Akhirnya, Rahma Djati Kusuma, S.SI: Kisah Berdarah-darah Dibalik Sidang 20 Juni 2013


Assalamu’alaykum semuanya! Sebelum lo mulai baca tulisan gw kali ini, I’m just wanna tell you that this one is a long story so if you really curious what’s happening, please have a good seat and have a good read. But if you have only a little time, you can bookmark this post and read it later :p

Oh wait, gw sedang berpikir darimana sebaiknya cerita ini dimulai… 


Oke, bismillah. Terima kasih  tiada terhingga buat Allah yang kuasanya meliputi semua ilmu, semua hati manusia, masa lalu, masa kini dan masa yang akan datang, semua yang ada di langit dan di bumi. Terima kasih Alhamdulillah Alhamdulillah Alhamdulillah, gw lulus! *crowd cheering* Iya, akhirnya, setelah berkali-kali mau sidang batal mulu, akhirnya, GUE LULUS!

Setiap orang punya ceritanya masing-masing yang gw yakin sangat berkesan karena bakal jadi pengalaman sekali seumur hidup. Dan inilah cerita di balik sidang gw 20 Juni 2013 kemaren sampai akhirnya gw bisa menambahkan embel-embel di belakang nama gw. Rahma Djati Kusuma, S.SI



Selasa, 18 Juni 2013


Paniiik!! Program yang gw bikin masih error. Oke, di fungsi utama errornya. Tugas akhir gw ini judulnya Membangun Aplikasi Penilaian Kinerja 360 Derajat dengan Java Enterprise Edition dan Metode Iterative Incremental (Studi Kasus: Institut Teknologi Telkom). Daaaaan… gw kasih tahu ya, it’s really really not that simple! Gw musti paham dulu penilaian kinerja 360 derajat itu kaya apa, dan itu ngga gw dapet dari mata kuliah sama sekali. Ohya, tantangan terberat tentu saja coding. Pake java. Bukan java biasa, pakenya java enterprise edition yang frameworknya struts. Quite challenging, huh? Seminar TA sejak November 2011, baru Juni ini gw sidang. Hampir dua tahun wow! Bukan karena susah banget, tapi karena emang gw sering angin-anginan.


Coding. Sesuatu yang sejak SMA, di pelajaran TIK, ada coding Pascal waktu itu; adalah sesuatu yang selalu berhasil bikin alis gw mengkerut. Susah! Terlebih gw bukan tipe orang yang memperhatikan detail. Soal administrasi aja sering kelabakan (ini juga nih yang bikin sidang batal mulu wew), kurang ini kurang itu, ini salah itu salah. Apalagi coding yang mana setiap baris dan setiap hurufnya harus benar, salah satu huruf aja, program lo bisa ngga jalan. Dan TA gw coding. Well yes, Allah mau gw berusaha lebih keras dari yang pernah gw lakukan.


Perkenalkan, pembimbing TA gw, pak Seno Adi Putra, S.Si, MT dan bu Warih Puspitasari, S.Psi, M.Psi. kolaborasi antara dosen yang sangat paham arsitektur dan teknologi yang gw pake, serta dosen yang backgroundnya psikologi, cucok sama tema HR yang gw angkat. Beliau berdua sangat berjasa dan punya andil sangaaaat besar dalam proses panjang ini. Alhamdulillah. Karena ijin beliau berdua, akhirnya gw diplot sidang tanggal 20 Juni 2013 (yang harusnya kamis minggu lalu tapi lagi-lagi karena administrasi belom komplit, batal (lagi)), dan karena kesabaran beliau berdua ini, gw boleh sidang. Aaaaa gw jarang bimbingan aaa gw bandel aaaaa gw kabur-kabur mulu, abis bimbingan ngilang.


Sampai akhirnya…. Hari Selasa gw masih kelabakan karena progam gw error di main function. Selasa malem nginep lab, ngelembur aplikasi. Dan hari selasa ini udah keluar nama calon penguji sidang gw. Ada dua nama yang hampir dipastikan fix, dan dua-duanya I consider kritis banget kalo nguji.


Jadilah hari selasa sampai rabu malem jadi hari yang penuh air mata. Gw berkali-kali nangis saking takut dan ngga siapnya. Coding sambil nangis. Shalat dan berdoa pasti sampe nangis sendiri. Ya Allah… emang bener kata Imam Syafi’i, 
“Berlelah-lelahlah.  Manisnya hidup terasa setelah lelah berjuang.”
Gw mengais-ngais lagi motivasi buat segera sidang, karena nyatanya sampe H-2 gw masih maju-mundur semangatnya.


