Ini CoolANT, Adek-Adek Hebat Gw!

Senin, 17 September 2012; hari perkuliahan perdana mahasiswa baru angkatan 36 IT Telkom. Hari perkuliahan perdana semester ganjil mahasiswa angkatan atasnya, dan hari non perkuliahan tapi penuh tekanan mahasiswa tingkat akhir yang belum lulus kaya gw, huufu.

Dan anyway, dulu gw pernah cerita bahwa gw tergabung dalam kepanitiaan zuper zekali bernama PDKT, Pengenalan Dunia Kampus Telekomunikasi, don’t I? kalau dulu gw cerita tentang gejolak keminderan gw di awal-awal bergabung di kepanitiaan ini, jadi SC pula, sekarang gw mau menceritakan lima orang hebat yang sangat gw sayangi, CoolANT. Terdengar ngga asing ya nama CoolANT? Hahaha lo yang doyan jajan minuman dingin pasti ngerti ini adalah salah satu brand minuman yang harganya Rp 4.000 dan rasanya syegaaarrr~ 

Tapi bukan itu..
Mereka bukan sekumpulan orang yang doyan jajan Coolant, bukan..

CoolANT. Cool ANT. Cool Accommodation and Network Team. Biasanya orang nyebutnya humas, yang ngehubungin pihak-pihak eksternal demi kelancaran acara PDKT 2012. Nama CoolANT sendiri juga rada ngga sengaja nemunya, gara-gara dulu pas foto di Papyrus ngga tau musti ngasih tulisan apa di fotonya. Spontan tercetuslah nama CoolANT, dan inilah kisah kami……….

Sebagai salah satu Steering Committee yang pegang humas, dulu, pas rekruitasi gw sempet desperate. Yang di formulirnya nulis pengen masuk humas cuma ada 4 orang. Ya, gw ulangi, EMPAT ORANG. Waktu itu perkiraan gw dan Fajar, partner SC humas, kami butuh 10 orang. Yaa kalo ngga dapet 10, 9 deh mentok. 8 staf, 1 koor. Sedih ngga siiihh berasa tim lo ngga laku? Hahaha. Apa daya, setelah melalui proses yang puanjaaaang, akhirnya terpilihlah 4 orang jadi OC humas. Satu lagi? Ya, belum ada yang ngisi posisi coordinator waktu itu, sampai gw dapet satu nama calon OC. Angkatan 2010, pernah kerja di humas, posisi sementara di staf perkap, namanya Nanda. Testimonial sementara beliau adalah orang yang temperamen dan ngeyel sama pendapatnya. Well, nothing to lose dan emang ngga ada pilihan lain selain nyoba deep interview si Nanda ini. 

Interview yang berlangsung non formal dan zuper zantai pun berakhir dengan keputusan bulat gw dan Fajar: Oke fix, Nanda koord humas.

Dan terbentuklah tim humas yang dikasih nama ANT, Nanda sebagai coordinator dan empat orang staf, Adiib, Hanif, Ita dan Putri. Dan inilah kisah kami, CoolANT dan gw.

fajar, gw, putri, nanda, ita, adiib, hanif

65% Ragu, 35% Berusaha Yakin
Awalnya, antara miris cuma ada lima orang di ANT dan berusaha meyakinkan diri sendiri bahwa mereka bukan orang-orang biasa, mereka pasti sanggup menyelesaikan tugas yang ngga bisa dibilang sedikit ini. Gw adalah orang yang sangat percaya pada kekuatan first impression, dan ini juga yang bikin kadang keraguan gw setinggi itu. 

Ita, Putri dan Hanif. Mereka bertiga adalah calon OC yang udah gw tahu dan tes langsung pas simulasi OC PDKT 2012. Pendiam, malu-malu banget, dan belum tergerak untuk berinisiatif. Walaupun, jujur, gw melihat potensi besar mereka yang bisa banget dikembangkan kalo diarahkan dan dibimbing dengan bener. Masalah pertama, bisa apa gw ngarahin mereka? Humas dituntut untuk berani, berani ketemu orang, berani ngomong, tinggi inisiatifnya, supel ketemu sama orang baru sekalipun. Dan mereka bertiga pemalu. Oke, mungkin karena semuanya 2011, dan ini berarti peluang buat mengupgrade mereka semua. Dan Adiib, beliau ini 2010. Ngeliat track recordnya, gw ngga banyak ragu sama bocah satu ini. Masalahnya cuma satu, testimonial SC sementara, Adiib sering sakit dan ini sedikit banyak ngaruh ke kerjanya. Solusi sementara, Adiib ngga akan gw taruh di kerjaan yang nguras energy fisik yang banyak.
Ohiya, Hanif punya kisah sendiri. 

