Duh, Susah Hapal

Premis satu: Manusia dikasih kelebihan yang membedakannya dari makhluk lain, akal.
Premis dua: Kita adalah manusia.
Kesimpulan: Kita dikasih kelebihan yang membedakan dari makhluk lain yaitu akal.

Beberapa hari yang lalu, di sebuah grup whatsapp terjadi diskusi yang lumayan jleb menohok, grup ini emang biasanya penuh sama diskusi-diskusi yang kadang ngga bisa gw sampaikan atau tanyakan ke orang lain. Tepuk tangan buat grup Penting Mendadak!

Diawali dari curhatan "Kok gw gampang banget ya hapal lagu India, giliran ngapalin Qur'an rasanya kok ya susah amat, lupa-lupa mulu." Nah kan! Lalu diskusi bergulir, dan kami berujung pada kesimpulan yang kece dan sangat mungkin hal ini bukan cuma gw yang ngalamin.

Alasan gw gampang hapal lagu-lagu India yang mana mostly people say that is weird adalah...

Gw udah suka duluan sama lagu-lagu bernada semi dangdut itu fufufu. Kalo udah suka, yaudah suka aja. Kalo udah suka, dengerin ratusan kali diulang-ulang pun ngga akan bosen. Nah yang paling berasa dari dengerin berkali-kali adalah after effect berupa terngiang-ngiang lagu itu-ituuu mulu.

Lagu dan film India adalah bagian dari masa kecil gw. Selain kartun demenan semua anak generasi 90an, film-film India di tv adalah favorit gw. They are part of my childhood. Yang namanya suka sejak kecil, memorinya nempeeeelll erat.

Nadanya. Walaupun gw anti sama lagu dangdut, nada dan musik khas di lagu-lagu India never fails me.

Trus kenapa ngapal Qur'an susah nian?
Ya iyalah susah hapal kalo denger aja jarang. Ya iyalah susah hapal kalo bacanya aja bolong-bolong. Ya iyalah susah hapal kalo ngapalnya make waktu sisa, bukan waktu utama; bukan jadi prioritas tapi kegiatan yang 'ntar deh kalo sempet'.

Desember lalu, gw dipaksa buat baca satu juz sehari. Bukan hal gampang buat gw untuk nambah porsi baca jadi sepuluh lembar per hari. Join grup one day one juz  ngasih efek motivasi yang ampuh buat nambah porsi baca, walaupun kadang masih ngerasa kepaksa.
Tapi bukankah kebiasaan baik boleh diawali dari paksaan? Paksa sampe terbiasa. Paksa sampe ngga ngerasa kepaksa.
Efek bagusnya, nambah porsi baca walaupun kadang masih kepaksa adalah jadi terngiang-ngiang sama bacaan sendiri. Hasil analisis dari diskusi grup tempo hari adalah, hal pertama yang harus gw lakukan adalah nembah interaksi. Biasain denger, biasain baca. Dan mungkin biar makin gampang inget, gw juga butuh qori yang nada bacaannya langsung nyantol di ingatan. It does help.

Nanti kalo gw punya anak, Al-Qur'an harus gw jadikan bagian dari masa kecilnya, karena terbukti banget sesuatu yang ditanamkan sejak kecil membekasnya awet banget. Kaya kartun-kartun jaman kita kecil yang masih keinget sampe detail jurus-jurus berantemnya hahaha eh gak lucu ya

Atau mungkin kita perlu memunculkan kesan. Bukankah sesuatu yang berkesan itu lebih gampang diinget? Kaya momen berkesan tiga tahun lalu yang bahkan masih lo inget tanggal, hari, jam dan setiap detailnya. Munculkan kesan atas apa yang lagi dihapal. Yang ini sih belom gw coba :3 Baca artinya sampe punya kesan yang mendalam. Tapi yang terpenting emang cinta sih ya, kan kalo cinta pasti keinget mulu, pasti susah lupa.

Masa sih mau puas sama hapalan yang itu-itu aja? Bosen kan kalo shalat suratnya tri-qul mulu? Masa sih umur segini banyaknya ngga diluangin beberapa jam buat ngehapal sesuatu yang bisa jadi cahaya di akhirat? Ngapal lagu India yang bahasanya asing aja gampang, masa ngapal Qur'an banyak ngeluhnya? #NgomongDiDepanKaca

4 comments:

  1. Subhanallah, semoga bisa hafal semuanya yaa :)
    Insya Allah bisa ya (saya juga :) . . .)

    ReplyDelete
  2. biasanya semakin usia bertambah kemampuan untuk mengingat semakin susah

    ReplyDelete
  3. one day, one juznya boleh nih buat diikutin :D
    dulu suka dengerin mp3 juz amma, hasilnya emang ngefek banget jadi cepet afal hehe

    ReplyDelete
  4. rekomendasi Qari', coba dengerin Syaikh Mishary Rasheed El Fasy, Kak ^^

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!