The Art of Comparising, Minky Momo, Samson and Tarzan

Comparison is easily made once you’ve had perfection.
Gw inget banget pernah ngetweet gitu beberapa waktu yang lalu. Memang iya. Ketika kita pernah merasakan sesuatu yang ‘sempurna’ kita cenderung membandingkan apa yang kita punya dengan sesuatu tadi.

Contoh paling sederhana, lo ngebandingin rasa nasi goreng mas-mas gerobak sama nasi goreng mas-mas tek-tek. Kalo semacam ini sih ga salah, karena dengan membandingkan, lo bisa menentukan mana yang lebih enak untuk kemudian lo bakal lebih sering beli di sana. 

Nah, kasus lain adalah lo membandingkan orang. How come? Pernah seorang temen cerita ama gw, betapa dua pemimpinnya bersikap sangat berbeda. Jadi ceritanya si temen gw ini lagi terlibat di dua organisasi dengan pemimpin yang berbeda, dan dia membandingkan mereka. Katakanlah satunya Tarzan satunya Samson, selanjutnya mari sebut temen gw sebagai Minky Momo. Minky Momo pernah bilang, Tarzan ga sebaik Samson. Samson selalu bisa ngebela Minky Momo kalo ada yang ingin menjatuhkan, tapi Tarzan kadang bahkan ga notice kalo Minky Momo sedang dalam bahaya. *aduh imajinasi gw malah jadi kemana-mana nih, ngebayangin Minky Momo dikejar pencopet trus Samson bisa melindungi sementara Tarzan ga bisa apa-apa karena ga ada pohon buat auwo-uwo di kota (-__-“) * Minky Momo sering bilang, Samson bisa mengayomi dan ngasih semacam rasa aman, sementara Tarzan engga. Parahnya adalah Minky Momo bilang di depan hidung Tarzan, membandingkan antara Tarzan sama Samson. 

Siapa sih yang suka dibanding-bandingin? Sini cuuuuung!

Gw rasa ga ada ya. Setiap dari kita unik. Setiap dari kita punya gaya masing-masing yang pasti ada positif ada negatifnya. Cobalah ngaca, lo pun begitu dan gw pun iya. 

Membandingkan ga salah kalo tujuannya untuk saran perbaikan. Nah, buat yang satu ini , caranya ga dengan mentah-mentah bilang kaya tadi si Minky Momo ngomong ama Tarzan. Cara yang menurut gw efektif adalah dengan ngasih saran tanpa ngebahas pembandingnya. Ribet ya? Hahaha.. 

Kalimat pertama: “Zan, ko gw ngerasa ga nyaman ya. Lo tau ga sih kalo gw sering dipojokkan anak-anak lain? Samson doong kalo gw digituin dikiiit aja, dia langsung beraksi. Itu yang bikin gw lebih enjoy kerja ama Samson daripada ama lo Tarzan.” -> serius, kalimat semacam ini pernah gw denger, dari Minky Momo di depan Tarzan langsung.

Kalimat kedua: “Tarzaaaan Zan Zan Zan.. lo tau ga kemaren gw dipojokkan anak-anak? Sebenernya itu bukan yang pertama loh. Gw bingung musti gimana. Lo bisa bantu klarifikasi ke anak-anak?”

Naah enakan mana coba didengernya?

Sekali lagi, membandingkan ini ga salah asal tujuannya terarah. Selamat membandingkan!

No comments:

Post a Comment

Drop your thoughts here, yea feel free!