Peduli Jilbab: SEMUSIM


Bismillah. Did I ever tell you how much I love September? For no reason, because I do believe, some loves could happen for no reason. They just happen.


Alhamdulillah, sabtu kemaren 28 September 2013 gw berkesempatan ketemu sama orang-orang terpilih di acara Semusim, Seminar Kemuslimahan yang digelar sama Kemuslimahan SKI Telkom Engineering School, Univ. Telkom. Ah gw masih lebih suka nyebut IT Telkom anyway, maaf ya petinggi-petinggi kampus >.<


Ini kali kedua gw jadi narasumber di acara kampus, bukan MC atau moderator. Selain, tentu saja, pagelaran akbar dimana gw adalah aktor utamanya, Sidang Tugas Akhir Rahma Djati Kusuma, hehe. Tema yang diangkat adalah “Jilbabi Hati atau Jilbabi Fisik Dulu?” Wah, pas! Alhamdulillah sekarang gw pun punya aktivitas di bidang itu bareng sama Peduli Jilbab untuk memberikan pencerdasan jilbab syar’i. 

di acara Hijab's Day, luar biasa berkesempatan ngisi bareng sama teh Sasa Esa Agustina dan Ms. Flo
 
Semusim <3
 Sabtu lalu, materi yang gw bawakan bukan teori yang banyak dalilnya, asli, banyak yang lebih paham tentang hukumnya daripada gw. Gw orang baru yang masih melengkapi redaksi ilmu dari sana-sini. Nah makanya kemaren gw banyak bercerita. Iya, cerita tentang gimana awalnya gw pake kerudung. Long time ago, pas SMA, tragedi rambut batok. Ah emang ya manusia ngga tahu dengan apa Allah bakal ngasih hidayah. Gw mana pernah kebayang bahwa awal sebab gw pake kerudung adalah gara-gara rambut yang dipotong jelek maksimal kaya batok kelapa. Fufufuuu~ Cahaya Allah ngga cuma sampe situ, sungguh Maha Suci Allah. Setelah banyak hal gw alami, gw dikasih cahaya itu lagi lewat kepanitiaan terkeren sepanjang masa, PDKT 2012. Aturan kerudung panjang yang awalnya terpaksa gw patuhi lama-lama jadi kebiasaan yang akhirnya gw sadari adalah kewajiban wanita muslimah. Berasa banget, gw yang awalnya agak anti sama organisasi keagamaan entah kenapa; paling males ikutan acaranya juga, sekarang justru doyan dateng ke acara serupa dan gembar-gembor soal jilbab syar’i.


ini ceritanya gw pake khimarnya besya dan ambil dari facebooknya, makanya pake watermark besya hehe
Ada satu titik dimana gw akhirnya sadar, Allah sangaaat sangat sangat baik dan pemaaf. Gw tahu ini dari dulu, sejak gw SD, tapi berasa banget baru-baru ini karena pengalaman berlika-liku itu.

People get and forget while Allah give and forgive.

Berjilbab syar’i ngga harus nunggu kelakuan lurus rus rus. Justru yang gw rasakan adalah jilbab syar’i bikin gw termotivasi untuk menjadi lebih baik. Sekilas gw kutip kalimatnya ustad Felix, jilbab syar’i ini membebaskan wanita. Membebaskan dari apa? Dari penilaian-penilaian orang lain yang me-ranking wanita berdasarkan fisiknya. Muslimah jauh lebih mulia dari sekedar itu saja.


Kalau ngga sekarang, kapan lagi? Gw pun nekat awalnya, dan belom tahu ilmunya saat pertama kali memutuskan pake jilbab lebar. Tapi emang, pertolongan Allah itu nyata kok, janji Allah itu ngga akan Dia ingkari. Gw diliputi lingkungan yang baik dan sangat membantu proses belajar gw ini.

Anyway, buat acara kemaren, gw sekaligus memperkenalkan komunitas Peduli Jilbab bareng sama temen-temen SPJ (Solidaritas Peduli Jilbab) regional Bandung. Ah, ini salah satu bentuk nyata pertolongan Allah. Dari belom tahu, jadi tahu. Dari belom paham, jadi paham. Gw pernah cerita kan kalo Peduli Jilbab adalah kegiatan pertama gw di bidang dakwah? Agak canggung awalnya, karena gw ngerasa berbeda dari mereka yang udah paham ilmunya, banyak hapalan Qur'annya, dan sikapnyaaaa duh lemah lembut luar biasa. Sedangkan gw masih tetep Rahma Djati yang dulu, dengan beberapa edisi revisi pada pemahaman agama hehe.

Betapa gw mendadak jatuh cinta sama kesibukan ini, gembar-gemborin jilbab syar'i. Betapa gw mendadak cinta sama saudari-saudari gw di Peduli Jilbab, yang belom pernah gw temui sekalipun. 

Bulan Ramadhan kemaren, Peduli Jilbab diminta ngisi keputrian di MOSnya SMK Muhammadiyah Cibiru. Jauuuuh dari Dayeuhkolot, asli. Tapi semangat bergerak ngasih power lebih buat naik angkot dari Dayeuhkolot sampe Cibiru, bonus macet panas-panasan dan jalan kaki pula. Luar biasa rasanya, terlebih pas peserta nanya-nanya dengan antusias. Beberapa minggu yang lalu juga, Peduli Jilbab diminta ngisi untuk peserta ospek jurusan Gizi di Politeknik Kesehatan Bandung yang letaknya di.......Cimahi. Iya lah ngangkot, mau naik apa lagi kesana hehe. Nyambung berkali-kali, dari jam delapan sampe jam sebelas kurang; angkot nyambung ojek, pulangnya andong (delman) nyambung angkot. Kalo dibayangin, cape ya? Tapi bener, ada kekuatan yang entah apa itu, bikin gw bersemangat kesana-kemari walaupun harus ngangkot. Dulu gw kan paling males yang namanya naik angkot -_-

Peduli Jilbab di SMK Muhammadiyah 2 Cibiru. Rame-rame ngisi sesinya :D
Poltekkes yang tempatnya nun jauh disanaaaa~ dan musti naik delman hihi
Oiya, 6 Oktober ini ada acara keren, Muslimah Day, di Poltekkes Bandung di Jl. Padjajaran. Bakal ada talkshow keren teh Sasa Esa Agustina dan Febrianti Almeera Pewski. In syaa Allah, akan ada gw juga disana, sebagai apa, rahasia dulu yaa hihi. Ada lomba jilbab syar'i juga, ada bazaar juga. Peduli Jilbab juga bakal punya booth yang nyediain kelengkapan untuk tampil syar'i, in syaa Allah :) Ada pemutaran film Hanya Kerudung Sampah juga lhoo, aih keren pokonya. Do come! :e
Nah, kalo ada yang ingin bekerjasama atau ngadain kajian tentang jilbab syar'i, atau mau konsultasi, atau nanya-nanya, atau curhat tentang per-jilbab-an, Peduli Jilbab Bandung are so welcome lhooo. Kami mungkin bukan ahli yang tahu berbagai dalil, tapi in syaa Allah kami akan memberikan yang terbaik yang kami bisa. Kalau kata mbak Amal, tidak ada kata lelah untuk ummat. Ah gw jadi makin cinta sama jilbab ini <3

supported by besya, thank you!

Ini kontaknya, feel free to text us :)

No comments:

Post a Comment

Drop your thoughts here, yea feel free!