In Harmonia Kuliah Kerja Progressio

One of the sweetest things on earth is when a person told you that he/she is waiting for your blog updates.

Seketika lo merasa berharga. Rasanya tulisan lo dibaca, dan pembaca ngga malu untuk bilang ke lo kalo mereka abis membaca tulisan lo itu.... semenyenangkan itu. So yes, thank you all for letting me be here, feeding this angsajenius as a routine that I hardly try to do.

Semalem gw ditanya “Enak ngga kerja?” dalam konteks pulang kerja nyampe ke kosan udah jam 20.00 dan masih harus nerusin kerjaan sampe jam 23.00 (baca: mulai ngerjainnya 21.30 kok haaa) dan musti nyampe stasiun buat urusan kerjaan lagi jam 5.00 kurang. Sontak otak gw berputar kaya bumi yang berotasi dan berrevolusi, belom sempet gw jawab, pertanyaan lain muncul “Enakan kuliah kan?” and then whyyy why the answer is a yes. Jadi mahasiswa bener-bener stage di mana dunia serasa punya rame-rame, apa-apa bareng-bareng, ngetugas bareng-bareng, makan bareng-bareng, tapi ujian sendiri-sendiri dong :3 Nah kerja, in some cases will feel so much fun. Lingkungan yang nyaman, temen-temen yang nyenengin dan kerjaan sesuai bidang yang lo suka. Kerja, in my case, nyenengin ketika gw berkesempatan belajar hal baru yang bisa jadi sulit gw dapet dengan pemahaman serupa di bangku kuliah di petak-petak ruangan di kampus.  Life is always be a choice kok.

Gw selalu berusaha inget kalo berkeinginan mencapai hal luar biasa tapi ngga mau melakukan usaha lebih itu sama aja pengin berenang tapi ngga mau deket-deket air. Sia-sia. Sama aja berangan-angan belaka tanpa upaya, kalo bahasanya Bapak gw. Oh yes, I do some works currently, dan ini bukan kerjaan yang mengharuskan gw ngerjain rutinitas eta deui-eta deui. Joining in a project bikin lo harus ber-akselerasi dalam belajar. Dan langsung aplikatif, bukan pake case study yang bisa dicustom seenak kelompok supaya ngerjain tugas kuliahnya jadi gampang *pengalaman. Jadi buat kalian yang masih mahasiswa, take the chance! Karena pengalaman itu mahal harganya. Dan masa kuliah ngga akan keulang lagi walaupun lo kuliah lagi lagi lagi dan lagi.

Tapi yaaa begitulah. Ngebagi waktu ngga segampang yang ditulis di notes-notes kecil warna-warni itu. Terlebih buat gw yang sering ngga manut sama jadwal yang dibikin sendiri. Kuliah, sambil kerja, sambil ikutan organisasi mungkin akan menyita energi lo lebih banyak dibanding lo cuma kuliah, ngerjain tugas, belajar buat ujian dan praktikum aja. But believe me, ketika lo mulai berumur 22 tahun, lo akan berpikir “Aaah I did it. Setiap detik pengalaman dan kebersamaan dengan orang-orang di kelas, organisasi dan tempat kerja punya peran atas terbentuknya gw yang sekarang.” Kalo ngga dipush harder, stage skill kita bakal segitu-gitu aja. Yaudah ngga berkembang, mandeg aja di level itu. Kaya otak yang jarang dipake mikir, rasanya begitu disuruh mikir bagaikan gurun yang disiram hujan.

