Gw Ogah Pake Jilbab, Jilbab Lebar Idih Apalagi!

Hai! Perkenalkan, nama gw Ega, murid kelas satu SMA. Rasanya sekolah ini udah sangat gw kenal sampai jauh ke seluk-beluknya, padahal baru empat bulan gw disini. Gw hapal hampir semua nama guru, dan semua nama gedung di sekolah. Beberapa senior tentu saja gw hapal, apalagi kakak senior yang keren dan mempesona itu. Gw bisa mendeskripsikan diri gw sebagai gadis supel yang suka tampil, sanguin tingkat akut. Selain jam sekolah, gw paling males yang namanya pake rok, walaupun gw bukan juga pecandu celana sepaha yang mengekspos aurat kemana-mana. Oh iya, hampir lupa, gw ngga pake kerudung. Lebih tepatnya, gw ngga mau pake kerudung. Gw ngga suka sama mbak-mbak senior kerudung lebar itu. Idih males banget deh.

Keluarga gw bukan keluarga yang anti agama kok, mama pake kerudung, papa rajin banget ke masjid. Gw juga kok rajin ke masjid kalo pas pulang, sehari-hari gw biasa shalat di kosan aja tapi, ngga jamaah di masjid. Mau tahu kenapa gw ogah pake kerudung? Atau kenapa gw bisa sedemikian antinya sama mbak-mbak kerudung raksasa itu?


Fyuuhh~ mulai dari mana ya. Yang kedua dulu deh ya, gw akan cerita kenapa gw anti dan males banget sama mbak-mbak kerudung lebar. Mereka itu pilih-pilih. Mungkin ini kali ya yang namanya iri? Mungkin. Gw punya temen deket yang kemana-mana berdua, Lala namanya, dia pake kerudung, nggak lebar kok biasa aja. Tiap papasan, yang disapa sama mbak-mbak ini cuma Lala, gw enggak. Uh sedih banget ye, gw bahkan diajak salaman dengan cara yang beda sama cara mereka menyalami Lala. Gara-gara gw belom pake kerudung ya mbak? Gw ngga tahu ini iri atau apa entah, tapi gw jadi menyimpulkan mereka pemilih. 


Alasan selanjutnya, mereka nggak indah dipandang. Apalah itu pake kerudung raksasa yang bikin badan tenggelam, nggak rapih pula pake bajunya. Luarnya sih pake rok, tapi celana trainingnya balapan kaya lagi lomba tujuhbelasan. Lah kalo legging sih rapi, ini training yang menggembung kemana-mana. Trus pake kerudungnya suka miring-miring peyot-peyot nggak rapih. Belom lagi bajunya. Katanya sih dalam rangka didobel biar ngga transparan, tapi plis deh mbak, bisa kan ya pake yang dobelannya satu warna? 


Masih ada alasan lain, alasan terakhir. Mungkin ini alasan utama kenapa gw anti. Mbak-mbak itu.....bau. Uh. Gw pernah kok baca tentang larangan seorang wanita muslim untuk pake parfum beralkohol atau pake parfum berlebihan. Kuatir kecium sama cowok kan? Gw juga tahu itu kok, karena nanti takutnya jatuhnya jadi zina, kan? Tapi kan bukan berarti ngga sadar sama bau badan sendiri. Aduh. Gimana gw mau betah ngobrol sama mbak-mbak itu kalo untuk duduk di deketnya aja gw nggak betah? Kan ada produk jaman milenium bernama deodoran, atau sabun antiseptik, atau cologne. Gw ngga butuh mbak-mbak itu pake banyak sampe wangi banget kok, enggak. Asal ngga bau aja, udah cukup gw rasa.


Dan alasan-alasan itu yang bikin gw ogah banget pake jilbab. Gw ngga mau masuk dalam lingkaran aneh yang dipandang dengan tatapan sinis orang lain. 



***

Apa rasanya kalau ada yang cerita kaya gitu? Kesel? Eits, bisa jadi alasan orang terdekat kita enggan berjilbab itu karena satu dari tiga alasan di atas, dan bisa jadi itu karena kita yang seperti itu di mata mereka. Gimana mau sukses mengajak kalau untuk duduk di dekat pun mereka ngga tahan? *endus-endus kerudung, jangan-jangan udah sebulan ngegantung dan dipake lagi phew* 


No hard feeling, cerita itu gw ambil dari kisah nyata. Bisa ditebak siapa itu Ega? Yap, gw sendiri. Itu adalah kisah nyata gw sendiri. Gw sempat se-anti itu.


