(Cara) Kritik Untuk Petinggi Negeri

Pada sebuah kertas yang terkena bintik spidol hitam, manusia lebih banyak mempermasalahkan hitamnya, hingga lupa bahwa yang putih jauh lebih luas daripada yang hitam.
Manusiawi? Kalo dijawab iya, mungkin definisi manusiawi udah bergeser, dari sesuatu yang seharusnya sesuai kodrat manusia menjadi sesuatu yang diyakini dan dilakukan banyak manusia. Dua hari yang lalu, gw gerah banget lihat komen-komen di instagram bu Ani Yudhoyono. Menurut pandangan gw pribadi yang buta fotografi, foto-foto beliau keren, dan gw seneng liatnya. Apalagi foto-foto keluarga yang ada Aira sama Airlangga, duuhh demen parah gw :L 

Masalahnya apa? Masalahnya adalah banyak komen negatif yang kalo gw simpulkan intinya adalah "bu Ani, anda kan ibu negara, plis dong urusin itu masalah negara, malah mainan ig poto-poto mulu", ada juga yang pake bahasa yang ngga santun. Lah, beliau kan juga manusia yang punya hobby, sepanjang ngga berdampak negatif ke banyak pihak, sah-sah aja dong? Apalagi menurut gw instagram bu Ani lumayan kece buat mempromosikan potensi Indonesia. Kalo kata Djenar Mahesa Ayu nih, 
Santan itu, beda kelapa, beda rasa. Santun itu, beda kepala, beda cara.
tapi kan ada nilai-nilai universal yang kita sebut norma, yang diakuin secara global, norma yang ada di Indonesia misalnya. Ngga sedikit juga yang mengkritik pedas beliau lantaran beliau ga pake kerudung. Soal ini, gw pribadi pun sangaaat berharap dan pengin ibu negara kita yang alhamdulillah muslim juga bisa menutup aurat sebagaimana kewajibannya sebagai muslimah. Tapi bayangin kalo lo adalah aktivis kampus dan belom pake kerudung trus ada orang bilang sama lo "Idih gimana mau bener ngurusin kampus kalo ngurusin diri sendiri aja ngga bener, tuh buktinya gapake kerudung." Apa reaksi spontannya? Ya kalo yang dikritik kaya begitu itu gw sih ya, kayanya yang masuk bukan isi kritiknya deh tapi justru "Ini apaan si ngeselin amat. Kalo mau ngingetin, ga ada cara yang lebih sopan apa?" Haaa, I know, gw masih sangat sering bertindak impulsif, dan ya kayanya gitu reaksi gw kalo dapet kritik yang sama. Walaupun mungkin gw akan berpikir tentang isi kritiknya setelah hati gw adem. But the point is, if you want to say a thing, do it in a well mannered way. Yang ingin gw garisbawahi disini adalah caranya :$

Bahkan Rasulullah pun pernah berkata, muslim itu bicara yang baik, atau diam. Kalo belom bisa bicara yang baik, ya diem. Sederhana kan?

Di hari yang sama, gw iseng cek fanpage facebook pak SBY. Wuiihh disitu kritiknya jauh lebih menusuk, kaya pisau diolesin garem campur air jeruk trus ditusukin *lebay :~ Iya, banyak hal dari beliau yang harus dievaluasi, tapi bukankah selalu ada cara yang santun untuk itu? Gw bukan fansnya pak SBY, tapi gw adalah warga negara Indonesia dan beliau adalah presiden gw, mau gw akuin atau engga, beliau tetep presiden gw :rainbow
Kalo komentar doang mah semua orang juga bisa.
Hari ini gw juga denger kabar tentang Menpora kita yang salah lirik pas nyanyi Indonesia Raya di pertandingan Persija vs Persib yang seperti biasa, rusuh. Hujatan ada dimana-mana. Seolah-olah mereka yang ada di posisi pejabat ini sama sekali ngga boleh salah karena rakyat ngga bisa mentoleransi kesalahan. Seolah-olah, karena salah satu kali, hilang semua prestasi. Bukan, ini juga bukan dalam rangka "membela" Menpora kok, sekali lagi gw hanya menggarisbawahi soal cara. Kasus pak Roy Suryo cuma contohnya.

Iya, petinggi kita memang butuh kritik. Karena diam membiarkan kesalahan terjadi adalah bentuk pengkhianatan, tapi bukankah Islam pun mengajarkan buat mengkritik dengan cara yang baik? Gw diajari oleh keluarga gw di PDKT bahwa jika ada kritik, baiknya sampaikan secara personal. Tujuannya? Jelas, biar kritik kita ngga mempengaruhi penilaian orang lain atas yang bersangkutan, dan kalo memang yang bersangkutan nyata-nyata salah, dia ngga harus malu karena dikritik di depan umum.

Kalo pingin negara kita sama-sama maju, kasus-kasus kesenjangan sosial ngga lagi merebak, ngga ada lagi korupsi yang menggerogoti bangsa ini; jangan cuma mengkritik. Indonesia butuh aksi nyata. Mulai kreatif buat ngurangin kesenjangan, jangan lagi nyontek cuma demi nilai bagus. Karena heeey hey hey, kalo cuma gara-gara mau dapet nilai bagus aja rela nyontek, gimana nanti liat ada duit gede? Setan itu ada dimana-mana dan setan itu musuh nyata manusia.

Nasionalisme bukan cuma dibuktikan dengan pake batik tiap hari, tapi dengan karya nyata untuk mewujudkan cita-cita negeri.

Semoga kita, pemuda Indonesia ngga tergabung dalam kelompok NATO, No Action Talk (and Tweet) Only 8)

3 comments:

  1. kembali pada diri masing-masing, kasihan mereka yang maksudnya baik untuk mengkritik tapi disampaikan dengan cara/kalimat yang salah :(

    ReplyDelete
  2. Rahmaaaa I'm a fan of your writings, selalu ngena kata-katanya :D baru aja ngomongin pak beye sama orang sekantor, btw, aku juga fans instagram bu ani, menantunya cantik-cantik *loh

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!