Bahkan Terhadap Mukena Pun Harus Hati-Hati

Bismillah. Hari ini mulai menjalankan resolusi one day one post di angsajenius. Yep, paling engga gw bisa berbagi apa yang gw tahu dan (semoga) bisa ngasih manfaat walaupun masih dalam masa banyak nganggurnya dan belum disibukkan dengan banyak aktivitas baru.
Dengan ini, gw, Rahma Djati Kusuma, menyatakan akan berkomitmen terhadap resolusi one day one post di angsajenius. Semoga sukses dan ngga ada males-malesan lagi. Hosh!

Setiap wanita muslim pasti udah familiar sama yang namanya mukena. Iya, kain lebar yang biasa dipake buat shalat itu. Ada yang potongan atas bawah, ada juga yang satu lobang yang biasa gw sebut mukena pinguin. Eh kaya pinguin ngga sih kalo dipake? hehe. Ntah itu mukena potongan atau mukena pinguin, selama menutup aurat dengan rapat dan suci, sah-sah aja buat shalat.

Masalahnya adalah, sekarang banyak mukena yang bahannya super tipis dan transparan.

Sebutlah bahan parasut yang enteng, gampang dilipet jadi kecil sehingga sangat portable dan ngga perlu sering disetrika karena defaultnya kusut. Agaknya penemu mukena parasut ini paham betul banyak orang-orang sibuk yang jarang setrika mukena macem gw. Nah, banyak mukena parasut yang ternyata transparan. Tadi gw mau shalat Isya dengan mukena parasut warna putih, mukena gw ini bukan parasut yang tipis banget; masih masuk keluarga mukena parasut tebel. Tapi ternyata ketebelannya ngga lantas bikin dia ngga transparan. Biasanya mukena ini gw pake saat bepergian makanya gw ngga sadar kalo transparan (kan kalo pergi, pake mukenanya di luar jilbab jadi ngga pusing mikir transparan atau engga hehe).

Nah kenapa kalo transparan? Lho, bukankah tujuan pake mukena buat shalat adalah untuk menutup aurat sebagai syarat sahnya shalat? Nutup ini bukan sekedar meng-cover tapi juga harus ngga transparan. Karena salah satu esensi menutup aurat adalah ngga menampakkan bentuknya.

Cara gampang ngecek transparan atau engga, coba tempelkan mukena di baju yang bermotif. Kalo masih keliatan motifnya, berarti transparan. Ngga menutup kemungkinan juga pas dipake kulit kita masih keterawang. Lalu, solusi termudah apa kalo ternyata mukenanya transparan? Pake pakaian yang udah nutup aurat dulu baru pake mukena, hehe. Pake rok, kaos panjang dan kerudung dulu misalnya. Jadi yang keterawang adalah pakaian yang memang sudah nutup aurat, kyaaahh~
ini contoh mukena transparan

Yok cek lagi mukena kita! Demi shalat yang lebih afdhol ^_^

9 comments:

  1. Well, prinsip utama hijab jadi kadang disamarkan oleh prinsip kepraktisan dan style. Thanks sudah mengingatkan Rahmah, will forward this to my muslimah friends

    ReplyDelete
  2. setuju, sempet juga kepikiran tentang mukena saya yg agak transparan walaupun warnanya bukan putih. Alhamdulillah skrg udah ada yg baru yang insya Allah ga transparan :D

    ReplyDelete
  3. Kalaaau mukena warna warni dgn berbagai motif (gak polos lgi) yg lagi ngtrend skrg itu hkumnya gimana?

    ReplyDelete
  4. Bismillah. Sejauh yang saya pahami ukh Ginsha, ngga masalah mukena mau warna warni atau bermotif. Karena prinsipnya adalah menutup aurat secara sempurna, bahkan banyak muslimah yang shalatnya ngga pake mukena, pake kerudung lebar + rok + atasan atau gamis dan kaos kaki. Di luar negeri juga ngga semua muslimah pake mukena.

    Jadi asal prinsip menutup aurat terpenuhi, ngga masalah mau mukena motif atau warna :)

    ReplyDelete
  5. Mukena yang tipis2 itu biasanya mukena murah, tapi ada juga lho yg jual mukena murah tapi gak murahan,,

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!