Jalan Tol = Jalan Layang

Kepolosan adalah hal terindah dari anak kecil.

Sebegitu polosnya sampe gw ga tau ini masih tergolong polos atau udah masuk kategori bodoh. Gw lahir dan hidup 17 tahun di kota kecil di Jawa Tengah, Purworejo. Mayoritas saudara-saudara gw tinggal di kota yang sama atau di Jogja. Itu salah satu alasan yang bikin gw ga pernah kemana-mana. Bahkan kakung-uti gw, yang satu hanya berjarah 10 langkah dari rumah, yang satu 20menit naik motor, masih dalam kecamatan yang sama.
Boro-boro naik pesawat, naik kereta aja gw baru pas mau kuliah di Bandung. Pernah siiih dulu pas SD, ke Jogja naik kereta, jauh sebelum ada Prameks, entah kereta apa yang dulu gw naikin. Jalan tol? Naah ini kepolosan yang baru gw inget beberapa hari yang lalu.
Sejak kecil, gw selalu berpikir jalan tol adalah jalan yang lebih tinggi dari jalan biasa, berarti jembatan panjang yang agak naik atau lebih tinggi dari jalan biasa termasuk, jalan layang sangat-sangat termasuk, karena itu definisi gw atas jalan tol. Jalan layang. Jalan tol = jalan layang. 

Dan kenyataan pahit harus gw telan ketika pas kuliah, gw lihat banyak pintu tol. Hanya untuk kendaraan beroda empat atau lebih, dan bayar. Apa itu? Jalan tol? Jadi selama ini jalan layang apaan dong?? #garuktembok

Iya, definisi jalan tol = jalan layang gw bertahan sejak gw ngeh ada jalan layang di Jogja, dan berakhir saat gw kuliah dan berumur 18 tahun. Mari kita luruskan, di rumah gw ada tv, dan Bapak pun sering beli Koran. Tapi gw ga pernah sekalipun nanya jalan tol itu apa, sekalipun sering ada berita naiknya tariff tol, karena gw yakin definisi gw atas jalan tol ga salah.

Para ayah dan ibu, para calon ayah dan calon ibu, serta para anak-anak yang belom tau apa itu jalan tol, lain kali, kalo ragu-ragu, bertanyalah. Kalo lo ga ngeh atas keragu-raguan lo, ini kewajiban orang tua untuk ngasih definisi yang bener ke anak. Jangan sampe ada Rahma kedua yang mengartikan jalan tol = jalan layang. Mungkin dulu orang tua gw menganggap gw terlalu cerdas untuk ga ngerti jalan tol itu apa ya sampe mereka ga pernah menceritakan apa itu jalan tol ke gw. Jangan sampe lagi nanti ada anak yang ga bisa bedain kambing sama sapi hanya karena orangtuanya yakin anaknya udah tau. :P

Mari belajar!

No comments:

Post a Comment

Drop your thoughts here, yea feel free!