Rahma dan Peduli Jilbab

Banyak hal berlalu begitu saja jika tak diabadikan. Tulisan atau foto, both work, so write down things you're going through, and take picture a lot, do record some videos.

Anyway, atas ijin Allah, gw tergabung dalam Peduli Jilbab. Pernah denger? Intinya Peduli Jilbab adalah komunitas yang bergerak untuk membumikan jilbab syar'i, jilbab yang bukan sekedar pembungkus ketat tapi penutup yang rapat. Tergabung dalam barisan ini ngasih gw insight dan pengalaman luar biasa dan tentunya baru. As you know, selama kuliah gw ngga pernah ikut kegiatan keagamaan selain sebagai peserta, sampai akhirnya gw alhamdulillah berhijrah ninggalin semua celana jeans itu (baca disini) ini adalah organisasi pertama gw yang bergerak di bidang ke-Islam-an *ciaaaah bahasanya, bergerak di bidang, udah kaya jualan aja :P

Belajar buanyaaak banget hal baru, termasuk istilah-istilah yang sering dipake. Pertama kali agak aneh juga rasanya gw dipanggil ukhti shalihat di forum Peduli Jilbab, oh lama-lama terbiasa juga. Dan alhamdulillah gw ada di divisi Jilbab Share yang tugasnya ngadain kajian-kajian Peduli Jilbab, termasuk jadi pengisi kajiannya juga >.< 
Kita umat muslim yakin, Islam akan berjaya nanti, mungkin belum sekarang. Tapi yang jelas, kita tidak boleh tertinggal dari barisan yang memperjuangkan kejayaan Islam, walaupun hanya satu langkah. Kita harus ada dalam barisan itu. - mba Amalia (@hebadaragema) founder Peduli Jilbab
Dan anyway, event pertama gw di Peduli Jilbab adalah ikutan Shalihat Gathering di Pasar Raya Grande Blok M. Oh ceritanya panjang sampe akhirnya gw bisa sampe kesana.
  • Jadi gw berangkat dari Bandung ini hari Jumat habis ketemu dosen (kamisnya gw sidang kyayaaa~) selepas maghrib. Gw bacanya acara jam 8 pagi di salah satu mall di Depok, jadilah gw menuju terminal Leuwipanjang berniat nyari bus ke Depok, MGI. Gw dijemput mobil yang selalu ada dimanapun dengan sopir gonta ganti (baca: angkot). Di perempatan Soekarno Hatta (well, orang Bandung pasti tahu), pas mau ganti angkot merah menuju terminal, insiden pertama terjadi. Rasanya kaya hampir mati,serius.
  • Gw duduk di angkot merah yang ngetem, dan karena gw keburu-buru sedangkan si angkot malah ngetem sempurna ngga gerak sama sekali, bertanyalah gw pada si sopir angkot "Pak masih lama gak? | Mau kemana neng? | Terminal pak | Mau borong? | Ooh yaa engga pak, maksudnya kalo masih lama saya turun aja | Yaudah sabar atuh." percakapan selesai. Tik tok tik tok angkot masih ngetem sedangkan udah banyak angkot lain yang lewat, ya gatel dong gw pengin turun. Gw keburu-buru ngejar biar gak ketinggalan bus nih >.<
  • Lalu gw turun dan nyetop angkot merah lain. Tepat pas gw di depan pintu angkot kedua itu, si angkot pertama yang gw turun itu tiba-tiba ngegas kenceng, si sopirnya melotot. Gw refleks lompat ke belakang, kaget luar biasa. Jarak moncong angkot sama gw pas gw lompat itu sekitar 10an centi. Astaghfirullah, rasanya bener-bener kaya maut itu deket bener. Sambil istighfar dan ngelus dada, gw jalan menjauh dari dua angkot itu sampe akhirnya ada mas-mas yang lagi berdiri di pinggir jalan dan liat insidennya bilang "Udah mbak naik aja sekarang, nggapapa." Degdegannya parah banget asli!! 
  • Akhirnya gw naik angkot kedua sambil nangis di dalem angkot, diliatin penumpang lain yang juga jadi saksi mata kejadian barusan. Alhamdulillahnya, Allah masih ngejaga mulut gw untuk ngga maki-maki si bapak angkot pertama. Gw biasanya sangat meledak-ledak dan dalam kondisi normal, gw pasti akan marah-marah ke sopir itu :@
Hikmahnya adalah, hati-hati naik angkot malem di Bandung. Ntah, serem banget itu si sopir kaya kesetanan. Susah banget rasanya buat berprasangka baik bahwa sopirnya ngga sengaja nge-gas. Susaaaah ya Allah maafkan >.< Sampe di Jakarta jam 12.00 malem teng, untung masih ada bantuan buat jemput dan nganter ke Depok ke kosan temen buat nginep. Dan ternyata, acaranya bukan di Depok tapi di Blok M dan bukan jam 8 tapi jam 10. Aaaaa tau gitu kan gw berangkat aja paginyaaa aaaa rasanya pengen membekuuuu :ice 

Sedikit share hasil SG2013 yaa hihi.. Jadi acara itu pengisinya keren luarbiasa, ada mba Aisha Maharanie founder Halal Corner, dr. Dewi Inong aaah tau lah ya beliau siapa, tersohor gitu, pengisi salah satu rubrik di majalah Ummi juga, dan ada juga cerita tentang jilbab yang mengubah dunia mba Dezrina Ribhun dan mba Agnes.