Rabu, 19 Juni 2013. H-1.


Hari ini nama penguji keluar. Gw dapet bu Marina yang sangat paham SDM, Dr. Adrian yang kalo nguji selalu bikin gw jiper sendiri karena ngeri ngebantainya, dan pak Riza sang dosen database. KOK KOMPLIT SIIIHHHH…. Ini kalo gw ditanya trus ngga bisa jawab gimana cobaaaaa *nangis di pojokan lab* bener-bener lemes pas tahu siapa pengujinya. Tapi di H-1 kaya gini, apa yang bisa gw lakukan selain bersiap?

Kaya potongan puisinya Taufik Ismail yang gw suka banget, “Tidak ada pilihan lain. Kita haus berjalan terus. Karena berhenti atau mundur berarti hancur.”

Mendadak, gw yang biasanya gampang laper jadi lupa makan. Lupa mandi. Ga peduli lagi sama jerawat yang mendadak banyak karena muka ga dirawat. Tiap hari minum kopi sampe gw yakin gw sempet over caffeine. Lupa tidur, ehmm.. sebenernya si bukan lupa tapi karena gw ngga punya waktu lagi. Rabu sore. Error masih belum solved. Astaghfirullah. Sidang kurang dari 12 jam dan program gw malah error. Cemana ini >.<


Rabu malem, gw nginep lab lagi. Ngopi lagi. Hampir lupa makan lagi, sampe akhirnya minta tolong kesana kemari dan datanglah temen gw bawain nasi padang. Dan entah kenapa rasa nasi padangnya enaaaaaakk! Endang bambang pokonya! Lalu maag gw kambuh, setelah beberapa hari yang lalu sempet vertigo. Luar biasa hecticnya bung!


Rabu sore gw masukin berkas daftar sidang ke fakultas. And you know what, transkrip yang gw kumpulin salah! Jegeeerrrr.. gw  harus print transkrip nilai baru dengan tandatangan dosen wali maksimal sebelum sidang. Aaahh ya Allah apa lagi ini. Gw udah kedip-kedip nahan air mata di admin fakultas. Dosen wali gw ini tersohor sibuknya. Dan beliau biasanya dateng ke kampus ini siang-siang. Gimana dong aaaaaaa paniik! Gw kencengin doa lagi.


Rabu malam sampe pagi. Errornya masih belom bisa bener! Hah! Cemana ini! Apa yang mau gw presentasiin di sidang nanti kalo main functionnya aja ada yang ngga bisa jalan. Gw ngga tidur lagi, cuma setengah jam menjelang subuh gw merem di kursi. Daaaan.. dengan alarm 10 menit sekali, gw mimpi sidang! Oh plis. Mimpi sidang diuji bu Marina, bangun. Merem lagi, mimpi sidang ditanya-tanya pak Adrian. Bangun, tidur lagi. Mimpi benerin error. Bangun, tidur lagi. Mimpi dibantuin temen benerin error. Aduuuuhhh apa iniiii! Hidup gw sangat ngga tenang. Berkali-kali komat-kamit sambil coding Allahumma yasiir wa la tu’asiir, ya Allah mudahkanlah dan jangan dipersulit. Rabu subuh. Error masih tetap error. Lemes.


Gw pulang ke kosan akhirnya………………bukan karena gw lemes banget, tapi karena gw mules banget. Lab yang gw jadiin markas selama dua malem ini ada di gd.C yang terkenal horror, jadi gw lebih memilih nahan pipis atau nahan mules daripada malem-malem harus ke kamar mandi sendirian. Gw cewe sendirian yang nginep kemaren itu soalnya. Dan yaaa.. gw takut ntah kenapa, bener-bener ga berani liat kaca gede di kamar mandi. Ntar kalo ada dua bayangan gimana. Mau masuk wc juga takut, bahkan sampe ngga noleh, ntar kalo liat ada kaki di bawah giman.. aaak! Gw kebanyakan nonton film setan nih kayanya.


Kamis pagi gw pasrah. Sekarang yang bisa gw lakukan adalah nyiapin mental. Dan you know what, gw mules-mules mulu sejak hari selasa. Bukan karena pencernaan gw bermasalah, tapi karena gw nervous. Alam bawah sadar gw masih gagal untuk ngasih sugesti ngga mules saat gw nervous. H-sekian jam.


