Time Flies, A Love Note from A Sister for Her Lil Brother

Seorang kakak selalu punya cara paling sederhana untuk menyayangi adiknya.

Ya, and it happens to me as well. Gw punya seorang adek, Hakim namanya, selisihnya tepat 5 tahun sama gw karena kami sama-sama lahir di hari Kamis tanggal 5 September, bedanya adalah gw tahun 1991 dan adek gw 1996. Dia cowok. Dulu pas gw SD, gw selalu ga suka tiap kali dia ngebuntutin gw main, maunya ikuuuutttt mulu gw kemana. Mau sepedaan, dia ngekor. Mau ke rumah temen buat lompat tali, dia ikut. Mau main tos-tosan kartu, dia ikut. Mau main pasaran dan boneka-bonekaan dia ikut. Selaluuuuu aja maunya ngebuntut. Dan ya, standar ego seorang kakak perempuan dengan adek laki-laki, gw banyakan malesnya daripada senengnya buat ngajakin dia main. 


Dulu, sampe gw SD, gw dan Hakim, seriiiing banget berantem. Ada aja yang bikin berantem, seolah-oleh hal paling sederhana pun bisa jadi bahan berantem buat kami. Rebutan makanan dan acara tv adalah alasan favorit berantem kami. Kalo udah berantem, wiiiiw, bisa sampe nyakar dia. 

Gw ngebales? Hahaha engga lah, bisa-bisa gw kena omel lebih dahsyat kalo gw bales cakar. Palingan gw bales cubit, apalagi dia suka gigit juga kalo udah saking keselnya ama gw.

Sekarang gw udah 20 tahun dan dia 15 tahun, cara kami berinteraksi berubah, super berubah. Buat gw, dari sekian orang yang gw kenal langsung, dia adalah cowok paling gw cintai sejagat raya sekarang ini, Bapak gw masuk di kategori lain, yaitu lelaki paliiiing gw cintai sedunia. Beda ya, cowok dan lelaki, hihi. Kalo dulu dia yang ngebonceng gw pas main, sekarang kalo gw pulang malem atau mau pergi kemana, Hakim selalu jadi first man to ask for help. Itu yang paling kentara. Karena gw kuliah dan jarang pulang, tiap pulang, Hakim selalu jadi sahabat terbaik di rumah.

 
Sahabat macam apa?
Sahabat yang selalu bisa gw ajak ketawa dan ngobrol berjam-jam tanpa solusi. Adek gw tipikal orang yang superuberduper humoris. Di rumah, kalo Ibu dan Hakim udah mulai ngebanyol, tawa kami selalu jadi hal paling menyenangkan tiada tandingan. Kami bisa ngobrol ngalor ngidul penuh tawa berjam-jam. Alhamdulillah, gw dikaruniai keluarga yang harmonis dan humoris.

Gw selalu paling suka ngeledekin dia. Ngegelitikin sampe nendang-nendang. Rebutan bantal nonton tv (padahal bisa banget salah satu dari kami ambil bantal satu lagi, tapi kami selalu memilih buat berbagi bantal dan rebutan). Minta temenin nonton tv sampe larut malam karena gw takut melek sendirian di rumah sampe akhirnya dia ketiduran dan kami sama-sama ketiduran di depan tv. Partner in crime buat jajan tanpa bilang-bilang. Ngejemput atau nganterin atau pergi berdua dan dia yang ngeboncengin gw, dan gw selalu suka pegangan perutnya karena dia super tambun hahaha.
Ah, ya selalu ada cara paling sederhana untuk menunjukkan cinta.

Kemarin, gw ditelepon Bapak, ngasih kabar kalo adek gw abis kena musibah. Pas mau ke sekolah sore-sore abis ashar, hal tidak terduga itu datang. Dia naik motor sendirian. Di jalan, ada tiang listrik tumbang dan kabelnya putus. Kabel ini bukan kabel berbungkus tapi kabel telanjang, kawat yang jadinya tajem kalo ngegesek kenceng. Unfortunately, kabelnya ngelilit leher adek gw dan jatuhlah dia. Alhamdulillahnya, kabelnya udah ga ada arus listriknya. Kabel telanjang yang melilit lehernya bikin dia jatuh dan lehernya banyak luka kena gesek kabel yang tajem. Alhamdulillah lagi, dia ga parah lukanya dan sekarang udah di rumah tanpa harus rawat inap. Terakhir pas teleponan, suaranya udah sok-sok ceria, entahlah. Tapi dari kabar Bapak, Bapak Ibu masih sangat mengkhawatirkan anak keduanya itu.

Well, the point is, lo berhati-hati bukan jaminan lo selamat (persis sama point yang gw bilang pas gw kena musibah Juli lalu). Bapak kemaren cerita, “Alhamdulillah adek udah shalat baru berangkat ke sekolah, jadi masih dilindungi itu.” Nah! Jangan pernah meremehkan kekuatan doa. Bisa aja dalam sekian detik lo kena musibah. Apa yang bisa menangkalnya? Cuma satu, doa. Tapi yaa hati-hati tetep super penting. Jangan bedoa doang trus lo sembarangan. 
 
Gw pengen pulang. Pulang, itu saja. Gw pengen ngelihat adek gw, ngebantu sebisa gw apapun. Menunjukkan kalo gw sayang sama dia, dengan cara tersirat. Karena pun beberapa kakak menyayangi adeknya dengan cara mereka, cara sederhana, yang tampak biasa dari luarnya. Begitu juga gw. 

Love you more and more, my big lil brotha.

5 comments:

  1. waduh, ngeri amat. moga adiknya lekas pulih ya. btw, adiknya sekarang lebih tinggi ya daripada kakaknya.

    ReplyDelete
  2. Set. kabel telanjang =="
    ini nih bahayanya telanjang sembarangan, apa lagi kabelkan yah? #ehh
    Kalau gak salah pernah baca hadist,seseorang yang shalat itu dilindungin sampai masuknya jam shalat berikutnya :)
    *cmiiw*
    Semoga hakim yg berumur 15 tahun dan LUMAYAN tinggi itu bisa ngejokein (alamak bahasanya) kakaknya lagi :D

    ReplyDelete
  3. hampir kaya ade dirumah suka berantem & jahil tapi kadang bikin seru & bewarna hidup :)

    ReplyDelete
  4. Semoga Hakim nya gak papa yah Rahma...

    Gua bungsu dalam keluarga tapi satu2nya cowok, jadilah gua sering nemenin kakak2 gua belanja, ngangkatin belanjaan nyokap kalo ke pasar dll dsb. Dan....saya lah yang paling emosional dalam keluarga hahahah

    ReplyDelete
  5. kan udah besar mbak, 15 thun :)
    wahh... bhya bngt tuh kabelnya , ngeri sendiri ngebayanginnya...

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!