Dunia Baru: Menjadi Dosen

Memahami konsep bahwa mahasiswa berbeda dengan siswa bukan perkara gampang segampang lepas-pake sandal jepit. Butuh waktu dan proses, kaya mau lepas-pake sepatu sandalnya cewe yang bertali rangkap tiga dengan hak sepuluh senti.

Nama gw Rahma Djati Kusuma, dengan kode dosen RDK. Bukan lagi asdos atau asisten lab berkode RDJ. Dan ini adalah kisah gw *benerin kursi, ambil teh manis anget dan pisang goreng :p





Pasca lulus 20 Juni kemaren dan wisuda tepat sebulan setelahnya, 20 Juli, gw resmi menjadi beban negara. Judulnya pengangguran, mahasiswa bukan, bisa menghidupi diri sendiri juga belom. Bahasa yang lebih hangat didengar adalah job seeker, ahah. Anyway selalu ada hal ajaib ternyata di Juli tiga tahun belakangan. Keajaiban itu genap dengan resminya gw jadi pengangguran. Masalah datang ketika gw sama sekali ngga tertarik dateng ke job fair, ngga berminat ngebukain lowongan kerja di web dan bahkan ngga panas hati pas denger si A sekarang kerja di perusahaan ini dengan gaji segini, si B di perusahaan itu dengan gaji segitu. Gw justru doyan ngebukain info-info lomba, blogwalking sana-sini, dan baca buku yang gw anggurin selama mati-matian ngejar sidang.

Rasanya.....I don't want to be forced to get along in a routine. Routine disrupts my day. I need challenges, I need something new everyday. I need to feel being new every morning. I want to meet people. Sok banget ya? Baru juga lulus, ijazahnya S1, udah sok-sok ngomong ngga pengin ini ngga pengin itu. Padahal ngebangun bisnis pun belom bisa dijadiin sandaran penghasilan mandiri. Pfft.

Sampai akhirnya gw menyerah pada bujukan orang tua untuk daftar CPNS. Gw daftar di banyak kementrian dan badan. Saking banyaknya, kalo lo tanya waktu itu gw daftar apa, gw pasti lupa. Qodarullah, gw ngga lolos satu pun. Banyak faktor yang bikin gw ngga lolos tapi ngga akan gw ceritain disini. Padahal, gw pernah sangat niat. Oh dan bahkan satu-satunya kado ulang tahun ke-22 ini adalah buku kumpulan soal tes CPNS yang dikirim via JNE sama dua sahabat hahahihi gw, dan nyampe tiga hari sebelum ulang tahun. Lucu ya, Allah mendukung abang JNE buat berkonspirasi ngirim paket lebih cepet supaya gw bisa belajar lebih segera. Oke, niat hanya sebatas niat. Usaha belajar berakhir dengan coret-coretan jawaban di buku kumpulan soal yang kemudian malah gw gambarin di sampul depannya "Kado 22 tahun yang nyampe 3 hari sebelum hari H". Maaf yaa ceman-ceman yang udah repot-repot, bukunya jadi nganggur sekarang. Sigh in C minor. 



Nah lalu.. Nyesel? Ooohh..tentu tidak! Selalu ada kejutan rahasia yang luar biasa di setiap ketetapan Allah.

***

Sore itu gw whatsappan sama teteh mentor gw pas kuliah, lalu gw curhat. Hasil curhatan dan obrolan whatsapp itu adalah info kalo Inspira TV lagi butuh reporter dan beliau menyarankan gw untuk ikut casting. Tsaah~ Tragedi berulang. Gw baru buka web Inspira tepat hari H casting sedangkan gw lagi ada di rumah di Purworejo waktu itu. Eliminated. Info kedua adalah info untuk menjadi dosen di Politeknik Telkom. Bukan info kalo lagi ada lowongan, karena beliau cuma bilang biasanya tiap semester ada bukaan dosen coba aja. Hoke! Bismillah. Berbekal berkas yang dikarang sendiri tanpa format, transkrip nilai dari i-gracias (web akademik IT Telkom) karena transkrip kelulusan belum rilis, gw nitip map merah ke receptionist. Gambling, I'm totally blind. Bahkan dosen apa yang dibutuhkan pun gw ngga tahu. Oh dan sebenernya Poltek lagi butuh dosen baru apa engga pun gw ngga tahu. I didn't expect too much, moreover I only have those bachelor title.
Expect less, you will gain more.
Kegiatan perdana sebagai dosen tepat dengan hari perdana gw merasai yang namanya 22 tahun. Rapat koordinasi. Oh dan waktu itu gw baru tahu bahwa Politeknik Telkom is no longer Politeknik Telkom melainkan Telkom Applied Science School (TASS). Dan.....mau tahu gw dipercaya ngajar apa?

*deep inhale, ambil pisang goreng lagi*

Aplikasi Enterprise Berbasis Framework, programming tingkat lanjut dengan bahasa Java. Gw jago banget koookk bahasa Java, Java ngoko, Java krama madya, Java krama inggil *ditoyor*. Satu lagi gw ngajar Proyek Pengembangan Aplikasi mihihi.


***

Mau tahu rasanya? Pertemuan perdana was so.........nervous maksimal. Padahal udah biasa jadi asdos. Padahal udah biasa jadi asprak. Padahal udah sering ngomong depan ratusan orang, pernah sampe dua ribu bahkan. Tapi rasanya berdiri di depan tigapuluhan mahasiswa dengan pandangan penuh ekspektasi bener-bener bikin grogi. Terlebih pautan usia yang mungkin hanya dua tahun.