Apa kabar kuliah? Baiik alhamdulillah. Kuliah semester ini 12 SKS dengan komposisi 6 mata kuliah, masing-masing 2 SKS. Jadwalnya sesuatu pisan lah, Senin sampe Jumat ada terus. Kan enak yaaaa kalo dibikin dua hari aja, gw bisa pulang kampung tiap minggu nananaa~ Gw ambil prodi Informatika yang di ITB dikenal dengan nama IF, sama dengan di IT Telkom. Gw ngga tahu deh kalo di Telkom University Informatika dikenal dengan singkatan apa :3 Nah di S2 IF ITB, kita harus ambil satu opsi dari pilihan opsi yang tersedia, ada Sistem Informasi, Teknologi Informasi, Business Intelligence, daaann lain-lainnya. Tentu saja gw milih SI. SI selalu terdepan selalu di hati *joget beruang* Cemacem  isinya temen-temen SI yang tiap hari menanggung suka duka tugas bersama ini, ada yang baru lulus ada yang udah lulus bertahun-tahun lalu. Ada yang udah punya anak, ada yang lagi ngurus supaya segera nikah dan ada yang belom nikah. Ada yang jago coding sampe dapet sebutan profesor, ada juga yang liat compiler aja udah jiper. Ada yang pernah bolak-balik Jakarta Bandung tiap hari demi kuliah di Bandung dan ngajar di Jakarta, ada yang bolak-balik Bekasi seminggu sekali demi ketemu anak tercinta, ada juga yang leyeh-leyeh dan nyuci baju tiap hari minggu. Ada yang lulusan ITB, ada juga yang lulusan IT Telkom (which is sebagian besar alumni IT Telkom dan sodaranya yaitu Politeknik Telkom) dan perguruan tinggi di lain di Indonesia. Ada yang tiap kuliah siang udah ngga konsen lantaran cunduh dan laper, ada pula yang selalu on tiap dosen ngejelasin. Ada yang dulu ngga boleh nonton Meteor Garden sama orangtua karena masih SD, ada juga yang udah kuliah pas Meteor Garden tayang. Betapa beragamnya kami! One thing I love about being with them is the ambience you cannot probably get instantly when you meet new people.  Di minggu pertama kuliah, anak-anak SI langsung disatukan oleh perasaan kuatir gimana nasib mata kuliah Algoritma & Pemrograman dan makan-makan di kantin.





Update ilmu, semenyenangkan itu! Allah aja janji bakal mengangkat derajat orang yang berilmu, jadi emang harus lurus-lurus niat sih kuliah ini. Mau dapet nilai aja, pengin lulus dapet gelar belaka, atau cari ilmu demi kebahagiaan dan kesejahteraan dan kebermanfaatan di dunia dan di akhirat. Aheey.
Kemaren juga ada temen yang nanya sama gw, ngga tertarik apa ikutan organisasi atau kegiatan-kegiatan cemacem lagi. Ngg..... every of us has our own priority. Ikut cemacem organisasi udah bukan prioritas gw sekarang. Rasanya semacem “udah bukan umurnya deh kayanya”, jadi sekarang tentu aja gw lebih selektif ikutan event atau lomba. Event yang mendatangkan keuntungan buat gw, itu yang mungkin akan masuk list. Keuntungan network yang oke, ilmu baru, akselerasi skill atau akselerasi jumlah tabungan di rekening haha. Oh yes let’s be realistic. Pun lomba. Karena gw ngga mau energi gw teralokasikan di tempat yang ngga semestinya. Tugas kita banyak, butuh energi yang juga banyak, memberi manfaat untuk sesama adalah salah satunya, maka jangan sampe kita fokus di hal-hal yang sia-sia.

Let’s make priority. And hello world, bersiaplah untuk kiprah kami.

Rahma, di kereta Bandung menuju Jakarta

4 comments:

  1. kalau mau menggengg:Dam dunia, genggamlah ilmu..kalo mau merengkuh akhirat, rengkuhlah ilmu... kata2 dari professor saya yang selalu saya pegang..
    Menuntut ilmu emang ga ada ruginya ya mbak, apalagi dengan keikhlasan n mengharap ridho Alloh ta'ala #berasaustadz #hadeeuhhh
    aniwei, keep on blogging ya, always nice to read your post

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah terima kasih bang! it feels good to know people are reading our writing ya :)
      dan yaaa setuju bangets deh sama profesornyaa :D

      Delete
  2. Replies
    1. BI itu banyak main data, bukan bisnis kaya di MBA *yaiyalah :3

      Delete

Drop your thoughts here, yea feel free!