Sebelum nama Nanda muncul, Hanif adalah kandidat tunggal koord humas. Tapi entah kenapa dia kekeuh sumekeuh ngga mau jadi koord pas fit and proper test calon coordinator. Alesan waktu itu adalah dia belum siap dan belum berani. Dan Hanif tetep kekeuh ngga mau, pun setelah Rizal, SC yang paling horror kalo wawancara, maju. Kata-kata Rizal ngga mempan untuk membuat Hanif yakin. Ya, dulu, tingkat percaya dirinya bisa diitung jari. Sekarang? Wets, tunggu. Akan gw ceritakan nanti.

Empat bulan kemudian..
Bangga gw punya adek-adek CoolANT! Bangga banget! Mereka berlima jauh, jauh jauh lebih hebat dari yang gw bayangkan. Mereka berlima jauh, jauh jauh lebih baik kerjanya dari yang gw ekspektasikan. Mereka berlima lebih, lebih lebih dari sekedar adek yang gw handle di kepanitiaan ini.


M. Nanda Pratama (@aadnandaa)
Kesabarannya luar biasa. Ini yang paling gw salutkan dari koord CoolANT ini. Sabar kalo anak-anak pada lupa ada ngumpul sampe telat satu jam, sabar kalo pada lupa ngerjain tugasnya, sabar buat ngasihtau hal yang sama berkali-kali, sabar buat tetep ngerjain tugasnya walaupun sendirinya lagi ada beban pikiran lain. Totalitasnya ngga perlu gw ragukan lagi. Sempet jadi single fighter CoolANT pas udah pada pulang kampungd dan Nanda masih di Bandung ngurusin pembicara yang susah dihubungi. Perjuangan ke Jakarta buat nyampein surat dan proposal ke Habibie Center sampe ke rumah pak Habibie juga demi ngejar pak Habibie jadi pembicara di PDKT, yang sayangnya belum sukses karena pak Habibie udah mengagendakan kembali ke Jerman H+3 Idul Fitri. Kejenakaannya di tengah-tengah tim, gw bahkan hampir ngga inget kapan Nanda keliatan stress di depan anggotanya. Dan ya, kerjanya memang ngga beraturan, tipikal orang-orang otak kanan. Celakanya SCnya juga orang otak kanan jadi begitulah.. ngga terstruktur, haha. Salut se-salut-salutnya gw sama Nanda.
Mana sini yang bilang dia ngeyel sama keputusannya?
Mana sini yang bilang dia keras kepala?
Mana sini yang bilang dia temperamen?
Sini, gw kasih buktinya itu semua ngga bener!

M. Hanif Abdillah (@hanhanifu)
Banyak yang salah nulis namanya jadi Abdullah, padahal seinget gw Abdillah. Eh bener kan ya, Nif, Abdillah? Hihi.
Kalo gw boleh ngasih perumpamaan, Hanif ini kaya gelas kaca bening yang isinya setengah air putih. Gw mau nambah air putih sampe penuh, ngasih syrup melon atau strawberry, nambahin gula atau kopi, bahkan gw cat permukaan luar gelasnya pun ngga mustahil. Ya, Hanif adalah orang yang sangat bisa menerima motivasi dari pihak luar. Di rapat pertama ANT, Hanif dateng telat dengan muka super kusut karena laptopnya baru aja kecolongan. Salutnya, gw inget jelas, di akhir rapat dia bisa ketawa lepas seolah lupa laptopnya baru aja ilang sambil bilang “Makasih ya teman-teman, aku percaya laptopku bakal diganti yang lebih baik.” Thumbs!!
Hanif yang pemalu dan ngga pede berubah 180 derajat! Hanif jadi OC all time favorite PDKT 2012 yang pedenya ngga bisa gw jelaskan. Sang OC serbaguna yang ngga pernah gagal bikin orang ketawa, dengan pedenya jadi instruktur senam di depan 2172 maba miba angkatan 36, jadi OC yang paling akrab sama Bagian Kemahasiswaan (sampe kami sebut Hanif ini anaknya bu Retno BK).
Dan buat gw, Hanif ini adek yang ngga takut malu walaupun kadang malu-maluin, polos dan terbuka buat curhat banyak hal.

