Ada Es Campur di 5 September


Bismillah.
Ngutip Jembatan Zaman dari Filosofi Kopi, racikan ibu suri Dee; iya gw sedang tergila-gila lagi sama mahakarya satu itu.
Bertambah usia bukan berarti kita paham segala.
Pohon besar tumbuh mendekati langit dan menjauhi tanah. Ia merasa telah melihat segala dari ketinggiannya. Namun masih ingatkah ia dengan sepetak tanah mungil waktu masih kerdil dulu? Masih pahamkah ia akan semesta kecil ketika semut serdadu bagaikan kereta raksasa dan setetes embun seolah bola kaca dari surga, tatkala ia tak peduli akan pola awan di langit dan tak kenal tiang listrik?
Setiap jenjang memiliki dunia sendiri, yang selalu dilupakan ketika umur bertambah tinggi Tak bisa kembali ke kacamata yang sama bukan berarti kita lebih mengerti dari yang semula. Rambut putih tak menjadikan kita manusia yang segala tahu.
Cakep ya? Pemaknaan 5 September pun berubah seiring angka yang terus nambah. 5 September, 22 tahun yang lalu, di hari Kamis, gw lahir, normal sehat dan gendut. Lima tahun kemudian, di tanggal yang sama, 5 September, masih hari yang sama, Kamis, bayi yang lebih gendut terlahir. Adek satu-satunya dan kesayangan gw. Dulu seneng rasanya tiap ulangtahun, banyak yang ngasih ucapan karena ada notif dari facebook, aplikasi super canggih itu. Tahun ini sengaja dihide, bukan buat ngetes siapa aja yang inget, bukan. Gw ngga mau lagi dirame-ramein sampe wall penuh dan notif segambreng, gw pengin lebih hening. Gw butuh pemaknaan yang beda.



Beriring dengan tiap detik yang berlalu, umur pun bertambah angkanya dan berkurang sisanya. Apa yang mau dibikin seneng-seneng dari hal itu? Dan lagi, ngeri ngga sih kalo ngerayain jadi menyerupai suatu kaum tertentu? Kan ada tuh haditsnya, barangsiapa menyerupai suatu kaum maka ia termasuk ke dalam golongannya itu. :~ Maka jadilah gw seharian kemarin alhamdulillah produktif dari pagi sampe malem cihuy! Sampe lupa bahkan kalo ada hari penting dimana gw harus lebih banyak berpikir lagi.

Berpikir buat apa aja detak jantung di tiap detik yang selama ini Allah kasih. Berpikir apa aja yang musti gw perbaiki. Berpikir hal apa aja yang harus segera gw kejar. Berpikir gimana cara merealisasikan semua itu. Berpikir gimana caranya hidup gw bisa bermanfaat buat orang banyak, ngga cuma buat gw sendiri. Berpikir bekal apa yang udah gw siapin buat ketemu sama Sang Maha Cinta. 

Kadang ngeri rasanya harus bertambah tua. Angka 22 buat sebagian orang pasti "ah masih 22" tapi buat gw, ini adalah "wah udah 22" Sisanya berapa? Apa yang harus gw kerjakan di sisa yang entah berapa itu? Ngeri juga bahwa tiap bertambah tua, ada banyak tanggung jawab baru yang harus dipikul. Banyak tanggung jawab baru yang masih asing, sehingga ngga ada pilihan lain selain mempersiapkan.

Alhamdulillah, tahun ini banyak kabar gembira. Gw lulus kuliah akhirnya, sengaja ngga daftar perusahaan swasta sama sekali lantaran gw ngga mau terikat jam kerja yang gila, klasik ya, tapi gw ngga mau nantinya keluarga gw mendapat porsi perhatian yang lebih sedikit dibanding kerjaan gw. Makanya gw salut, angkat topi sama wanita-wanita perkasa yang kerjanya gila-gilaan tapi masih bisa memperhatikan keluarga dengan porsi yang seharusnya. Top :tup Dan kemaren masukin CV dan seperangkat syarat lainnya ke Politeknik Telkom yang sekarang jadi Telkom Applied Science School (TASS) untuk tenaga dosen LB. Alhamdulillah, Allah mudahkan semuanya. Lolos, ngajar Aplikasi Enterprise Berbasis Framework which is pake Java, I will explain later soon, dan Proyek Pengembangan Aplikasi. Ngeri-ngeri sedep ya :i

Alhamdulillah, beban negara berkurang satu lagi. Beban orang tua pun berkurang sedikit ahihi.