Sekarang, salah satu tugas itu ada di pundak kita, tugas untuk menyampaikan pesan "Hey, nggak gitu kok yang namanya muslimah itu. Kita rapi, kita ngga pilih-pilih dalam berteman, kita nggak bau.", karena bisa jadi masih ada banyak Ega-Ega yang lain di luar sana.


Gw merasa tertampar saat inget cerita itu, cerita kenapa gw anti sama jilbab lebar. Pun sekarang, jangan-jangan ada yang nggak mau pake kerudung lantaran melihat gw yang belum seutuhnya bersikap dengan benar, atau karena gw kurang ramah, atau karena gw berpakaian nggak rapi, atau karena gw lupa mandi dan bau. Hey, kita ngga pernah tahu kan apa yang orang pikir? Sampai akhirnya karena beberapa hal, gw berubah pikiran (baca disini)



"Tidak ada satu alasan pun yang berhak menghalangi mereka untuk menerima hidayah." - #HKS
Jangan-jangan, secara ngga sadar, kita yang jadi penghambat mereka membuka hati untuk menerima hidayah?

24 comments:

  1. iya mba rahma,, itu alasan pertama dan kedua itu alasan dulu aku ga mau berjilbab,, :((

    ReplyDelete
    Replies
    1. dan bukan cuma kita, masih ada muslimah lain yang juga enggan karena alasan serupa. semoga kita bisa jadi muslimah yang ngga bikin orang males pake jilbab :'))

      Delete
  2. Subhanalloh, sy juga dulu sempet ky gitu sama yg berhijab Syar'i, ky yang sombong, kalo ketemu di angkot, mereka ky krg ramah gitu :D Semoga skrg sy gak ky gitu ya teh. Aamiin..

    Btw, nama sy juga Ega, hehe :D
    Salam ukhuwah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin :')
      Wah kenapa pas ya, salam ukhuwah {}

      Delete
  3. HKS? who's this? kenapa gak pake hadits nabi aja, plis deh mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu quote dari film indie bikinan bedasinema, Hanya Kerudung Sampah :)

      Delete
  4. Satu sisi stigma "negatif" Jilbab lebar memang udah begitu mengakarnya, sehingga bagi yang mereka belum paham ilmunya akan menganggap yang tidak2 kepada mereka... Inilah teori attribusi, dimana seseorang akan dinilai akan atribut2 yang menempel pada dirinya, padahal kenyataan bisa tidak seperti yang dibayangkan...
    Bagaimana menyampaikan bagaimana format jilbab yang nyaman, ada nilai estetika tapi tetap berpegang pada syariah adalah PR nya...selain tentunya akhlakul karimah dari empunya Jilbab :)

    ReplyDelete
  5. suka sama tulisannya ..
    bagus buat 'renungan' kita sebagai jilbaber ..ringan tapi ngena.
    paling gak buat ngingetin "jangan-jangan kita ..."
    ;D
    (y)

    ReplyDelete
  6. Nice posting, bener kata mbak PJ Megawati, sebagai bahan renungan :)

    ReplyDelete
  7. Semoga kita bisa menjadi muslimah yang bersikap sebaik-baik wanita ya teh, supaya jalan dakwah pun semakin bisa diterima masyarakat. Aamiin.

    ReplyDelete
  8. sip.. buat renungan kak, emg kadang yg menghambat jalan da'wah kita seringnya datang dr kita sendiri, prilaku2 buruk yg gak disadari,, keep istiqomah semangat memperbaiki diri, salam ukhuwah ^_^

    ReplyDelete
  9. mau share pengalaman juga sih kak.sebenernya yg ngrasa gitu gak cuma yang cewe-cewe aja.malah saya sering denger dari yg cowo. ada tmen saya yg pernah ngeluh tentang cewe-cewe yang berjilbab yang gak ngerasa kalo BB-nya itu kecium orang lain. Bahkan temen cowo saya itu jujur sama saya kalo kadang saya juga bau. saya jadi mau waktu itu. harusnya cewe yg lebih bisa menjaga kebersihan badan dan pakaian daripada cowo. Mahalan sekarang saya yang diajarin sm temen cowo saya tentang cara pake deodoran,minyak wangi, dan jilbab dengan baik(gak tabrak lari).