Bagus Adiib Al Haq (Diiib bikin twitter ayok!)
Adiib, sebagai satu-satunya staf 2010 di ANT, pengalaman dan pembawaannya sangat membantu. Ini bocah hebat! Abis dari London taun lalu buat ikut semacam konferensi & simulasi dari PBB, taun ini dia bakal ke Aussie buat call for paper. Yang paling gw suka dari Adiib adalah…….. pembawaannya. Supel sangat sangat teramat sangat. Supel sangat sangat! Sopannyaaaaa… istilahnya orang Jawa, Adiib ni kalo lagi ngomong sama orang “ngajeni” banget, menghargai banget lawan bicaranya. Dan kalo ketemu dia, gw lupa lagi ada di tanah Sunda karena kalo nyapa seringnya “Monggo mbak, rumiyin nggih.” Jawa karma alus!
Intrapersonalnya juara! Semua OC yang 2011 dia panggil dek, semuanya dia akui adeknya. Bisa dibilang “semedulur” banget dia orangnya. Gw termasuk. Terharu banget pas dibilang dia udah nganggep gw kaya mbaknya sendiri, dan berharap setelah PDKT berakhir pun masih tetap sama jadi mbaknya.
Ya, Allah menguji orang hebat dengan ujian yang lebih berat. Adiib punya sakit yang gampang kambuh kalo kecapean, banyak pikiran, telat makan, makan pedes, dan beberapa sebab lain yang mungkin belum gw tahu. Bandel? Sekali! Bandel banget bocah satu ini -_-
Ketika banyak orang mengeluhkan tak bisa produktif dan menjadikan kondisi fisiknya sebagai excuse buat leha-leha, liat Adiib! Produktif tetep! Semangat ’45 tetep! Supel dan bergaul sama orang juga tetep! Whoop!

Ita Habriyanti Romana (@Itahabriyanti)
Pendiam, pemalu, tipe orang belakang layar. Introvert. Cukup? Oke satu lagi, mukanya mirip Acha Septriasa.
Ita yang awalnya susah banget gw temuin hot button buat ngobrol sampe nyambung naturally akhirnya sekarang ketemu juga. Kerja cepet dan addicted sama social network bikin Ita sukses. Okay sukses yang ngga perlu gw jelaskan ada apa. Ngga bisa lebih terharu selain liat Ita ama Putri sibuk ngadepin laptop dan jadi frontliner yang baik buat maba miba dan PDKT. Jembatan bu Acha ini sukses sekali. Zuper zekali!
Sang introvert yang tadinya kaya mimi dan mintuna sama Putri, kemana-mana berdua, dimana ada Ita disitu ada Putri, pelan-pelan berubah. Jadi lebih ekstrovert. Jadi lebih supel. Jadi lebih tinggi inisiatifnya, walaupun tetep pelupa ada rapat jam berapa :P
Kalo Acha bisa nyanyi ama main film, Ita bisa lebih jago dari Acha ketika dihadapkan pada social network dan tumpukan daftar Laporan Kerja PDKT 2012 yang musti dirapiin lagi sama Ita sang sekretaris ini, hihi.

Luh Putri Ayu Ningsih (@luhPutri)
Putri. Cewek, tomboy, hobi ketawa, manis, fleksibel dan garang kalo disuruh naik motor cowo. Sama introvertnya sama Ita di awal dan udah kenal sama Ita sebelumnya bikin mereka awalnya kemana-mana bareeeeng mulu. Well, sampe sekarang juga masih sih. Tapi udah ngga se-tak-terpisahkan dulu.
Sama seperti yang lain, di awal gw harus berusaha keras meyakinkan diri gw sendiri bahwa Putri cocok di humas. Hasilnya? Ngga butuh waktu lama buat gw yakin betul anak ini cocok di humas. Pembawaannya yang supel dan juga telaten ngadepin social network, duet sama Ita, bikin Nanda ngga harus berpikir terlalu pusing.
Lo tau apa yang sering bikin gemes sama Putri? Pelupa! Lupa ada janji mau interview pembicara, lupa ada rapat jam 13.00, lupa kalo dresscodenya harus gini-gini-gini. Mungkin kalo kupingnya ngga nyantol, dia lupa juga sama kupingnya :P
But this girl, I’m telling you, is one of the best human asset of CoolANT.