Kabar gembira lain tahun ini adalah bergabungnya gw dalam barisan Tim Solidaritas Peduli Jilbab, luar biasa wanita-wanita disana. Makin gw kenal banyak orang, makin sadarlah bahwa banyak hal yang belum gw tahu. Makin pengin gw bahwa semua muslimah bisa punya kesadaran berjilbab yang bener dan syar'i itu kaya apa.

Masih penasaran ada apa dengan Java? Well, you'd better try it first, baru komentar. Luar biasa bahasa pemrograman satu itu. Hikmahnya adalah, jangan terlalu anti terhadap sesuatu karena bisa jadi hal itu yang akan lo hadapin tiap hari nantinya. Bahkan ada seorang sahabat yang bilang, "Feeling gw sih lo nanti bakal jatuh cinta sama Java ini Mak, jodoh lo ama Java." :fire 

Kabar gembira selanjutnya, gw pindah kosan yeaay!! Lima tahun betah di PGA, sekarang gw pindah ke Sukabirus, bukan pindah biasa karena disini gw sekamar berdua. Dan luar biasa rasanya punya roommate. Terakhir sekamar berdua itu sama Ratih, manusia ajaib yang sekarang udah berkarir mantap di Bea Cukai. Roommate sekarang ini, Tari namanya, adalah aktivis Cakrawala Baca, organisasi yang ke sekolah di daerah terpencil buat bikin perpus, ngadain kegiatan untuk membangkitkan minat baca dan membuka cakrawala anak-anak bahwa mereka pun berhak bermimpi. Daaaan, doi juga sama jadi dosen LB TASS ngajar database, kami sama-sama baru merintis Besya (cek disini) maka jadilah kami kemana-mana berdua sepanjang jalan kenangan kita slalu bergandeng tangaaan~

salah satu bagian favorit dari kamar selain rak buku, dan kasur tentu saja

Anyway rasanya hidup bareng sama orang itu beda ya sama hidup sendiri. Ngekos maksud gw. Biasanya berantakan bodo amat, sekarang penginnya jadi rapi mulu biar sama-sama enak. Biasanya ngga mandi bodo amat, sekarang jadi rajin mandi. Banyak perubahan berasa karena ngga ngekos sendiri. Daaaan sekarang gw sering masak sendiri daripada beli, yeahaaaa! Iyalah buat belajar rajin masak, sebenernya bisa siih tapi ngga jago. Nah mumpung masih ada kesempatan belajar, ya gunakan. Nantinya kalo udah ada yang harus dimasakin tiap hari, ngga gelagapan lagi hihi. 

Yep, terima kasih atas doa-doa dan kejutan dan sebagainya. Senangnya disayang banyak orang :h :i
Spesial terima kasih buat Gheza & Mutihe buat kado yang nyampe tanggal 2 kemaren hihi, Ratih cantik nan ngangenin yang selalu inget banyak detail tentang aku, Tari & Nanda dengan serentet kejutan yang gagal berantakan gara-gara seharian aku ngekor mulu, SC PDKT 2012 dan geng girls atas segala doa, my sweetest Ai for the sweet photo, Triomaki for being sweet as always, adek kesayangan Hakim for being my younger twin brother, dan tentu saja, bapak ibuk yang selalu lupa tanggal lahir sendiri tapi selalu inget tanggal lahir dua anaknya yang gendut dan sehat ini. Dan terima kasih buat semuanya jugaaaa. Ada banyak kebahagiaan hari kemarin :i

Ada es campur di 5 September ini. Nano-nano banget, mulai dari penasaran maksimal sama sesuatu di detik-detik jelang tengah malem 5 September sampe ngakak sendiri kaya orang dikelitikin, serangkaian kegiatan perdana jadi dosen bernama rapat koordinasi, ngurus besya which is seharian sama Tari sampe dia bingung harus gimana ngasih surprisenya, sampe tercetus ide "yaudah ajak ke apotek trus pura-pura nyasar ke Holland Bakery" tapi akhirnya kami mendarat di D'Durens dan gw ditraktir Tari saking bingungnya dia. Nyampe kosan disuruh mandi malem-malem, dan gw ngotot ngga mau. Ternyata itu rencana mau nyiapin sesuatu selama gw mandi, gagal lagi lah rencana Nanda & Tari, dua temen kos paling top se-sukabirus. 5 September berakhir dengan makan puding endang bambang dan es campur Oyen jam setengah sebelas malem. Huwaaaa :rainbow

Perbaikan tiap hari itu wajib hukumnya! Bismillah, selamat datang Rahma yang lebih dewasa dengan segudang resolusi yang harus diupayakan :rainbow

No comments:

Post a Comment

Drop your thoughts here, yea feel free!