Kalo gw ditanya dan ngga bisa jawab gimana? Kalo gw ngga bisa ngejelasin materi sampe mereka paham gimana? Kalo mereka ngga suka sama cara gw ngajar gimana? Kalo mereka punya ekspektasi tinggi dan gw ngga memenuhi itu gimana? Kalo mereka ngga suka sama gw gimana? Banyak gimana-gimana yang haunted me that time. Terlebih gw sangat paham bahwa mata kuliah yang gw gawangi bukan mata kuliah gampang. Gw sendiri butuh waktu dua tahun untuk paham, dan kali ini gw harus menyampaikan dalam satu semester.

Just like Einstein said, if you can't explain it in a simple way, you don't understand that enough.
Gw tertohok. Rasanya memang gw belum cukup bisa menyampaikan keruwetan-keruwetan framework Java itu dalam bahasa dan cara yang sederhana.

Tapi kemudian gw berpikir lagi. Gw dipercaya untuk membawakan mata kuliah ini. Kalo orang lain percaya sama gw, masa gw ngga percaya sama diri sendiri. Allah pun mengijinkan mereka untuk mempercayakan amanah ini ke gw, yang itu berarti gw sebenernya punya kemampuan untuk menghandle itu semua. Gw hanya perlu berusaha lebih keras lagi. Ah iya, pasti itu kuncinya.

But then if you ask me how I feel, I will definitely say that is amazing! Tumbuh di lingkungan berpendidikan (eh, maksudnya orang tua sama-sama tenaga pendidik :p) membuat gw ngga asing dengan kegiatan belajar mengajar. Dan berkesempatan memfasilitasi anak-anak Manajemen Informatika ini bener-bener luar biasa. Gw berusaha menghafal nama satu per satu, I'm really working on it karena gw biasanya sangat sulit inget nama orang. Pas kuliah dulu, gw merasa dihargai ketika nama gw disebut so I want to do the same. Gw belajar lagi dengan materi yang harus gw bawakan. Dan gw melanggar janji sok suci gw sama Delia, laptop gw. Sehabis revisi TA, gw pernah janji sama Delia untuk ngga buka-buka lagi yang namanya Eclipse. Daaaan, sekarang gw tiap hari justru buka Eclipse kyakyaa. Rupanya janji waktu itu adalah janji impulsif karena plong akhirnya kelar juga gw memperjuangkan gelar S.SI.

Seorang teman berkata bahwa gw akan jatuh cinta sama Java, tepat saat gw cerita bahwa gw dipercaya pegang mata kuliah AEBF. Mungkin dia bener, gw sedang dalam tahap awal jatuh cinta....sama Java. Ngook! :p
Jadi dosen itu merdeka. Merdeka mau pake baju apa aja, mau pake kerudung lebar pun tak ada yang melarang. Alhamdulillah, idealisme ngga harus tergadai hanya karena iming-iming gaji.


Jadi dosen itu merdeka. Jam kerja gw adalah 2 jam per hari, dari Senin-Jumat, selebihnya gw bisa memanfaatkan untuk kesibukan yang lain.
 

Terlebih, gw punya kesempatan untuk menabung ilmu yang bermanfaat dari apa yang gw sampaikan di kelas. Tabungan yang ngga akan habis mengalir setelah raga tak lagi bisa berkarya. Semoga.

Dua kelas yang gw handle adalah kelas yang isinya mahasiswa penuh semangat yang punya potensi luar biasa. Dan memang luar biasa rasanya mengenal mereka.

12 comments:

  1. Judulnya tadi kebacanya "Dunia baru : menjadi bosen" :| taunya dosen. Haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha makasih makasih, nona anonymous yang gw tau ini siapa :3

      Delete
    2. yakin nih tau ini siapa? :3

      Delete
  2. selamat deh buat jadi dosennya

    ReplyDelete
    Replies
    1. yay thank youu, kak Joe! Long time no see :)

      Delete
  3. So proud of you Rahma.

    Semoga ilmu nya berkah dan semoga apa yang diajarkan menjadi amal jariyah yah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin aamiin Ya Rabb. Wah makasiiih kak Cipu yang banyak menginspirasi ahihi

      Delete
  4. wah, selamat ibu rahma.. semoga barakah. salut

    ReplyDelete
  5. Congrats Ma..
    Good luck dgn dunia barunya..


    Quotenya Pak Anies Baswedan,
    "Soekarno mengajar, Bung Hatta mengajar, Bung Syahrir mengajar, Ki Hajar Dewantara mengajar, Panglima Besar Jenderal Sudirman mengajar, Kartini Mengajar, Sanusi Pane mengajar, Jenderal AH Nasution mengajar, Prof. Koesnadi (Mantan Rektor UGM) juga mengajar. Praktis semua pejuang dan pemimpin republik pernah mengajar. Mereka memberi inspirasi. Mereka menjadi inspirasi. Mengajar adalah memberi inspirasi. Dan menginspirasi adalah tugas utama seorang pemimpin."

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ican thank you so much :)
      Indeed, beliau juga salah satu orang paling menginspirasi abad ini. Enjoy sharing and inspiring Can! :D

      Delete
  6. Suka bgt saya gaya tulisannya,,apalagi isinya..sukses ya


    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!