"Hirup rokok lo sendiri!"

Gw tadi pagi pergi ke pasar Kordon, pasar tradisional deket kampus. Naik angkot. Perjalanan itu seharusnya biasa aja dan ngga mengesankan apa-apa kecuali serentetan prosesi naik angkot, bilang kiri, turun, dan bayar. Tapi hari ini beda. 

Pertama………… gw seangkot sama banci. :~ Iya banci. Banci yang ngga gw sadari, gw kira ibu-ibu normal pada umumnya. Beliau pake kerudung, celana jeans ketat dan tunik yang menutup pantat. Make upnya tebel. Asli tebel ampun. Kaya didempul, ditambal pake foundation entah berapa kali. Lipstiknya rapi warna merah hati. Matanya pun ngga kalah, bulu mata dan eyelinernya tebel. Tadinya, pas gw masih mengira beliau adalah ibu-ibu normal, gw membatin “Duh ini ibu tebel amat dandannya, kasian keluarganya ya kalau beliau ngabisin waktu teralu lama cuma buat touch up.” Pikiran gitu muncul karena sang ibu di angkot sempet nambal bedak di idungnya.
Lalu……..
Anak SMP di depan gw, yang duduknya di samping si ibu banci cekikikan sambil membelakangi beliau. Gw jelas bisa lihat apa yang mereka bisik-bisikin walaupun ngga keluar suara karena posisi gw ada di depan bocah SMP itu. “Kikiki itu banci kikikikikikiki…”

APPPPAAAAHHH PAH PAH PAH AH H HHHH :~ *lebay ala sinetron*

Oke gw duduk tepat berhadapan sama banci, di angkot yang sempit. Just for your information, gw selalu takut sama banci. Kalau misal ada banci ngamen, gw ngga pake mikir langsung kasih biar doi cepet pergi karena gw takut lihat banci. Dan ini………….. ah! :~

Udara di angkot berasa makin pengap di lampu merah. Oh ternyata ada cowok, sekitar 30 tahunan, ngerokok. Di angkot, iya. Mbak-mbak yang duduk di sebelah gw udah tutup idung. Si ibu banci juga ngeliatin bapak-bapak yang ngerokok itu. Anak SMP yang tadi cekikikan juga tutup idung. Kesimpulan gw mengerucut bahwa penumpang di angkot ini pada ngga nyaman dengan asap rokok si bapak itu. :|

Gw? hah! Gw udah buka jendela dan nafasnya ngadep ke luar demi mendapatkan udara bersih (bonus asap-asap kendaraan lain hahaha). Kalo kalian ada di posisi gw, apa yang akan kalian lakukan?

“Pak, pak punten pak.”, gw manggil sampe tiga kali karena si bapak ngga merasa dipanggil. Lalu nengoklah beliau. “Maaf, rokoknya bisa dimatiin dulu ngga?” And yes, just like what we all hoped for, si bapak itu membuang rokoknya. “Makasih ya pak..” Tapi muka si bapak itu agak asem, jadi ngga enak gitu mukanya. Ah tapi gw bodo amat tadi, kan angkot bareng-bareng naiknya.

Oke gini. Gw, lo semua, dan setiap orang yang hidup punya hak untuk menghirup udara yang bersih, bukan udara campur asap rokok. Beberapa perokok bilang “Lah hak gw lah, suka-suka gw mau ngerokok dimana. Kalo ngga nyaman, lo cari aja tempat yang ngga ada orang ngerokoknya.” Statement ini ada mungkin karena di negara kita orang ngerokok di tempat umum udah biasa. Seolah-olah itu adalah hal yang wajar dan ngga salah. Bukan benar, ini pembenaran.

Kalau misalnya bumi diciptakan dengan udara yang berasap, rasa asap dari asalnya, it’s okay to smoke as you wish. Karena mungkin asap rokok lo ngga akan mengganggu apa-apa. Sama wajarnya kaya manusia bernafas di udara normal mungkin. Ngga merusak apa-apa. But hey, look! Our earth was created with clean air.