    ReplyDelete
  10. mungkin share pengalaman sekaligus juga tips2nya agar tidak ada atau seenggaknya mengurangi kekurangan itu, karena nggak semua perempuan berjilbab panjang nggak modis, nggak rapih, dan nggak pemilih, pasti ada yg bisa dicontoh dan diambil dr mereka2 itu. terima ksh.
    biar tulisannya seimbang saja, mksh

    mufidah fd

    ReplyDelete
  11. bagus banget ceritanya.. menginspirasi (y)

    ReplyDelete
  12. Subhanallah . . .tulisan yang bagus teh . . . semoga semakin banyak kaum muslimah yang memakai jilbab lebar yang sesuai syariah. Salam ukhuwah . . .

    ReplyDelete
  13. Ka Rahmaaaaa, itu alasannya pas banget sama yg ada di pikiran aku dulu. Memang sih aku enggak sampe anti jilbab, cuma pernah mikir gitu sama orang2 yang jilbab Syar'i. Aku pertaka ketemu orang yg jilbab Syar'i itu pas kuliah di telkom, dan rata2 ciri-cirinya kayak yang disebut diatas itu tadi. Jadi ga simpatik sama merekaaaa. Tapi, sekarang aku lg ada di lingkungan yang temennya semua Syar'i tapi modis - modis. Modisnya dalam artian, rapih, enak dipandang, ga ada training keluar2, kaus kakinya matching saa baju, pokoknya enaaaak banget dilihat, dan malah pengen ikut kayak gitu :') Insya Allah berproses.

    ReplyDelete
  14. iya saya juga ngalamin seperti itu. temen saya yang berjilbab lebar diajak mentoring, i'tikaf bahkan rekreasi bareng sedangkan saya yang saat itu belum mendapat hidayah dan berkerudung ala kadarnya malah dicuekin habis-habisan

    ReplyDelete
  15. Emm.. Cumak nambahin aja yaa.. Semua itu kembali ke diri masing masing jangan menilai hanya dari pakaiannya aja.. Belum tentu yg kamu ejek salah..

    ReplyDelete
  16. Dl jg gitu..mrk g ngnggp.cm krn guru agama bae.nm siti aminah tu ank solehah.jd ddukung msuk rohis wlw g jlbb.insyfny pk jlbb tu krn bc buku.hukum jilbb tutup aurat tu wjb.cem solat jg.mw mrk gmn tu sft mrk.cm bljr jd lbh baik ttp wangi tp jg ttp aurat..😆😄

    ReplyDelete
  17. Mlhn sjk jlbb jd duta skul..krn dl tu q jg ank yg bny gaul..sp2 jg dtmni.smpe skrg jg mrk gt.mw ikutan ngji dblg ad tingktnny gt.ketaqwaan org yg tau hny Allah.cm ttp aurat tu wjb.dosa klw g.ms krn liat org gt.jd g ibdh.qt yg rugi..😢

    ReplyDelete
  18. Smpe skrgpun brusaha bljr ttp aurat.kdg dliat tu alim tp liat org y g jlbb mrk sinis.hidayah tu smw berhak y kan.cm tu urusan mrk sft mrk.cobaan tuk qt.cm g mw brdosa dhdpn Allah.ntr g cium bau surga.ad hadistny.krn tu hdist jd pk jlbb.bkn ikut2an org.ikut printah Allah swt n baginda Rasulullah saw.
    Mw kdg liat cadaran gt.tp nyebelin sm qt.istighfr aj.ntr yg nilai Allah..mnusia smw g ad yg smpurna.😊

    ReplyDelete
  19. Ya sudah silahkan saja jalani hidupmu sendiri tanpa perlu menebar keburukan, toh mereka yg kamu jelek2in jg gak bakal gubris kamu. bisa jadi kamu membenci mereka, tp belum tentu mereka membenci kamu. menilai orang lain memang lebih mudah ya daripada introspeksi diri sendiri.. haha

    ReplyDelete
  20. memang yang difikirkan orang lain belum tentu baik tentang kita, tp buatlah hal yang baik.. untuk sebuah perubahan memang selalu ada kritikan, tetaplah jalankan perintah-NYA dan jauhi larangan-NYA.

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!