Jersey? No No No *Geleng-Geleng*

Lebaran kemaren, banyak perempuan berubah, dari yang biasanya rambutnya dihias-hias dicakep-cakepin jadi tertutup kerudung. Banyak perempuan yang juga jumlah baju barunya sama dengan jumlah hari mudik karena akan diterapkan sistem tiap hari ganti baju yang berbeda selama lebaran. Kabar bahagia kalo baju-baju baru itu adalah baju panjang yang nutup aurat, yang semoga bisa kepake tiap hari walaupun udah ngga lebaran.

Nah tapi nih tapi tapi, dari pengamatan selama beberapa waktu terakhir ini, gw menyimpulkan kalo lagi hitz dan trend yang namanya jilbab syar’i, demikian namanya di sista-sista online shop. Jilbab syar’i ini sejajar dengan kerudung hana ala Dewi Sandra di CHSI, dan jenis-jenis baju yang ngga gw hapal saking banyaknya. Jilbab syar’i yang dijual di pasaran ini didefinisikan sebagai pakaian satu set top to toe, gamis simple lengkap sama kerudungnya yang warnanya biasanya sama. Ngga banyak hiasan, cuma sedikit renda atau sedikit paduan warna yang mempermanis. Berdasarkan pengamatan gw juga, bahan buat bikin baju ini adalah jersey atau spandex. Ehem, ini yang musti banget di-highlight.

*ambil bakpia, isi energi dulu*

Tahukah Anda, bahan jersey dan spandex adalah bahan yang super nyeplak badan? Bahan ini mampu menampakkan bentuk asli secara sempurna atas apa yang ditutup menggunakan dua bahan ini. Ngga percaya? Coba eksperimen berikut! :D

1.       Pakai gelang atau benda yang menonjol di pergelangan tangan, atau bisa juga gunakan cincin di jari. Ngga perlu jari manis tangan kanan, jempol aja juga boleh :3
2.       Letakkan bahan jersey atau spandex di atas pergelangan tangan atau jari tersebut.
3.       Amati tiap lekuk yang tampak setelah ditutup kain jersey atau spandex.

Voila! Sekarang mengerti kan apa yang gw maksud?

Pernah dalam sebuah acara, ada perempuan berpakaian demikian rapet dan tertutup. Doi berjalan di depan gw. Yang tadinya gw terpesona sama lemah lebutnya doi, tiba-tiba gw pindah fokus ke bagian belakang badannya, to make it short, punggungnya. Astaghfirullah, kenapa ada garis yang membentuk sesuatu yang sangat gw kenal _-_ Kerudungnya, yang berbahan jersey itu justru bikin nyeplok apa yang seharusnya tertutupi. Malu sendiri gw lihatnya _-_

Sayang banget ya, kalau apa yang seharusnya ditutup tanpa kelihatan bentuknya malah jadi ketutup tapi kelihatan bentuknya. Sayang banget ya kalo sesuatu yang diniatkan baik, menutup aurat, menjaga yang tidak seharusnya terlihat, justru jelas bentuknya sampe ke garis-garis underwear kita. Makanya, berpakaian juga ada ilmunya. Ngga cuma ilmu dapet-barang-bagus-dengan-harga-murah tapi juga ilmu bahan-apa-yang-enak-dipake-tanpa-nyeplok-badan.

Ah selamat membongkar lemari dan ngecek bahan baju! :)

2 comments:

  1. wah, sama ka, jujur aku sendiri agak kesulitan cari bahan baju yg cocok skrg ini, banyakan gamis bahannya jersey, dan mirisnya sih, banyak akhwat2 yg ngalah dan tetep pake gituan T_T

    ReplyDelete
  2. iyah bener itu, saya juga termasuk org yang non-jersey. Tapi ada beberapa bahan jersey yang bagus dan ga nyeplak juga sih *itu kata ibu yang jualan baju langganan :3*. Tapi saya punya 1 gamis jersey warna hitam, saya sih nyaman2 aja pakenya, coz saya pake kerudung lebar (segiempat uk 150cm) jadi panjang belakangnya sampe lutut. So, aman.

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!