Gw rasa udah banyak yang tahu kalau efek rokok ini bisa parah buat perokok pasif. Orang-orang ngga bersalah yang jadi korban karena menghisap sampah rokok lo. Bukan sampah? Oke gini. Ujung rokok itu asapnya sedikit, yang banyak dan mengganggu itu kan asap yang lo keluarkan dari mulut dan hidung setelah lo menghirup rokok. Itu apa namanya kalo bukan sampah? ;)


Dulu, tahun 2009, gw pernah pulang sendirian naik kereta dari Bandung. Waktu itu kereta api masih ada tiket berdiri walaupun jarak jauh, yang ujung-ujungnya gelar Koran di sela-sela kursi. Yang gw baca dulu, TNI bisa dapet setengah harga. Nah! Pas banget. Gw pulang bersamaan dengan jadwal pesiarnya para TNI-TNI yang mudik pake seragam itu. Mereka ngga dapet kursi dan posisinya kereta penuh. Mereka gegelaran tiker di lorong-lorong. Dan………… sebagian besar ngerokok. Mungkin 6 dari 10. Dulu belum ada aturan ngga boleh ngerokok di dalem gerbong kereta. :et

Kebayang ngga sih sesaknya udara kaya apa? Udah full banget diisi orang lebih dari jumlah kursi, ditambah pada ngerokok. Di samping gw ada kakek nenek yang tutup idung pake kain. Gw pun sangat-sangat ngga nyaman. Apa yang bisa gw lakukan? Tutup idung terus sampe gw turun? Gw ngga merasa sanggup. Ini perjalanan 8 jam. Eeerrrr :~

Gw berdiri. Berdiri di tengah lorong deket kursi gw. Jarak antara kursi gw dengan serombongan TNI itu ngga jauh. Trus gw bilang “Mas, maaf. Yang mau ngerokok bisa ngerokoknya di luar aja ngga? Saya ngga betah nih. Ini juga ada kakek nenek yang udah tutup idung dari tadi. Trus kalo ada yang asma atau alergi asap juga, gimana? Tolong ya.”
Lalu gw duduk. Gw diliatin orang-orang. Hahaha. Gw juga ngga tahu kenapa bisa sampe seimpulsif dan seberani itu negur dengan kenceng biar yang ngerokok itu denger semua.

Dan?
Gw rasa mereka malu. Di samping mereka menghargai dan menyadari kalau penumpang lain ngga nyaman dengan rokoknya. Alhasil, yang ngerokok pada keluar di antara dua gerbong. Yaaaay gerbong gw bersih dari asap rokok! :mj

Jangan takut kalau ngga salah. Kita semua punya hak untuk hidup sehat, terbebas dari udara berpolusi asap rokok. Udah cukup rasanya polusi dari kendaraan, ngga usah ditambah pake asap rokok. Kalau memang mau ngerokok di tempat umum, telen semua asapnya. Jangan ada yang dihembuskan keluar. Atau bawa tabung buat nafas sendiri, hirup sendiri asap rokok itu. >.<

Terimakasih.
Dari Rahma Djati, untuk lingkungan yang bebas asap rokok! :d

4 comments:

  1. full cerita ya di angkotnya, tapi emang bener rokok dimana2 gak bikin nyaman..

    ReplyDelete
  2. saya ga benci sama perokok..tapi kasian..kasian karena merusak diri sendiri dan sekitarnya tanpa sadar... pernah denger Perda KTS (kawasan tanpa rokok) mbak? termasuk didalmnya fasilitas umum (angkot misalnya),,tapi itu kali ya..masalah rokok multidimensional penyelesaiannya..dari perokoknya, lingkungan, pemerintah ampe pelaku bisnisnya...aniwei,paling ga mbak rahma ada yang sepakat sama si b**ci, sepakat ga suka perokok #kabuurrrrr

    ReplyDelete
  3. klo masalah negur kayaknya yg "aman" itu emank cewek deh...

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!