Kenapa Harus Menulis? Wawancara (Bayangan) Bersama Angsajenius

Manusia hidup ada batas akhirnya. Seorang temen di SPJ Bandung pernah bilang "Sembilan jam yang aku punya udah dibeli orang, hak mereka untuk memakai tenagaku di jam itu. Tapi aku mikir mba, yang ku bawa mati bukan itu aja, bukan gaji. Makanya aku ngga mau ngabisin waktu buat kerja aja. Fokusku tetep dakwah mba." 

Gw jadi berpikir, bener apa yang dibilang temen gw itu. But anyway, kali ini bukan itu yang mau gw bahas. Intro ngga nyambung kadang diperlukan kok, kaya es teler yang dikasih topping nangka. Lezat karena campur-campur. Hahaha.

Beberapa temen gw cerita hal yang sama. Mak gw pengen nulis, tapi blablabla and the bla bla blablabla. bukan penulis profesional yang udah jago dan terkenal se-Indonesia sampe bisa menghipnotis ribuan pembaca, tapi kali ini gw akan cerita kenapa gw pengen tetep nulis.

*Ceritanya wawancara antara penanya-yang-sebenernya-juga-diri-gw-sendiri (disingkat PYSJDGS) dan Rahma*

PYSJDGS : Rahma, kenapa lo mau nulis, meluangkan beberapa jam per hari yang normalnya bisa dipake buat kegiatan lain?
RAHMA : Gw doyan cerita. Gw ngga pernah tahu bagian mana dari hidup gw yang bisa ngasih inspirasi ke orang, kaya momen ketika lo melihat bola lampu tiba-tiba nyala setelah mati lampu semalem suntuk. Inspirasi semacam itu, inspirasi yang "Aha! I got it!". Ketika gw menulis, gw punya kesempatan dan media untuk berbagi. Gw bukan public figure yang ditawari ditulis biografinya oleh Alberthiene Endah (penulis biografi favorit gw!). Nah kalo bukan gw sendiri yang menuliskan cerita gw, siapa lagi? Bukankah sebaik-baik orang adalah yang paling bermanfaat?

PYSJDGS : Oke gw ngerti maksud lo. Itu juga ya kenapa blog lo lebih banyak diisi dengan tulisan yang sumbernya kehidupan sehari-hari?
RAHMA : True that! Hal yang sama terjadi pada banyak orang, dengan 24 jam yang sama tiap harinya. Tapi kadang gw sendiri ngga menyadari hikmah atau mutiara dari hal berulang itu sampe ada orang lain yang bikin gw ngeuh. Bisa jadi banyak orang yang juga sama ama gw, butuh perantara untuk melihat mutiara dari tiap hal berulang di 24 jam itu.

PYSJDGS : Ciyeee.. jadi yang lo tulis mutiara dong?
RAHMA: Hahaha bukan itu maksud gw. Kadang isi tulisannya cuma buang galau kok, atau kode-kode tersirat yang entah ditujukan buat siapa :p Cuma ya itu tadi, gw seneng cerita, gw seneng kalo ada yang mau dengerin (or in this case, baca) cerita gw. As simple as that.

PYSJDGS : Nah balik lagi ke alasan lo nulis. Ada ngga sih motivasi buat ngasih semacam peninggalan buat anak cucu lo nanti?
RAHMA : Ngga cuma itu kali jeng, nulis, buat gw itu kaya mengabadikan momen. Buat sebagian orang, mengabadikan momen bentuknya dalam foto, nah berhubung gw ngga jago ngejepret, ya ini yang gw lakukan. Kemaren gw ngefilter tulisan-tulisan lama, ada yang udah ngga layak baca soalnya hahaha, gw jadi inget lagi masa-masa yang udah hampir gw lupakan. Jaman-jaman masih alay dan ababil, ada. Bahasa Inggris masih berantakan banget, ada. Dan karena ditulis ngga lama setelah kejadian, jadi pas gw baca rasanya kaya gw dibawa lagi ke masa lalu. Bisa jadi bahan refleksi juga fase apa yang udah gw lewati selama 22 tahun ini. Kebayang ngga sih serunya nanti cucu gw baca angsajenius dan mendapati neneknya ini dulu begini begini begitu begitu. 

PYSJDGS : Ada niatan buat ibadah, semacem gitu ngga?
RAHMA : To be honest, dulu awalnya engga. Tapi makin kesini, gw belajar banyak hal dan pasti lah, ada. Kan yang kita dapet sesuai yang kita niatkan, jadi ya bikin niat yang banyak. Gw juga diajari untuk selalu menyelipkan (dalam porsi besar) Allah dalam setiap hal yang gw lakukan. Awalnya masih sulit dan blur, tapi lama-lama ngga sesulit itu kok.

