Belajar dari PMB (IT) Telkom

Buat sebagian orang, mengingat masa lalu sering terasa kelam. Buat sebagian lagi, ia memberi pelajaran.

Yep, this is Rahma speaking and I will tell you a secret.

Sekarang ini lagi masa-masa penerimaan mahasiswa baru di kampus gw tercintah, ex-IT Telkom yang udah gabung sama semua kampus di bawah ex-Yayasan Pendidikan Telkom (Telfon, Telkom Foundation) dan berubah nama jadi Telkom University. Masa-masa PMB, masanya anak-anak baru berdatangan bareng orangtuanya, mengikuti sederet prosedur daftar ulang dan persiapan ospek yang dulunya PDKT dan sekarang sadly berubah nama jadi OMB (Orientasi Mahasiswa Baru).

Buat gw, PMB selalu menyisakan cerita.
  • 2008, gw jadi peserta PMB dengan seragam OSIS SMA.
  • 2009, gw jualan perlengkapan PDKT di stand BEM.
  • 2010, gw jualan perlengkapan PDKT di stand BEM.
  • 2011, gw jualan perlengkapan PDKT di stand BEM.
  • 2012, gw jadi petugas PMB bareng panitia PDKT 2012.

See? Anak BEM ngga selalu identic sama politik, gw dulu buta dan cenderung cuek sama politik dan birokrasi dan sebagainya. Berkecimpung di departemen wirausaha bikin gw belajar banyak, dan dari PMB gw belajar lebih banyak lagi.
Dan ini adalah rahasia yang gw janjikan, pelajaran dari PMB.
PMB 2009 

PMB 2011, atas sebelum badai, bawah setelah badai dan ngitungin administrasi dan keuangan

Untuk sukses, jadilah berbeda
Dulu, seorang temen pernah bilang “Kalo mau diinget sama dosen Ma, ada tiga caranya. Pinter banget, bodoh banget atau usil banget. Nah kalo pinter banget si buat gw udah ngga mungkin, jadi daripada jadi bodoh banget mendingan gw pilih yang usil banget.” Berhasilkah temen gw? Ya.

Di PMB, ada puluhan stand yang menjual barang-barang yang relatif sama. Malah ada yang sama persis karena ngambil di supplier yang sama. Harga yang dipasang tentu saja beragam untuk jenis barang yang sama. Ukuran stand pun beda-beda, ada yang guedeee ada yang cuma satu petak. Kalo mau sukses, jadilah berbeda. Selama gw tiga tahun jualan, stand BEM selalu bukan stand terbesar atau terlengkap. Harga kami juga bukan yang termurah. Tapi laris *uhuk batuk-batuk*, kenapa? Because we were trying to be different.
Caranya? Tarik perhatian dengan promosi di depan stand (BEM dan stand orang lain) dengan suara kenceng. Tanggalkan rasa malu untuk beberapa hari, toh kemungkinan ketemu lagi sama orangtua mahasiswa baru ini kan kecil banget mehehe. Efek sampingnya, orang-orang akan ngelihat ke arah lo, but that’s a good sign. Switch segera ke mode lembut dan baik hati begitu ada orangtua atau maba ngeliatin lo, tawarkan secara personal. It works.

Prinsipnya sama kaya bikin promosi yang disebar ke luar, ditujukan untuk umum, dan begitu ada yang tampak potensial, lakukan pendekatan personal.

Jemput bola, jangan nunggu dikasih bola
Jemput bola ini adalah taktik untuk ngedapetin customer,karena stand BEM dulu terletak di tempat yang kurang strategis, plus jualannya ngga sebanyak dan selengkap di stand-stand gede. Sekali lagi, tanggalkan dulu rasa malu. Lo bisa memakai papan kertas yang digantung di bagian depan dan belakang badan lo, kasih informasi promo zepezial yang ditawarkan stand lo. Lalu berjalanlah mencari customer, sapa secara personal, ajak ngobrol tentang anaknya dan persiapan kuliah anaknya, baru tanya soal perlengkapan kuliahnya. Bomnya tentu saja, ajak jalan ke stand hihihi. Inget, jangan ujug-ujug tawarin apa yang kita jual.

Orang cenderung senang ditanya tentang sesuatu yang excites them, nah apalagi orangtua yang anaknya baru masuk kuliah, pasti langsung antusias kalo ditanya-tanya.

Optimalkan sumber daya yang ada, jangan cuma dimaksimalkan
Musti cerdas ngatur strategi. Kalo ada yang bermuka di atas rata-rata, tugaskan dia buat narik massa buat dateng ke stand. Jangan cuma kerja keras, musti kerja cerdas.

Jalin kerjasama itu penting
The good point punya stand kecil adalah gw dan temen-temen jadi bisa kerjasama dengan stand lain buat narik massa. Nah untuk kerjasama ini, pastikan ngga cuma menguntungkan sebelah pihak. Satu lidi sulit untuk bersihin halaman, seratus lidi bisa dipake untuk bersihin halaman. Begitu lah kira-kira prinsipnya.

Make it fun!
Terakhir, no matter what happen, make it fun! Jangan karena kelebihan ngasih kembalian, ada anggota yang dimarahin. Jangan karena kelebihan ngasih diskon sehingga ngga untung, ada yang kesel-keselan. Jangan karena stand sepi, jadi pada pundung. Hadirkan tawa, hadirkan suasana ceria. Nothing to lose, untung ya Alhamdulillah, untung sedikit ya Alhamdulillah bisa ngumpul sama temen-temen. Di PMB 2010, karena lokasi stand yang sangat ngga strategis dan temen-temen yang ngurus semuanya geladi di luar Bandung, BEM sangat kurang persiapan. Rame? Ya enggak lah. Sepiii. Akhirnya pada main Uno dan ketawa-tawa ceceritaan. Di PMB 2010 juga, ada badai yang bikin stand pada roboh. Kerobohan stand, keguyur air dari atap stand, dagangan basah, but we did make it fun. PMB 2011 juga ada badai, tapi stand gw ngga roboh. Berbekal pengalaman tahun lalu, barang segera diamankan. Setelah itu jualan berantakan, barang pada basah kena ujan plus stand jadi tergenang air. Tapi selalu ada cara untuk menyiasati asal ada kemauan. Masih di PMB 2011, dari sekian luas tanah di kampus, kok ya ada burung eek sembarangan tepat di bahu gw. Eeeewh banget kan? Tapi kaya gw bilang sebelumnya, selalu ada cara untuk menyiasati.

Nulis ini semua bener-bener bikin gw sadar waktu berlalu begitu cepet. Rasanya baru kemaren gw daftar ulang jadi mahasiswa IT Telkom. Rasanya, jualan bareng BEM di PMB juga masih kemaren banget. Dan sekarang, gw yang daftar ulang, bukan di Telkom University tapi di ITB. Hah, akhirnya ya Rahma ngerasain PMB sebagai peserta, bukan tukang jualan kemeja Gwardo, kaos kaki dan iket pinggang.

*switch suara jadi suara MC protokoler*
Akhirnya, angsajenius mengucapkan selamat datang di Telkom University untuk seluruh mahasiswa baru 2014.
Cheers!

No comments:

Post a Comment

Drop your thoughts here, yea feel free!