When I'm Busy

Judulnya curhat. Iya CURHAT. Entah cuma gw doang atau banyak orang ternyata juga mengalami hal yang sama ama gw.
Ketika deadline makin dekat, mendadak timeline twitter makin berasa asik. Mendadak blog-blog jadi bikin penasaran sampe gw nge-stalk ke postingan-postingan terdahulu. Mendadak serial Digimon Adventure jadi seru banget karena Jogress Evolution-nya nambah. Mendadak banyak hal jadi menarik. Persis banget sama lupa.

The time when you want to forget something is the time you remember it even more.
Persis banget. Ketika lo pengen melupakan sesuatu, hal itu justru makin terngiang-ngiang dan susah dilupakan. Misalnya, ketika lo sangat-sangat ngga suka sama lagu Yolanda *permisalan ini ngasal dan tanpa pertimbangan ya pembaca sekalian* lo pasti pengen melupakan lagu itu, tapi.. justru lagu itu yang terus terngiang-ngiang *sigh*. Sama juga sih sama berusaha ngelupain seseorang haha aduh salah fokus.

Tampak ngga ada korelasinya? Well, let me explain. Deadline dengan segudang godaan, dan berusaha melupakan tapi justru terngiang, persamaannya adalah ngga ada satu pun di dunia ini yang ngga ada penghalangnya. Halangan menepati deadline adalah twitter, blog, film yang baru rilis, ngantuk dan lain-lainnya. Halangan berusaha melupakan adalah hal itu sendiri. Emang, halangan ngga bisa diprediksi. Bisa dari lain-lain, bisa dari objek itu sendiri.
Nothing in this world exists without any barriers, nothing, I'm telling you, nothing.
Pun ketika bayi ingin bermain air, halangannya adalah air itu sendiri yang berpotensi membahayakan dia (foto diambil dari facebook Indonesian Cutest Baby)

Semalem gw ditelepon Bapak. Terdengar biasa aja ya? Tapi engga, telepon semalem luar biasa.
Kalimat pembuka beliau adalah "Halo, Ma. Lama ya ngga denger suaramu." Jleb! Seperti tertampar, gw baru sadar jarang teleponan sama Bapak. Seringkali gw ngerasa telepon Ibu udah cukup, karena Ibu sering nyampein banyak hal dari Bapak. Gw lupa. Gw lupa beliau juga punya hak yang sama untuk menyaksikan anaknya tumbuh dewasa *bukan lagi tumbuh besar*, termasuk denger cerita-cerita anak perempuannya yang di rantau. Dari telepon itu, Bapak menekankan banget gw untuk fokus ke TA. Well yah, agak tertekan jadinya. Tapi, masa iya gw ngga bisa ngasih satu-satunya hal yang Bapak minta? Sedangkan tiap gw minta uang buat beli buku, Bapak ngga pernah nolak. Tiap gw minta ini itu, betapapun sulitnya, mereka selalu ngusahain banget buat anaknya tanpa menunda-nunda. Ini, keberesan TA gw, pantaskah gw tunda-tunda keinginan mereka?

Dan inilah balada seorang Rahma Djati, yang punya halangan dari dirinya sendiri untuk ngalahin keinginan buat ngetweet, menahan mata untuk tetep terjaga, dan ngga tergoda nonton serial Digimon Adventure 2, demi amanah semester akhir dan demi memenuhi keinginan sang orang tua, TA.

Anyway doakan ada kabar gembira akhir bulan ini yaaa, gw lagi menanti pengumuman mendebarkan. Yang ke Jakarta kemaren, gw lolos psikotes dan kemaren udah tes presentasi, FGD dan interview, tinggal nunggu hasil akhir Juni ini. Kalo lolos, akan gw ceritakan detailnya mihihi. Doakan doakan doakaaannnn~


6 comments:

  1. good luck, rahmaaa!
    semangaaaaaaaaaaat!

    ReplyDelete
  2. Halangannya emang klise yah..
    yahahhaa

    okeh2...smangat untukmu angsa jenius :)
    untuk yang terakhir, aminkan saja ah :D

    ReplyDelete
  3. Trust me, deadline tugas akhir itu rocky bgt. Saya sampe 3 minggu pulang jam 12 malam dari kampus dan lanjut begadang sampe subuh di rumah. Ayo dek, bikin Bapak nya bangga

    ReplyDelete
  4. timakaci timakaci manteman bloggers :')
    pancangkan niat, dan yak, mari lanjutkan perjuangan yang terpenggal!

    ReplyDelete
  5. asik nih ceritanya.. :D

    saya juga sedang mencoba mencari perusahaan guna menerima lamaran.. ;D

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!