PYSJDGS : Bener juga, hm. Kece yak kalo tulisan kita bisa jadi peninggalan yang terus dibaca orang bahkan ketika kita mati nanti.
RAHMA : That's it! Kalo mati kan ada tiga hal yang ngga keputus; doa anak soleh, amal jariyah dan ilmu yang bermanfaat. Saat ini yang bisa gw cicil kan baru dua, amal jariyah dan ilmu yang bermanfaat. Pengennya sih ya, pengennya, angsajenius masih bisa diakses sampe beberapa puluh tahun ke depan jadi masih ada orang yang mau baca dan dapet sesuatu dari sini. Berbagi itu indah, apalagi berbagi sesuatu yang bisa jadi trigger orang berbuat baik. 

PYSJDGS : Oh wait, trigger? You mean, tiger?
RAHMA : Nope hahaha, apa yaa istilahnya. Itu lah pokoknya. Pendorong kali ya di konteks kalimat itu.

PYSJDGS : Jadi yang paling memotivasi lo untuk terus nulis itu tadi ya?
RAHMA : Bisa dibilang gitu. Walaupun ada juga sih orang-orang yang ngasih dorongan untuk produktif nulis. Temen-temen terdeket. Luar biasa rasanya kalo ada yang bilang terinspirasi atau termotivasi atau kaya lihat bola lampu tiba-tiba nyala gitu setelah baca angsajenius. Seneng buanget! Dan ngga bisa dipungkiri itu juga jadi motivasi buat gw. Pas misal ada yang bilang "Mak blognya kok belom diupdate?" itu rasanya kaya dapet hadiah durian sekarung, seneng! 

PYSJDGS : Kejadian paling wow seputar blogging ini apa sih?
RAHMA : Hahaha ada orang yang belom pernah kenalan sama gw, dia ngga tau nama gw, tapi dia manggil gw dengan nama Angsajenius pas ketemu di lorong kampus. Ada. 

PYSJDGS : Eh bentar bentar, anyway kenapa lo memilih nama angsajenius sih? Ikut trend kambing-jantan waktu itu ya?
RAHMA : Pertanyaan yang sama pernah diajukan sepupu gw, "Mbak, itu blogmu namanya niru-niru Raditya Dika ya?" Jawaban gw adalah sama sekali engga. Gw waktu itu ngga tahu siapa itu Dika, belom pernah buka blognya apalagi baca bukunya. Angsajenius ini gw pilih karena gw suka angsa. Angsa itu anggun, cantik. Kaya balerina yang bisa nari cantik mirip angsa. Eh berhubung gw ngga bisa nari, jadi jari gw aja deh yang nari hahaha. Jenius buat gw adalah sebutan yang paling keren waktu itu. Tapi sayangnya gw ngga pernah disebut jenius karena banyakan dodolnya daripada benernya. Nah jadi jenius itu semacem harapan gw untuk bisa jadi jenius. Rada ngaco ye, tapi emang gitu sejarah milih nama angsajenius.

PYSJDGS : Dulu kayanya pernah one day one post deh, kenapa stop?
RAHMA : Well actually bukan stop kali ya, tapi macet. Nulis setiap hari ternyata ngga segampang itu. Gw butuh something fresh to write everyday. Dipaksa untuk ngga mengorbankan kualitas demi mengejar kuantitas ternyata ngga gampang. Waktu itu juga tabrakan sama baru-baru gw mulai ngajar di TASS makanya malem gw pake buat nyiapin materi ngajar. Blog kelupaan deh huhuhu. Tapi ada niatan kok untuk mulai lagi one day one post, ngga cuma ngaji aja dong yang boleh one day one juz hehehe.

PYSJDGS : Ada niatan atau rencana mau bikin buku?
RAHMA : Wah jelas! Itu resolusi sejak 2011 yang ngareeettt mulu kaya ngaret lulus kuliah huhu. Sekarang lagi mulai lagi diseriusin, doakan yaa.. Minimal self publishing lah, tahun ini.

PYSJDGS : Waah aamiin, semoga tercapai Ma tahun ini. Buku kedua dong ya setelah buku TA hehehe.
RAHMA : Wuah aamiin, thanks a bunch! Wituwiwiwiw! Selamat menulis, selamat mengukir sejarah! :)

begini ekspresi kalo lagi dapet pencerahan, momen dapet bola lampu nyala

1 comment:

  1. Mba.. angsa jeniusmu mentrigger banyak orang mba.. mohon bimbingannya untuk orang yang kau trigger (me) :)

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!