Setiap yang Bernyawa Pasti Akan Merasakan Mati

Setiap yang bernyawa pasti akan merasakan mati.

Kalimat itu terngiang-ngiang sepanjang hari setalah pagi-pagi dikejutkan dengan SMS jarkom Muda Ganesha 08, alumni-alumni SMA N 1 Purworejo angkatan 2008, bahwa salah satu anggota kami berpulang ke Rahmatullah 5 November ini, Mas Aldani Zaafaron a.k.a Acong.
Kematian memang rahasia terbesar yang hanya Allah yang tahu. Kapan, dimana, pas lagi apa, semuanya rahasia sampe waktunya dateng.

Dulu, Kakung gw (kakek) yang bernama Roesman dan selalu gw panggil Kung Muman karena pas kecil gw ga bisa ngomong R, meninggal di tanah suci. Gw inget banget, pas pelajaran Fisika, gw dapet telepon dari saudara jauh gw tentang kabar meninggalnya Kung Muman. Bapak dan Ibu justru ga ngabarin, dan itu ternyata karena mereka berdua masih ga percaya Kakung meninggal. Beliau berangkat haji dengan begitu ganteng dan cerianya, dan masih sempet bikin foto sama Uti Muman sambil bilang “Aku mau foto kaya pengantin baru ah, sini Bu kita foto dulu.” Dan beliau tersenyum dengan gantengnya. Tak pernah kami sangka Kung Muman ga akan kembali, dan hanya sepaket koper yang pulang, bersama nama dan kenangan. Di dalem koper Kung Muman, ada buku kecil yang isinya daftar doa-doa buat keluarganya biar ga lupa atau kelewat, dan ada satu halaman dengan nama gw dan doa yang lengkap.

Pernah juga gw denger cerita ada guru yang lagi ngajar, lalu mendadak jatuh, dan ternyata sang guru tersebut meninggal. Ada juga yang meninggal pas lagi shalat. Meninggal pas tidur, dan ada juga yang meninggal secara tragis kaya di film-film Hidayah dulu itu. Tetangga gw ada bahkan yang meninggal dengan tidak diketahui, sampe seminggu baru ketahuan kalo meninggal, dan kebayang apa jadinya? Jasadnya ga bisa dipisahin dari kasur sampe ga bisa dimandiin juga. Semoga keluarga diampuni amiin.

Gw takut nanti ketika dipanggil, gw lagi melakukan hal-hal yang ga bermanfaat atau justru dosa. Setiap doa memohon agar khusnul khotimah karena itu jangan sampe kelewat. Gw penasaran sambil berharap, apakah kematian gw nanti jadi momen manis pertemuan gw dengan Allah Yang Maha Indah, atau justru momen menyedihkan karena harus segera mencicil siksa naudzubillah. Apakah nanti bakal banyak orang yang ngedoain gw karena gw banyak berbuat baik, atau justru gw banyak digunjingkan bahkan setelah gw mati naudzubillah.

Pesen Bapak: Jangan sepelein dosa, Nduk. Dosa kecil sekalipun, kalo dilakukan berkali-kali kan jadinya gede, dan cukuplah pada Allah kita bergantung, jangan malu untuk meminta.
Siap Pak, semoga anak pertamamu ini bisa memegang dan melaksanakan pesanmu, dan bisa ngasih doa yang tiada terputus buat Bapak dan Ibu.

MG’08 mendoakan kepergian alm. Aldani Zaafaron ke kehidupan selanjutnya yang lebih nyata dan semoga bahagia, semoga almarhum diampuni segala dosanya, diberikan tempat yang indah, dan dimasukkan ke dalam jajaran hamba-Nya yang mati syahid. Semoga keluarga yang ditinggalkan tetap tegar dan sabar serta bisa selalu mendoakan almarhum untuk segala kebaikannya.

Cepat atau lambat kami akan menyusul, dan semoga kita semua menyusul dalam kondisi kita yang terbaik. Amiin.

3 comments:

  1. ikut berduka cita aja ya mbak..

    ReplyDelete
  2. maaf baru sempat ngucapin:

    Selamat Hari Raya Idul Adha 1432 H

    Taqabalallahu minna wa min-kum

    “Semoga Allah menerima amal kami dan amalanmu.”

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!