Me, My Kiddos, and My Parents

Postingan ini adalah tulisan dari berbulan-bulan yang lalu yang mengendap cantik di draft. And now, I feel like posting this draft after adding some closing sentences.
Ketika kamu melihat anak-anak yang menggemaskan di iklan dan merasa hidupmu hampa karena tidak memiliki mereka.
Itu adalah tanda bahwa kamu ingin punya anak.
Bukan tanda bahwa kamu siap untuk punya anak.
Kutipan tadi gw ambil dari blognya Mba Meira. Ya, tanda bahwa kita ingin punya anak, bukan berarti siap punya anak. Okee, gw masih 20 tahun, masih mahasiswa, belum menikah dan belum siap punya anak. Tapi gw ingin punya anak, pasti, sebagaimana kodrat wanita untuk menjadi Ibu, karena itu letak kesempurnaan wanita.

Bukan anak gw nanti yang mau gw omongin disini,  tapi anak Bapak Ibu gw, tak lain adalah gw sendiri.

Pernah marah sama orang tua karena keinginan lo ga dipenuhi?
Pernah ngambek gara-gara masakan nyokap lo ga cocok sama selera lo saat itu?
Pernah ngebentak orang tua lo?
Pernah ngediemin orang tua lo gara-gara lagi-lagi keinginan lo ga dipenuhi?
Pernah sok-sokan ngunci diri di kamar?

Iya? atau engga? atau iya semua? atau full engga?

Gw? aaahh jangan harap ada adegan mengunci diri di kamar. Atau nolak masakan Ibu lalu Ibu datang menawarkan masakan lainnya. Atau ngomong pake nada tinggi tanpa penyesalan sendiri abis itu. Atau ngediemin orang tua atau adek karena gw ngambek. Ga ada. *baca dulu ya, hahaha, bukan berarti gw anak super baik yang ga pernah ngambek, tapi pola didik orang tua gw yang super melatih gw untuk tidak seperti itu*

Gw dididik untuk jadi anak yang ga manja. Oke, gw ga bilang tindakan mengunci diri itu manja yaa :) tapi begitulah. Di rumah ga ada pembantu dengan alasan Ibu gw ga mau ladang pahalanya diambil orang. Sejak SD gw udah diajarin ngerjain kerjaan rumah, nyapu, cuci piring, cuci baju, ngepel, cuci motor, masak, semuanya.
Tujuannya ga lain dan ga bukan adalah untuk membentuk anak perempuannya yang sadar kerjaan rumah dan peka, ya peka, kalo ada yang lagi kerja dan gw diem nganggur, gw akan merasa bersalah. Misalnya kalo Bapak lagi cuci mobil dan Ibu lagi nyapu, dan gw diem, gw ngerasa bersalah sendiri. Membiarkan orangtau gw bekerja dan gw diem, ini ga bener, ini salah, dan gw dilatih untuk punya kesadaran dan kepekaan macam itu.

Sebenernya juga karena alasan klasik Ibu: nanti kalo kamu di rumah mertua, masa iya mau duduk-duduk aja kaya tamu? makanya harus sadar kerjaan :)

Kembali ke mengunci kamar dan masalah pundung-pundungan sama orang tua. Di rumah, ga ada pundung-pundungan atau ngambek-ngambekan lebih dari satu hari. Thanks Allah, Ibu dan Bapak menerapkan pola seperti itu. Jadi kalo gw ngambek malem karena abis dimarahin misalnya, paginya semua akan berjalan seperti biasa. Seolah ga ada apa-apa. Ibu akan kembali ngebangunin gw dengan teriak dari dapur, dan langsung nyuruh gw shalat lalu bantuin masak. Percakapan berjalan seperti biasanya.

Duluuu banget, pas gw SD, gw inget, gw ga mau makan. Alasan klasik: ga suka masakannya. Apa yang Ibu gw lakukan? menurut lo apa? Ibu gw datang menawarkan untuk masak makanan lain yang gw pengen? NOPE. Dengan sangat sederhananya Ibu gw bilang "Ibu hari ini masak sayur oblok-oblok suring, kalo ga mau yaudah masak sendiri aja ya, sayuran mentah ada di kulkas, atau telur juga ada di kulkas. Enak lhoo padahal sayurnya, nih Ibu aja makan sayur doang, sekalian ngurangi asupan lemak hahaha." Ya, Ibu ga menawarkan masakan lain untuk beliau masak. Mie? Di rumah gw, ngga ada stok mie instan sama sekali kecuali pas ada acara tertentu.

Duluuu banget, pas SD gw pernah sok-sok marah sama orang tua gw. Gw lupa alasan persisnya. Lalu, karena kebanyakan nonton Noktah Merah Perkawinan sama Tersanjung, gw mengunci diri di kamar. Tiduraan, golat-golet ga jelas, baca-baca buku PPKn, mewarnai, gitu doang. Gw berharap Ibu akan ngetok pintu kaya di sinetron-sinetron, trus mengelus rambut gw trus minta maaf trus ngajak gw keluar dan menghibur gw lalu menawarkan gw makanan. Tapi, apa yang terjadi waktu itu? Sampe sore gw ga denger ketokan pintu kecuali untuk nyuruh shalat Maghrib dan ngajak makan, itu pun dengan singkat.

Kenapa orang tua gw menerapkan pola didikan kaya gitu?
Jawabannya adalah supaya gw berpikir.
Dengan nolak makanan yang udah dimasak Ibu, gw diajari untuk paham konsekuensinya. Dengan didiamkan pas mengunci diri di kamar, gw diajari untuk berpikir.


1 comment:

  1. sama dgn didikan org tua sy, walaupun sy anak laki tp ibu jg ngajarin sy masak hehehe...

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!