Teteh, aku jual sendok..

Pembicaraan ini terjadi tadi siang, sebelum dhuhur.

R adalah Rahma, gw sendiri, yang lagi ngeliatin codingan dengan tatapan hampa karena errornya ngga gw paham entah kenapa.
A adalah seorang bocah SD kelas 4 yang mendadak nyamperin gw dengan ragu-ragu.

A: teteh, lagi apa? ngerjain tugas ya?
R: iya deee, lagi bikin tugas nih. kenapaaa?
A: ngg....tugasnya susah ya teh?
R: iya nih de, susah, teteh ngga paham :(
A: oooh. teteh teteh...ngg.................
R: ya? kenapa de?
A: teteh mau beli sendok ngga?
R: sendok? sendok apa?
A: ini teh, sendok. *ngeluarin bungkusan kresek dari kantong celananya*
R: *tertegun* ini dijual?
A: iya teh, teteh mau beli? uangnya mau buat beli beras teh.
R: beli beras?
A: iya.. di rumah berasnya abis teh. mama ngga punya uang buat beli beras.
R: ............................................................ *masih tertegun*
R: trus kalo ngga punya beras kamu makan apa?
A: ya ngga makan teh, ngga laper ko. kalo ada beras ya makan hehe.
R: makannya pake apa?
A: ngga pake apa-apa teh.
R: ngga pake apa-apa?
A: iya, nasi aja, enak ko teh nasi doang. atau pake sambel, kadang-kadang pake tahu. teteh punya beras? kalo makan pake apa teh?
R: teteh beli de, ngga masak sendiri, ngga ada dapur. kalo makan yaaa....pake sayur. eh teteh juga suka tahu loh, tapi lebih enak tempe hehe.
A: ah lebih enak tahu tau teeeeh.hehehe
R: mama kerja apa de?
A: mama suka bantu nyuci tetangga teh, suka dikasih sepuluh ribu atau dikasih beras abis nyuciin.
R: bapak?
A: bapak kerjanya kalo ada tetangga yang minta tolong teh, benerin pralon, mesin, apa gitu.
R: ini ade kamu?
A: iya teh, ini ade aku. teteh berapa bersaudara?
R: teteh punya ade satu, cowok. kamu?
A: ah teteh mah dikit ya cuma berdua. saudaraku banyak teh.
R: berapa?
A: tigabelas hehe.
R: tigabelas??
A: iya, yang tiga dikasih ke orang. satu ke orang medan, satu ke blablabla (gw lupa), satunya ke blablabla). trus yang tiga meninggal. jadi tinggal tujuh hehe
R: wah banyak ya..kamu nomer berapa de?
A: aku nomer tiga teh. anak mama yang kembar ada empat pasang.
R: wah yang kembar ada empat??
A: iya hehehe. tapi ada yang udah meninggal juga teh.
R: ooohh.. eh de, kamu ini jual sendok, sendok di rumah banyak ya?
A: engga teh. tadinya aku suka jualan kerupuk, tapi ngga punya uang buat beli kerupuknya.
R: lho trus sendok di rumah gimana dong?
A: ya nggapapa teh hehe. daripada ngga makan hehe.
R: rumahmu dimana de?
A: sukabirus teh (daerah deket kampus). tapi di rumah nenek, aku ngga punya rumah. sama nenek suka dimarahin, ngga boleh tinggal disitu kali ya sebenernya.
R: looh trus kalo ngga boleh tinggal disitu kamu mau tinggal dimana dong?
A: nggatau teh, kolong jembatan mereun.
R: eeeh ngga boleh ngomong gitu ah *masih tertegun*
........................................
obrolan gw dan si ade bernama A pun berlanjut..
 
Gw bener-bener ngga nyangka ada orang yang hidupnya sesusah itu, saat ini, di deket gw. Gw yakin ngga cuma gw yang terenyuh kalo denger cerita langsung si ade tadi. Caranya ngomong dan matanya jujur, ngga ada ekspresi dibuat-buat atau bohong.

Sesusah itu hidup dia dan keluarganya. Gw bahkan dengan enaknya jajan-jajan. Uang sekali makan gw mungkin bisa buat beli beras keluarga si A untuk sekali makan sekeluarga, bersembilan; tujuh anak dan dua orangtua. 

Gw bahkan ngga pernah terbayang sekalipun untuk menjual sendok atau barang apa yang gw punya di rumah hanya untuk mengisi perut. Gw, sampai umur duapuluhsatu ini, masih dengan enaknya meminta pada orangtua. Makan kenyang dan masih punya sisa uang untuk jajan.

Hari ini Allah membuka mata gw bahwa di sekeliling gw masih ada orang yang hidup sesusah itu. Hari ini Allah menyadarkan gw bahwa terlalu banyak hal yang harus lebih gw syukuri dan salah satu caranya adalah dengan membantu mereka. Hari ini gw tertampar melihat anak kelas 4 SD dipaksa kondisi untuk hidup sekeras itu, sedangkan gw masih merasa susah karena hal-hal sepele.

Mari lebih peka! Kita (harus) ada untuk mereka :)

p.s. trust me, when you have your own convo with that child, you will feel the very same feeling with mine. I'm not that good at retelling story somehow.


6 comments:

  1. :(
    Sedih bacanya, hiks

    ReplyDelete
  2. dibeli kak sendoknya?

    skrg anak itu gimana?

    ReplyDelete
  3. Terlalu banyak nikmat yang diterima, juga terlalu banyak nikmat yang terlupa.
    "Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?"

    Pertemuan R dan A yang mungkin tiada pernah terduga namun beri pelajaran berharga.
    "Nothing happens such a coincidence", ucap sahabatku ^^

    ReplyDelete
  4. Sediiih.., :(
    tp tetep salut.,'mungkin' ga sedikit yg hidup'y kaya gitu tp milih jalan kriminal untuk ngisi perut..

    Yuk lebih peka...

    ReplyDelete
  5. ngerasa kayak ditampar sendok... kelas 4SD kayaknya emank masi polos banget... *ane share gpp ni..??

    ReplyDelete
  6. wah dengan senang hati kalo mau dishare, boleh banget :)

    anyway salam kenaaal Ah Wirayudha, terimakasih sudah berangsajenius :e

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!