Mau Pake Rok Aja Galau :3

Mau pake rok aja galau, judul itu gw persembahkan untuk diri gw sendiri, dua tahun yang lalu. Pasti bukan gw doang yang pernah begini. Galau mau berubah, galau mau konsisten, galau mau memulai sesuatu.

Pendaftaran Tim SPJ sedang dibuka. Jadi inget setahun yang lalu ketika memutuskan untuk daftar Tim SPJ. Tapi sebelumnya, perkenalkan.. *jeng jeng jeng* Peduli Jilbab! Komunitas yang punya visi pengin membumikan jilbab syar’i, jilbab yang ngga apa-adanya atau sekedar membungkus, tapi menutup dengan benar dan pastinya ngga cuma asal pake tapi juga paham ilmunya. Nah Tim SPJ atau Tim Solidaritas Peduli Jilbab ini adalah muslimah yang (lolos seleksi) jadi pengurus Peduli Jilbab di regional masing-masing. Sibuknya ngapain? Ngadain acara peduli jilbab, menghimpun donasi jilbab untuk disalurkan buat saudari kita yang butuh tapi kurang mampu, menghimpun donasi buat bencana, ngebikin media dakwah via gambar, daaan sebagainya. Seruw!

Nah anyway, beberapa waktu lalu gw download twitter archive dan emang niat banget mau ngecek seberapa alay tweet gw dulu. Oh! Gw pernah alay! Pas scroll di tweet bulan Oktober 2011, gw menemukan tweet yang bikin senyum-senyum sendiri.

Oktober adalah awal gw mulai stop pake celana jeans, celana zara item kesayangan yang beli diskonan, celana training, celana gombrang favorit sejak SMA, dan tentu saja celana capoeira. Gw mulai pake rok yang mana waktu itu gw hanya punya satu rok non seragam, warnanya hijau yang sekarang udah melar-melar karetnya karena sempet dipakeee mulu. Selain itu gw cuma punya rok biru dongker seragam kuliah dua biji, dan rok bahan warna item dan coklat masing-masing satu. Keputusan yang nekat mengingat modal rok gw minim banget, apalagi rok bahan yang item dan coklat itu udah sempit banget karena pertumbuhan yang signifikan semenjak lulus SMA. Sekarang bahkan udah gw pensiunkan karena ngga muat lagi, oh sigh.

Sempet sangat galau, karena sejak tahun pertama gw ikutan bela diri capoeira. Itu adalah seni bela diri dari Brazil yang menggabungkan keindahan tarian sama teknik bela diri. Sejak 2008 bro sis! I mean.. I was into that capoeira thingy, and it was sooo hard to say goodbye. I mean it. Kalo capoeira, jelas ngga bisa pake rok karena gerakannya yang ngga cuma nendang-nendang kecil atau mukul-mukul tapi bisa sampe salto dan nendang muter 180 derajat. Ngga ada kegiatan bernama mukul malah. Agak kaya breakdance kata beberapa temen gw. Seragamnya celana putih yang dijahit sedemikian rupa sehingga ngga gampang sobek, dan ketat. Kayanya sih ketatnya gara-gara gw yang di atas ukuran celana normal, sigh again. Udah kaya lemper pokonya hahahaha. Cewe sendiri pula karena beberapa capoeirista cewe di IT Telkom berguguran. Gw juga kalo ngga diajakin mulu kayanya udah berhenti pas temen-temen cewe pada berhenti.


Memakai rok diawali dari insiden dateng ke rapat pleno BEM pake rok. Tumbenan emang, biasanya pake celana jeans. Trus beberapa temen di BEM bilang "Wah Rahma bagus deh pake rok.", "Ih roknya lucu.", "Pake rok Ma, gw dukung." dan sebagainya. Dasar bocah, gw seneng dibilang gitu. Lalu gw galau.. Akun yang ada di foto di atas adalah beberapa temen BEM yang mendukung gw untuk pake rok, @anugrahtito ini presma 2011 yang juga salah satu orang pertama yang menyatakan dukungannya (berasa mau kampanye ye pake dukungan-dukungan). 

Tweet tadi adalah segelintir kegalauan gw. Memulai sesuatu yang baik, ngga salah kok kalo terpaksa. Paksa sampe terbiasa, paksa sampe ngga ngerasa dipaksa. 

2 comments:

  1. ngena banget mbak rahma ke aku :D

    ReplyDelete
  2. pas banget. lagi ngalamin kegalauan yg sama.

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!