Di saat-saat genting sejak awal minggu ini, gw jadi jauh lebih yakin dan sadar bahwa ada banyak variabel yang di luar kendali gw. Yang bisa gw kendalikan cuma mental, kesiapan presentasi dan kesiapan aplikasi. selebihnya faktor eksternal semua. Keganasan dosen penguji, mood dosen penguji, suasana sidang, dan banyak variable lain yang ngga bisa gw atur. Dan hanya ada satu yang bisa mengendalikan itu semua. Allah. Air mata ngga ketahan setiap kali shalat dan berdoa, gw bener-bener ngerasa keciiiiilll banget.

Ya Allah mudahkanlah dan jangan dipersulit. Jangan biarkan penguji-penguji nanti menanyakan sesuatu yang tidak bisa hamba jawab. Lancarkanlah persiapannya, lancarkan pelaksanaannya. Lunakkan hati penguji-penguji itu. Sungguh sedikit sekali ilmu yang hamba tahu ya Allah maka tolonglah…ya Allah tolong..

Doa itu ngga pernah terlewat. Gw bener-bener ngga ada lagi yang bisa nolong kecuali Allah. Dan bukankah saat kita ngerasa cuma Allah yang bisa bantu, pada saat itu juga Allah akan menurunkan pertolongannya? Subhanallah..

Kamis pagi. Tugas pertama gw adalah pulang dan mandi. 06.00 pulang langsung mandi dan bersiap, 07.00 udah nongkrong cantik lagi di lab. Kepanikan belum turun, masih tegang. Gw masih mules-mules tiada tara. Tangan gw dingin. Deg-degannya kebangetan rasanya. Gw otak-atik lagi error aplikasi sambil baca buku TA gw. Ohhh gw bahkan belum baca semuanya lagi. Buku TA ini udah beres dari Oktober 2012 dan gw udah lupa-lupa apa yang gw tulisin. Aaaaa nanti kalo ditanya ini itu trus ngga bisa jawab gimanaaaa.. Tiap kali gw berpikiran gitu, gw langsung istighfar, lalu baca doa nabi Musa yang ada di QS 2:25-26. Sejenak jadi tenang. 
Ah emang bener ya janji Allah di QS 13:28, "Hanya dengan mengingat Allah-lah hati menjadi tenang."
09.00 gw ke dosen wali buat minta tandatangan validasi nilai. Kok yaaa alhamdulillah, beliau pas gw telp bilang jam 08.00 berangkat ke kampus. Padahal beliau ini terkenal sibuk dan susah ditemuin. Allah udah menurunkan pertolongannya, alhamdulillah. Selesai dapet tandatangan, langsung ke admin fakultas trus balik ke lab. Ada 3 sidang hari itu di lab, dua mahasiswa 2009 dan gw. Gw maju ketiga, setelah mereka. Pas gw balik, sidang pertama udah dimulai. Pengujinya pak Riza dan pak Adrian juga, tapi dosen ketiga berbeda. Bung pembantaian dimulai bung! Tegang lagi, adem panas lagi, mules lagi. Berdoa lagi. Gw sibuk benerin slide dan baca buku TA yang belom tamat sambil nonton sidang dua orang itu.

20 Juni 2013, 12.00
Sidang kedua selesai dan break satu jam, sidang gw akan dimulai jam 13.00. Masalahnya adalah...... dosen penguji ketiga gw mendadak ngga bisa dan ngga ke kampus. Dhuaarrrr.. Gw langsung kalang kabut kesana kemari cari dosen buat gantiin. Dari gedung C lt.2 satu-satu masukin ruang dosen, trus ke gedung sebelah, rektorat, naik-naik ke lt.3 tapi ternyata ngga ada yang bisa. Balik lagi ke gd.C ke lt.3 cari dosen tapi masih nihil. 12.50 Aaaaaa paniiik! Dosen pengujinya belom dapet. Astaghfirullah. Akhirnya, di jalan gw ketemu pak Wahyu dosen ERP dan beliau bersedia jadi dosen penguji sidang gw walaupun mendadak. Lega. Pertolongan Allah datang bertubi-tubi.

13.20 sidang gw dimulai. Ah udah sampe ilang deg-degannya gara-gara panik cari dosen. Makan? Nope. Gw ilang selera makan. Kaki gw udah kram mulu kanan kiri. Tapi alhamdulillah gw masih kuat lari cari dosen kesana kemari dan selama sidang berdiri. 

tiktoktiktoktiktok..................

