Lebaran di Purworejo


Purworejo, 1 Agustus 2014

Ibu hamil ngidam bakso urat

Abis beli langsung dimakan

Biarpun lebaran udah lewat

Salah dan khilaf mohon dimaafkan



Sebelum gw bercerita lebih banyak, gw mau memohon maaf dulu ah atas segala salah, yang sengaja atau engga. Yang ketahuan atau engga. Yang sadar atau engga. Yang besar atau kecil. Semoga semua orang-orang yang merasa pernah kesel rela membuka hati untuk memaafkan kesalahan bocah yang sebentar lagi menginjak angka 23 tahun bernama Rahma Djati Kusuma ini.


Lebaran di Purworejo selalu berkesan banget buat gw. Karena memang belom pernah sih ngerasain lebaran di tempat lain :3 Keluarga Bapak dan Ibuk yang dua-duanya berasal dari kecamatan yang sama di Purworejo ini membuat keluarga gw ngga perlu mudik jauh-jauh. Mbah uti dari bapak cuma terpisah halaman sama rumah gw. Maka perjalanan dari Bandung ke Purworejo-lah yang lalu gw definisikan sebagai mudik.


Dan kali ini, gw akan menceritakan tradisi lebaran di Purworejo yang mungkin berbeda dengan lebaran di kota. Laporan eksklusif ini hanya bisa Anda simak di channel angsajenius, Rahma Djati melaporkan *pegang mic
disunahkan mengambil jalan yang berbeda antara berangkat dan pulang shalat Idul Fitri. Beres shalat Id gw jadi kecil ya :p


Ngga beda sama lebaran di tempat lain, hari raya Idul Fitri diawali dengan shalat Id. Di kampung gw, shalat dilaksanakan di masjid dan pelatarannya. Orang-orang memakai baju terbaik mereka, ada yang baru, ngga sedikit juga yang pake baju (yang terlihat) lama. But that’s no matter, yang penting mengusahakan penampilan yang terbaik di awal bulan baik. Beda sama di kota, di sini orang-orang ngga ribet dengan make up. Remaja dan ibu-ibu cukup dipoles bedak tipis dan lipstik apa adanya. Bisa diitung jari yang full make up ala kondangan jedar-jedar. 
Di desa, kesederhanaan pun mempesona.
Selepas shalat Id, di keluarga gw ada tradisi sungkeman. Sungkeman ini adalah bentuk formal dari ucapan “Selamat idul fitri mohon maaf lahir dan batin” yang dalam bahasa Jawa versi singkatnya adalah “Ngaturaken sugeng riyadi, sedaya lepat lan klenta-klentu kulo nyuwun pangapunten.” Dan tentu saja banyak versi lainnya, biasanya diselipin doa semoga kita sama-sama mendapat berkah, sehat selalu dsb. Ngga cuman salaman aja, posisinya persis kaya sungkeman nikahan. Orangtua duduk di kursi dan kita yang minta maaf musti salaman sambil jongkok, tapi ada juga yang sama-sama duduk di kursi. Malah kalo adek gw sungkemannya sama gw selalu sambil sama-sama berdiri dan senyam-senyum tanpa ngucap apa-apa _-_
sungkeman tiga tahun lalu, saat mbah kakung masih sehat

Setelah ituuuu... keliliiing yeey! Buat anak SD, bawa kantong wajib hukumnya, soalnya hampir tiap rumah ngasih uang. Namanya bukan angpau, bukan THR, namanya sangu. Besarnya bergantung pada kemurahhatian tuan rumah dan kondisi ekonomi keluarga serta kedekatan antara bocah tamu dengan tuan rumah. Yak betul, ada tiga variabel yang mempengaruhi besarnya sangu. Tahun 2014 ini udah ngga ada yang ngasih 1000, minimal 2000. Kalo sesama tetangga maksimal 5000. Kalo sodara kisarannya mulai dari 10000 sampai 50000, tergantung tiga variabel tadi. Dari keliling kampung, satu anak SD bisa dapet sampe 100.000 hahaha. Lumayaann panen bisa buat nabung piknik sekolah :p


Agenda wajib tahunan adalah silaturahim ke rumah saudara, dari yang dekeettt hubungan darahnya sampe yang jauuuhh gw ngga tahu namanya dan hubungannya apa :3


Tahun ini, karena (kayanya) udah dianggap dewasa, bapak dan ibuk makin menekankan pentingnya menjaga silaturahim. Yang dikunjungi rutin tiap tahun adalah pakde bude om dan bulik (sodara-sodara kandung bapak dan ibuk), mbahde dan mbahlik (kakak dan adik mbah uti & mbah kakung), sepupunya mbah uti dan mbah kakung, sepupunya ibuk dan bapak, besannya mbah uti dan mbah kakung daaaann masih banyak lagi. Rasulullah aja pernah bilang kalo barangsiapa yang ingin dipanjangkan umurnya dan dilapangkan rejekinya hendaknya ia menjaga silaturahim. Naaahh..


Di keluarga gw, walaupun udah ketemu sama semua sodara-sodara kandung bapak ibuk di rumah mbah uti, tetep aja kita harus saling berkunjung. Keluarga yang lebih muda mengunjungi keluarga yang lebih tua sebagai bentuk hormat. Keluarga yang lebih tua mengunjungi keluarga yang lebih muda sebagai bentuk sayang. Kenapa harus? Bayangkan kalau pertemuan hanya dilakukan di satu tempat di rumah mbah uti, apa kita tahu kondisi rumah sodara kita itu? Kondisi rumah ngga sebatas kondisi atap dan lantai tapi juga kondisi di balik layar. Saat pertemuan keluarga, ada kecenderungan yang ditampakkan adalah yang indah-indah, pake baju bagus, bawa makanan banyak, pake sepatu cantik dsb. Padahal bisa jadi di rumah lagi kerepotan ngebenerin dapur. Atau kondisi keuangannya lagi kurang bagus. Tanpa berkunjung, cuma simpati yang bisa diberi. Sulit untuk memberi empati. Selain tentu saja efek jangka panjangnya adalah kita jadi tahu rumah sodara dimana-mana aja sehingga pas kita tua nanti, ngga susah buat nyari-nyari buat bersilaturahim.

Sebagai tuan rumah, seneeengg rasanya kedatengan sodara. Biarpun jadi berantakan. Biarpun masak jadi agak kerepotan. Tapi ini soal rasa. Rasa yang ngga bisa dibeli dengan pertemuan keluarga di satu tempat aja.

Kemaren gw sekeluarga juga berkunjung ke rumah sahabat mbah kakung almarhum. Ternyata beliau seneeeenggg banget tiba-tiba anak cucu mbah kakung dateng. Ah gw jadi inget, salah satu cara memuliakan orang yang sudah meninggal adalah dengan menyambungkan silaturahimnya.


“Pak tapi ada yang responnya ngga bagus. Aku ngga nyambung ngobrol sama dia, ditanya jawab tok terus ngga nanya balik. Kan bingung jadinya. Nanti tua gimana ya ini.”, pertanyaan gw lontarkan dalam perjalanan pulang.

“Ndakpapa, yang penting kita ngga memutus duluan. Pokoknya sebisa mungkin dijaga silaturahimnya.”

Waaahh in syaa Allah. 


Indah ya. Menyambung tak harus menunggu terputus, karena menjaga agar tak putus sejatinya jauh lebih indah. Yuk! :)


2 comments:

  1. Lebaran gua juga kira kira kayak gini. Meski dilaksanakan tiap tahun, tetap saja gak ada bosan bosannya

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!