q.S. An-Nahl: 67) trus bertahap jadi keburukannya lebih gede daripada manfaatnya (Q.S. Al-Baqarah: 219), trus muncul larangan tapi bukan untuk setiap saat melainkan hanya menjelang dilaksanakannya shalat wajib (Q.S. an-Nisa: 43) nah pas semua kaum Muslim udah sadar dan terbiasa baru turun larangan total buat minuman keras (Q.S. al-Maidah: 90).

Berhubungan sama "bertahap" tadi, kalo ada di antara kita yang belum bisa pake jilbab secara sempurna menurut syar'i, kita boleh ko bertahap dulu. Mulai dengan pakaian yang biasanya dan ditambah jilbab yang biasa aja, dan lambat laun menuju kaya yang sempurna dan sesuai syar'i. Tapi harus ada usaha juga ke arah situ, ga cuman berhenti di titik "asal pake, udah." Hubungannya sama "mau beli baju sama jilbab dulu yang banyak" percaya deh, ini bisa banget dibikin bertahap. Lo pake dulu jilbab dengan baju dan jilbab yang udah lo punya, seadanya dulu, ntar pelan-pelan juga jumlah baju dan jilbab lo bakal bertambah jadi bisa dipake ganti-ganti. Dan biasanya, kalo ada yang baru pake jilbab, temen-temen bakal mengapresiasi dengan ngasih hadiah berupa jilbab yeaaii!! :D

Ada temen gw juga pernah bilang "Cewek pake jilbab tu cantik banget ya!" tapi di lain waktu dia pernah nulis "Iya, wahai wanita kalian memang sangat cantik memakai hijab, tapi bohong kalau kami berkata kau tidak cantik ketika tak berhijab. Kau sangat sangat lebih cantik ketika tak berhijab, tapi justru itu kau harus berhijab. Simpan cantikmu yang luar biasa untuk mereka yang berhak, termasuk suamimu kelak." Apa artinya? kita ditakdirkan cantik dan itu kodrat, tapi apa cantik ini yang mau kita pamer-pamerin ke semua orang? Sebenernya gw heran banget sama suami istri yang istrinya itu pake baju kebuka kemana-mana, misal hot pants sama tank top. Ikhlas gitu ya suaminya, istrinya diliat-liat orang? atau justru bangga? (-__-") 

Semoga bermanfaat yaa :) tumben gini tulisan gw ga ngaco kesana-kesini :P Semoga kita termasuk wanita dan pria baik yang akan mendapat imam dan makmum yang baik pula, yang bisa mengantar ke surga.

Sekali lagi, tulisan ini gw bikin bukan buat menggurui, karena honestly gw sendiri pun masih belajar dan berusaha. Semoga menginspirasi! :)

10 comments:

  1. suka seneng ngeliat cewek cewek berjilbab, kadang malu juga klo duduk sebelahan sama yang berjilbab. hheheheheee..
    amin deh, semoga kita sama sama mendapatkan imam yang bisa nganterin kita ke surga hehehehehee :)

    ReplyDelete
  2. bener deeeh temen2 aku yang belum berhijab juga alasannya mau ngumpulin dulu bajunya hihihi... semoga mereka mendapat hidayahnNYA dan kita yang sudah tertutup semoga diistiqomahkan... amin

    ReplyDelete
  3. Waaaa, subhanallah. aseli tertegun bacanya.. makasih ma udah posting tulisan ini,, hehehhe,,
    when the right time comes, i will do it. #kedip2

    ReplyDelete
  4. Postingan yang bagus, ttg hijab bagi wanita...

    cuman pengen numpang tanya nih, ada artikel "perintah shalat yang ga serta merta turun 5 waktu tapi bertahap 2x sehari" hmmm... apa bener begitu..? yang saya ketahui, dulu justru kewajiban shalat adl 50waktu, setelah peristiwa Isra' dan mi'raj, permohonan Rasulullah dikabulkan yg tadinya 50 waktu menjadi 5 waktu..., mungkin saya yg salah, tolong dijelasin

    ReplyDelete
  5. subhanallah.. nice posting.. memang skali lagi hidayah itu datangnya dari Allah.. jika Allah sudah berkehendak ingin menurunkan hidayah itu untuk seseorang maka tidak ada satupun yg bs menghalangi-Nya..
    afwan itu aja yg q tahu.. soalx sy ikhwan.. gak terlalu ngerti gmn perasaan seorang akhwat mengenai jilbab ini.. hha.. ^___^

    ReplyDelete
  6. subhanallah.. suka banget sama postingannya. semua yang dipaparkan sama kayak apa yg lg saya alami ketika seorang teman ingin memakai jilbab dan dia malah msh berkutat sama ngumpulin baju dan jilbabnya.
    perlu saya share ni tulisan buat dia. hehe..

    betul banget, apa yg ditulis sama tmn mu itu. menjaga kecantikan luar dan dalam hanya untuk suami mu kelak.
    jilbab bukan sekedar mode dlm islam, ini merupakan "way of life" :)

    salam kenal yaaaaa..

    ReplyDelete
  7. woooow... nice ma...

    Ayo ayo kita semangat untuk menjadi pribadi yang makin baik dari hari ke hari... ^_^

    ReplyDelete
  8. Tiba tiba semangat pengen pake jilbab #eeeaaaaa LOL :p

    ReplyDelete
  9. Iya, kalo baca sejarahnya emang dulu sebelum akhirnya ada surat yang mengharuskan berhijab.. emang bertahap demi tahap.. begitu dirasa udah siap, baru muncul perintahnya.

    beragamalah sesuai kemampuan kan?

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!