Sidang gw berjalan dengan sangaaaaaattt lancar, alhamdulillah. Pak Adrian, Pak Riza dan Pak Wahyu, penguji sidang TA gw, banyak mahasiswa yang ngeri diuji beliau bertiga ini karena tersohor sering ngasih pertanyaan yang tajam. Pun dengan gw, ngeri tadinya bayangin diuji beliau-beliau. Tapi...... Allah menurunkan lagi pertolongannya. Semua bisa gw jawab dengan lancar. Program gw emang error dan itu mereka tahu karena ada di main function, tapi itu ngga banyak dipermasalahkan. Bahkan selama sidang, penguji, pembimbing, gw dan penonton banyak banget ketawa. Banyaaakk buangeeett ketawaaaa. Selama sejarah gw nonton sidang di tiga fakultas di kampus gw, ini sidang pertama yang gw tahu banyak ketawanya. Dan itu adalah sidang gw sendiri. Wew.

Gimana nggak ketawa mulu. Masa di ruang sidang gw ditanya mau karir di bidang apa, pas gw jawab marketing, gw malah disuruh nawarin mizone ke pembimbing ketika posisinya beliau punya aqua. Lo bisa tebak apa yang gw lakukan?
Pak saya punya mizone ini pak, sungguh, segar. | Buat apa, saya udah punya aqua. | Oke, pertama mizone ini berasa. Air putih bisa bapak dapat dengan merebus air di rumah, pak. Kedua, ini mizone botolnya lebih besar sehingga jelas akan lebih mengobati dahaga bapak. | tapi itu lebih mahal | Bukan mahal pak, karena ada value yang ditawarkan dari mizone ini. Ini namanya reasonable, bukan expensive. (dipraktekin dengan gaya nawarin seragam ke orangtua mahasiswa pas PMB)
Itu cuma satuuu dari sekian banyak tawa di ruang sidang gw. Apa coba ini namanya kalau bukan campur tangan Allah? Gw bener-bener pasrah tadinya karena program gw masih error dan pengujinya ini terkenal kritis. Fyuuhh... 

Dan.... sidang berakhir dengan lancar sekali. Alhamdulillah. Gw dinyatakan lulus bersyarat (revisi). 


***
Terima kasih banyak buat semua pihak yang membantu, mendukung, mendoakan diam-diam atau terang-terangan. Terima kasih Bapak dan Ibuk yang ngga pernah berhenti doain anak sulungnya ini, yang hari kemaren juga puasa karena gw sidang. Terima kasih manteman PDKT yang dateng walaupun dari fakultas lain tapi tetep berbondong-bondong. Makasih teman-teman EBAD 2008 dan 2009 yang hampir tiap hari ngerjain TA bareng. 

Spesial makasih buat Kartiko Edi Widodo yang bantuannya sangat sangat sangat ngga terkira. Mulai dari printer buat print buku TA, cooling pad biar Delia ngga hang mulu karena kepanasan, mouse yang enak, dan yang bantu benerin error, nungguin deploy dan segala macemnya. Ah thank you so so so much, Tiko your help was just priceless! Juga buat Devita Ike yang walaupun udah sidang duluan bareng sama Tiko tetep mau bantu ini itu, dirempongin mulu. 

Buat M. Rizal Firdaus alias Rizal Tarmizie alias Ijal juga makasih udah beliin mizone buat penguji gw, hahaha. Anyway ada insiden kocak sama mantan Kahim Elektro dan Komunikasi ini. Pas doi dateng, ruangan dikunci karena lagi ada sidang. Nah karena ngga tahu, main dorong aja pintunya sampe akhirnya ngebuka dengan sangat berisik. Dorong, kalo gamau disebut dobrak. Wahahaha. Pak Seno nengok trus bilang "Mas, keluar." Waaaa Ijaaal... pasti malu banget. Jauh-jauh dari Jakarta, ntah appaun alesan lo ke Bandung yang cuma sehari, gw tetep nganggep lo dateng ke Bandung buat nonton sidang gw. Makasih!! Dan juga personel grup 'mendadak penting' yang lain, Afdan Zamil, makasih juga beliin nasi padang super enak sama bawain kopi. Akhirnya gw bisa makan hari itu fufufuu.. 