Melihat mereka berkembang, ngga ada yang lebih gw banggakan daripada apapun atas mereka kecuali ini. Kesuksesan mereka ngundang pembicara wah? Ngga, buat gw, melihat mereka berkembang dan berubah sebanyak dan sejauh ini, jauuuh lebih membahagiakan daripada itu semua.
Dari pemalu, jadi berani ketemu orang baru, bahkan membuka percakapan nyaman.
Dari ngga terstruktur, jadi sedikit lebih teratur dalam kerja.
Dari takut memilih, jadi berani ambil risiko.
Dari menomorsatukan ego pribadi, jadi mendahulukan tim.
Dari tingkat minus pede dan ngga berani jadi koor, jadi super pede sampe jadi OC all time favorite.
Dari ngga kenal siapa-siapa, jadi deket sama semuanya.
Dari ngga tau caranya ngomong sama orangtua mahasiswa, jadi garda terdepan PDKT buat orangtua.
Dari ngga tau-menau TOR, jadi sukses ngundang banyak pembicara dengan beragam TOR.
Dari ngga tau harus ngomong apa kalo jadi LO, jadi sukses meng-LO-i banyak pembicara dalam satu waktu.
Dari ngga hapal nama pejabat kampus, jadi kenal sama banyak pejabat kampus.
Dari.. dari .. dari..
Bangga!

Dear CoolANT hebatku,
Hanif bilang pengen jadi Chief PDKT 2013 dan jadi presma tahun depannya lagi. Orang boleh tertawa denger statement Hanif dan melihat kaya apa Hanif saat ini. Tapi, gw ngga sedikitpun menertawakan. Ini mimpi, ini yang akan membuat Hanif lebih hidup di kampus. Mimpi ini yang akan bikin dia hidup.

Maka gw bilang, bermimpilah. Optimislah. Kalian harus sadar, kalian jauh lebih hebat dari yang kalian tau dan kalian bayangkan.

PDKT sudah usai, maaf atas kekurangan selama mendampingi kalian, adek-adek hebat. Maaf atas waktu yang sering kurang sejak punya adek-adek XOT. Sedih, bener, pas Hanif bilang “Mbak, timku dibantu dong. Masa sama XOT terus sih, aku cemburu loh.” Se-ngga-ada itukah gw di ANT?

Maaf atas semua keraguan di awalnya, karena terbukti kalian lebih dari yang mampu gw bayangkan.

Dan terima kasih! Atas kekeluargaan ini, atas hal baru yang kalian kasih, atas pelajaran yang gw ambil dari kalian, atas traktiran sate juga, hihi.

CoolANT, Allah mempertemukan kita semanis ini, bukan tanpa alasan. Aku sayang kalian semua tanpa syarat {}

P.s. masih berhutang janji nih buat jalan sekali lagi, makan karaoke dan ketawaan. Kapan? Dan selamat ulang tahun Adiiiiib!!!


5 comments:

  1. mbaaa... aku terharu banget mbaa.... maaf ya mba, kata-kataku kyk anak kecil... maaf banget mba..
    aku malah sangat bertrimakasih punya mbak kyk mbak rahma.. klo aku ga bertemu teman - teman coolANT aku ga mungkin jadi bisa kyk gini.. Thanks Mbak Rahma,Mas Fajar, Mas Nanda, Mas Adiib, Ita, Putri...
    bangga

    ReplyDelete
  2. "PDKT sudah usai, maaf atas kekurangan selama mendampingi kalian, adek-adek hebat. Maaf atas waktu yang sering kurang sejak punya adek-adek XOT. Sedih, bener, pas Hanif bilang “Mbak, timku dibantu dong. Masa sama XOT terus sih, aku cemburu loh.” Se-ngga-ada itukah gw di ANT?"


    wkwkwkwk, nyip nyip cembokuuuuuuuuuuuuuurrrrr, =P

    ReplyDelete
  3. aku diam sambil berkaca-kaca mbak, wahahahahaha

    ReplyDelete
  4. hehe, dimana-mana humas (hampir) selalu dikit ya kak....

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!