Dari mba Aisha, gw belajar dan dipaksa paham bahwa halal itu sedemikian pentingnya buat muslim. Bukan cuma yang dimakan aja, tapi juga kosmetik yang kita pakai. Bukankah kosmetik bakal masuk juga lewat pori-pori dan menyatu dengan tubuh kita? Googling deh efek kalo tubuh kita kemasukan sesuatu yang haram, duh serem :~ 

Jadi yang Allah haramkan emang ada empat, babi darah bangkai dan sesuatu yang disembelih selain dengan nama Allah. Nah tapi, teknologi bisa mengubah yang empat ini jadi jutaan produk yang susah diidentifikasi. Makanya kita wajib banget hati-hati. Boleh loh buka web Halal Corner hihi. Tanpa berniat iklan, kosmetik di Indonesia yang udah punya sertifikasi halal MUI itu ada 6, Wardah, Viva, La Tulipe, Sari Ayu, Mustika Ratu dan Ristra.


  • Materi dari dokter Inong kurang lebih tentang pentingnya jilbab buat wanita. Inget kan ya kalo jilbab itu beda sama kerudung hehe, jilbab itu meliputi semuanya dari kepala sampe kaki. Nah yang ini diceritain bahwa banyak penelitian secara ilmiah kalo jilbab ini manfaatnya buanyaaakkk buat wanita. 
  • Kenapa wanita wajib pake jilbab sedangkan laki-laki engga? Karena untuk ras yang sama, kulit wanita lebih tipis dibanding laki-laki, makanya harus dilindungi pake kain penutup. 
  • Jilbab tertutup bikin wanita kekurangan vitamin D dan osteoporosis? Penelitian membuktikan bahwa untuk mencukupi kebutuhan vitamin D, wanita cukup berjemur dari jam 7-9 pagi dengan bagian yang terbuka cukup telapak tangan dan wajah. 
  • Kenapa wanita dianjurkan pake rok? Karena jeans ketat ternyata bisa merusak rahim, dan gw yakin semua wanita pengin rahimnya terjaga sempurna.
  • Di Australia, pemerintah menganjurkan warganya buat pake pakaian yang menutup rapat seluruh tubuh demi menekan angka kanker kulit yang tumbuh terus pada populasi wanitanya. Subhanallah, Islam udah nyuruh wanita nutup aurat dengan rapat sejak sekitar 1400 tahun lalu.
Wuiih pokonya keren banget deh acaranya, ngga nyesel bersusah-susah menuju Jakarta dari Bandung buat ikutan SG2013. Dan seketika gw dapet banyak saudari baru yang walaupun baru ketemu sekali, bisa langsung ngerasa sedeket itu.

Ehm, setelah jalan aktif di Peduli Jilbab regional Bandung, gw bener-bener jatuh cinta sama saudari-saudari gw yang hebat dan menginspirasi itu. Dan entah kenapa rasanya enteng aja buat naik angkot jauh-jauh demi syuro a.k.a rapat, terakhir gw malah ke Cibiru naik angkot disambung bus Damri buat ngisi kajian Peduli Jilbab di SMK Muhammadiyah 4 Cibiru. Indahnyaaa~ Terbukti banget emang, berjalan di jalan Allah itu pasti Dia kasih kemudahan banyak. Puasa-puasa naik angkot, berangkat kosan jam 7.40 nyampe Cibiru jam 11 pun ngga berasa capenya, terlebih liat respon antusiasme peserta. 

Dan ya, memulai itu sulit tapi mempertahankan itu lebih sulit. Bismillah, lalu biidznillah.

More info:  


2 comments:

  1. hmm...kalo mau berbuat kebaikan emang ada aja halangan dan cobaannya...aniwei, salut sama komunitas peduli jilbab, its good karena dari anak muda untuk anak muda #ehiyagasih?

    trus emang luar biasa ya tuntunan agama kita, disetiap anjuran dan larangan tersimpan hikmah dan kebaikan yang notabenenya diakui secara ilmiah oleh pihak lain..

    aniwei, tetap semangat y..

    aniwei, cuma saran dikit sama widget life trafficnya, kok iklan paling dibawah tentang "pesugihan" ya? #hiyyy...mending dicopot aja widgetnya..hehehe #maafsotoy

    ReplyDelete
  2. pengen deh gabung sama tim peduli jilbab biar kebawain bisa berjilbab syar'i.

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!