Happiness is that Simple, Pick It Up Now!

Alohaaaa........
Been a while gw ngga update internet (well, kecuali twitter dan instagram) karena beberapa hal. Terlebih lagi sekarang, gw di rumah yang lo tau sendiri betapa tenangnya hidup di rumah tanpa nyalain laptop atau PC. And now that I am being home --oh I love this homy ambience-- gw berpikri tentang hal yang ngga pernah terpikir di kondisi normal. Sebut gw dalam kondisi ngga normal atau apalah, yang jelas ini kondisi dimana gw berada di rumah, menjadi anak baik-baik yang bantuin masak, bebersih rumah dan agak bandel karena selalu tiodur tiap abis subuhan (di rumah, ngga pernah mau diajakin subuhan di masjid).

Tentang hal yang ada di deket kita, dekeeet banget, sampe sering ngga sadar kalo ia ada.
Bahagia.
Aduh klise banget ngga sih bahasa gw, tapi emang iya, ini yang akan gw bicarakan, dan terima kasih lo udah meluangkan waktu buat membaca racauan gw ini haha.

Sering gw denger beberapa orang yang gw kenal ngomong kalo dia --atau mereka-- nggak bahagia, sedih ampe kebawa-bawa mellownya, atau susah banget ngelupain kejadian pahit yan menyedihkan. To be honest, kasian gw, tanpa bermaksud sombong atau sok-sokan ya ini.

Beberapa hari yang lalu, abis upgrading akbar PDKT ke Lembang, yang waktu itu nyampe kampus langsung adzan dan gw langsugn lari ke masjid buat buka puasa, terusan tarawih. Ngantuknyaaaaaaaaaaaaa ngga bisa gw definisikan, faktor kecapean juga tampaknya. Saat itu, shalat Isya gw masih waras. Abis itu shalat tarawih, well gw rasa semua mahasiswa IT Telkom paham betapa khusyuknya sang imam, dan betapa hati-hati bacaannya dibanding masjid-masjid sekitar yang suratnya cuma dibaca dengan dua nafas. Alhasil gw hampir tumbang ke depan, untung gw dengan kaget langsung sadar dan menyangga dengan kaki biar ngga "kejlungup" atau dalam bahasa Indonesia gw istilahkan sebagai jaruh terhuyung ke depan. Absi itu melek? no way. Mata gw masih ngga bisa dikompromi sampe gw berasa tidur shalatnya dan takut salah gerakan karena ngga sadar. Akhirnya gw putuskan untuk menyudahi shalat tarawih dan mundur lalu duduk di belakang............tidur.

Bahagia ngga sih gw masih punya kesadaran untuk nahan badan pake kaki dan berhasil ngga terhuyung ke depan? Yes, for me that is one of my happiness.

Dalam forum Steering Committee PDKT 2012, acara Ngeces (Ngecurhat Bareng eSCe) --oke gw tau istilahnya aneh, blame it on si pembuat istilah-- beberapa testimonial yang gw dapet adalah bahwa gw adalah seorang gadis yang selalu terlihat ceria, dari sisi ngoceh dan bikin jokes maupun dari sisi penampakan yang doyan ketawa-ketawa sendiri plus warna baju yang ngejreng-ngejreng. Well, apa hubungannya testimonial ini sama sesuatu yang kita sebut "bahagia"?

Gw bisa seceria itu, adalah karena gw bahagia. Orang-orang terdekat gw pasti paham banget kapan gw bahagia, kapan gw setres dan kapan gw sedih, karena sebagai orang ekstrovert ngga ada yang bisa gw sembunyikan sama sekali. Lebih tepatnya gw selalu gagal menyembunyikan perasaan gw.

How to be happy? Did you even ever think of this? Oh yes I do.

Buat gw bahagia itu sederhana. Sangat sederhana.
Denger suara keyboard komputer yang berisik, gw bahagia. Ini sebabnya gw doyan banget mencet keyboard PC dengan kenceng sampe cetak cetok hahaha.
Nonton video Westlife, gw bahagia.
Baca blog sendiri, gw bahagia.
Stalking twitter sendiri, gw bahagia.
Makan bakso, gw bahagia.
Ketemu temen-temen, gw bahagia.
Berhasil ngelawak --sekalipun gw jadi badut yang harus diketawain-- sampe orang-orang ketawa, gw bahagia.
Ngga jatuh terhuyung saat shalat tarawih ngantuk luar biasa, gw bahagia.
Ngeliat anak kecil, gw bahagia.
Bikin portofolio pribadi, gw bahagia.
Belanja? jelas, wanita mana yang ngga bahagia kalo belanja. Efek abis belanja yang biasanya bikin ngga bahagia.
lembar kedua portofolio pribadi gw hihi

See? for me, happiness is that simple. Dengan mudahnya gw bisa lupa kalo gw lagi stress atau lagi sedih, dan banyak lagi hal lain yang ngga pernah gagal bikin gw lebih bahagia. Happiness is that real. Gw rasa ngga perlu muluk-muluk harus ini itu buat bahagia. Dan apa yang harus lo lakukan sekarang, detik ini juga, adalah pick up your own happiness!

YA, PICK UP YOUR OWN HAPPINESS!

Selamat menanti buka puasa.....anyway buka puasa juga salah satu hal yang bikin gw bahagia haha.
 

4 comments:

  1. happiness definisinya luas yah... kalo saya kebahagiaan itu..... (nah loh bingung sendiri) hahahah

    ReplyDelete
  2. naaahhh.. aku juga jadi mikir lagi kak, apa ya happiness buat aku, akhirnya nyusul di postingan setelah ini 8|

    ReplyDelete
  3. Saya bahagia ngeliat orang bahagia. hahaha
    Saya juga bahagia mbaca tulisannya mba Rahma.. =P

    #YOLO

    ReplyDelete
  4. Waaaw *wink*
    Mulia sekali kamu, Adit :)
    Anyway yolo apaan si? :o

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!