Dan makasih buat semua pihak yang ngga bisa gw sebutkan satu-satu. Eheheheee...Orang-orang baik yang Allah kirim buat gw, yang menyemangati dan menguatkan, baik langsung maupun via sosmed, whatsapp, sms dsb. It means so much to me! <3

Alhamdulillah ya Allah. Kau ijinkan aku lulus dan segera memenuhi mimpi-mimpi yang lain. Alhamdulillah, Kau ijinkan aku segera berkarya lebih nyata. Mungkin bukan kemudahan bentuk pertolongan yang Allah berikan, tapi kekuatan. Semoga ilmu dan gelar yang gw dapet bisa menjadi bentuk kontribusi positif untuk Indonesia dan dunia. In syaa Allah :star
postingan dosen pembimbing di grup Content and System Development Group Research
postingan di grup Accel's Zone (SMA)

postingan di grup Sistem Informasi IT Telkom

11 comments:

  1. ciee mamak, selamat yaa. :D
    mana nih videonya? :p

    gw mau dong nasi padang endang bambangnya.. xD

    ReplyDelete
  2. selamat kak rahma :D
    doakan saya menyusul ya :h

    ReplyDelete
  3. kak rahmaaaa...ceritanya mirip kayak akuuu..pas aku mau sidang juga nervous dan mules2nya samaaa..dan pas sidang itu tetiba lancaaaar jayaa..alhamdulillah..nangis nih baca tulisan kakak..mirip kayak pengalaman aku :')

    ReplyDelete
  4. Woyo-woyo joss! :3

    ReplyDelete
  5. Keren kak :D

    Benar - benar Allah Maha Mengetahui mana yang terbaik buat hamba - NYA :)

    CONGRATULATION Kak Rahma, semoga ke depannya makin sukses ya kak. Aamiin

    ReplyDelete
  6. Akhirnya anak hilang sidang juga, sampai bosan dosen pembimbingnya nyuruh buat sidang karena sebenarnya sudah siap dr lama(biasanya dosen pembimbing selalu dikejar anak yg minta sidang, ini kebalikannya...dosennya ngejar biar anaknya mau disindang).
    Sampai2 punya praduga kalau rahmanya memang ngga mau sidang karena kena sindrom takut lulus, galau mau ngapain sehabis kuliah..terlalu betah hidup di zona nyaman d kampus.
    Akhirnya...Alhamdulillah nih anak hilang mau sidang dan sekarang jadi S.SI.. Congratulation ya sayang,smoga jalannya menuju kesuksesan terbuka lebar, ilmunya bermanfaat buat orang banyak, dan pengalaman jatuh bangun selama di kampus bisa menguatkan mental rahma :)
    -WRP-

    ReplyDelete
  7. tak ada perjuangan yang sia-sia. iya, percaya itu lah pokoknya :)

    selamat mengabdi :)

    ah, saya juga harus segera nyusul nih! hha

    ReplyDelete
  8. alhamdulillah.. akhirnya rahma. S.SI...
    semoga berkah ilmunya...
    baca critamu ngakak,ndredeg dewe ma... hihi
    --YPS--

    ReplyDelete
  9. Rahma Djati Kusuma S.SI *ciailaaahhhh*

    emaaakkkk selamat ya... maaf kemaren gak bisa bantu apa-apa, karena aku pun juga harus mondar-mandir sana sini... u know what i mean kan.... :)

    Dan aku gak bisa hadir di sidang kamu... :)

    Tapi setelah dapet sms dari kamu ttg kabar sidang kamu... ikut bahagia... kamu sempet bilang "ntar detail nya baca di blog ya ay.."

    :D hahaha and i'm here right now...

    Sekai lagi selamat ma... lega yo sekarang...

    siap kan untuk melangkah sebanyak 3-10 langkah ke depan???? Siap dong pasti... dapetin semua yang kamu mau dan impikan ma... semua orang punya jalannya masing-masing!

    -aya-

    ReplyDelete
  10. aaak!
    lagi2 nyasar di postingan TA dan sejenisnya :3
    padahal sekarang lagi libur, jadi inget awal semseter depan udah harus fokus ke hal "itu" :)

    mbaak, aku juga jurusan Sistem Informasi loh.
    ngebayangin tahun depan nama aku jadi "Vivi Mulya Ningsih, S.SI" ? aak! amiin >.<

    baca postingan ini dari awal sampe habis, bikin gak bisa napas.. ngebayangin yang ada di cerita itu aku >.< kocarkacir nyelesain eror yang gak kunjung selesai :|

    haduuh, semoga lah tugas akhir aku lancar jaya ntar. belum mulai sih ya :/
    tapi awal semester 7 ini. semangat! *nyemangatin diri sendiri* haha ^_^

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!