AADH, Ada Apa Dengan Hujan

Rain, rain is everywhere! 
Yep, emang udah musimnya Indonesia diguyur hujan. Dulu pas gw SD, di pelajaran IPS bu guru ngajarin kalo musim penghujan jatuh pada bulan September sampe Maret, dan musim kemarau dari bulan April sampe Agustus (kalo ngga salah). Sekarang, ngga bisa lagi kayanya dipatok musim penghujan mulai dari bulan apa sampe apa dan kemarau dari bulan apa sampe apa. Di Bandung aja, ujan bisa turun tanpa diduga tanpa dinyana, tanpa ada pertanda. 

Beda sih ya jaman dulu sama jaman sekarang. Dulu aja pas SD disuruh ngapalin nama-nama menteri, sekarang boro-borooo~

[dokumentasi pribadi, dari auditorium TCIS Telkom University, 2014]

Nah ngomongin ujan, ada dua hal sering gw temuin. Pertama, banyak yang ngeluh "Yaaah ujaaan :( " dalam banyak versi. Ngga heran sih, biasanya emang kalimat cem ini keluar tanpa sadar lantaran kitanya ngga persiapan, entah itu ngga bawa payung/jas ujan, mau pergi, udah terlanjur pake sepatu bagus yang disayang-sayang jangan sampe kena air etcetera etcetera. No no no, we shouldn't say those kind of words. Why?
Tiada suatu ucapanpun yang diucapkannya melainkan ada di dekatnya malaikat pengawas yang selalu hadir.” (QS. Qaaf [50] : 18)
Bahkan seceletuk "Yaah ujan." pun dicatet. Kalo lo masak, dan ada yang mencela masakan itu, apa rasanya? Sakitnya tuh disiniii di dalam hatiku *nyanyi :3

Hujan, siapa yang mencipta? Bukan dewa-dewa di serial Kera Sakti toh? Allah yang mencipta hujan. Maka jangan mengeluh, dan jangan mencela hujan. Kenapa? Soalnya ujan ini bisa membawa berkah kalo kita tahu ada apa di balik setiap tetes airnya.
Carilah do’a yang mustajab pada tiga keadaan : [1] Bertemunya dua pasukan, [2] Menjelang shalat dilaksanakan, dan [3] Saat hujan turun. (hadits dari Ibnu Qudamah dalam Al Mughni)
Dua do’a yang tidak akan ditolak: [1] do’a ketika adzan dan [2] do’a ketika ketika turunnya hujan. (hadits dari Sahl bin Sa’d)
Dua, yang sering gw temuin adalah antrian panjang di dokter umum. Well, gw salah satunya. Tempo hari gw ngantre di klinik kampus buat berobat karena meriang dan sakit tenggorokan dan pusing yang ngga sembuh-sembuh, dikombinasikan dengan kena ujan tiap hari karena belom beli payung. Soooo yes we got to get ready. Gimana caranya?

  1. Cek selalu isi tas, pastikan ada payung & jaket anti air dan pastikan ada jas ujan di dalem jok motor.
  2. Pake sepatu yang rain friendly. Sepatu cem crocs atau bara-bara bisa jadi solusi dibanding pake sepatu kanvas atau kulit yang lama keringnya kalo kena air. Wahai crocs dan bara-bara, kalau merasa tersanjung merknya dicantumkan di sini, silakan PM via facebook atau DM twitter :3
  3. Bawa kaos kaki cadangan. Wanita ngga boleh jorok ieeewh. Kaos kaki basah selain jadi bau juga bisa bikin masuk angin. Daripada copot kaos kaki dan auratnya tersingkap (yes, make a checklist that your feet is also your aurah), bawa kaos kaki cadangan yang kering bersih dan wangi softener nyamm.
  4. Bawa air minum. Walaupun musim hujan bikin ngga sering haus, tetep aja badan butuh air supaya tetep terhidrasi. Jangan bawa botol kosong terus diisi air ujan dan ditenggak begitu saja.
  5. Jangan males mandi. Oh gw tahu banget rasanya nyampe rumah kedinginan karena abis keujanan dan kasur tiba-tiba jadi begitu mempesona lengkap sama selimut tebelnya, trus karena ditunda mandinya, kita bahkan lupa kalo ada sebuah ruangan yang namanya kamar mandi. Oke mungkin ini gw doang yang suka ngalamin begini. Tapiii ya gimana lagi, emang musti mandi sih kalo abis keujanan :3


hujan bisa jadi semenyenangkan itu! [dokumentasi pribadi, outbond asrama Telkom University by CDC, 2014] 


Nggapapa deh tas rada berat daripada musti ujan-ujanan. Walaupun somehow ujan-ujanan emang seasik itu sih, asal lagi ngga bawa laptop di tas. Setelah nyampe rumah abis keujanan, selesai mandi, bikin teh panas, ambil buku, duduk di kasur sambil selimutan, juara sih emang.

Sekarang, kalo ujan, daripada mengumpat, mending nyebut kalimat ini:
Allahumma shoyyiban nafi’an” [Ya Allah turunkanlah pada kami hujan yang bermanfaat]
Dan heeey, musim hujan masih panjang. Ada rindu yang gw harap tersampaikan lewat setiap tetes airnya, ke setiap tempat yang belum bisa terjangkau badan tapi selalu berhasil menjangkau pikiran.

Referensi: http://muslim.or.id/fiqh-dan-muamalah/amalan-shalih-saat-turun-hujan.html 

2 comments:

  1. Cek postingan terbaru blog-ku! Terkait hujan. Baru diposting sekarang sih, padahal udah duduk-duduk dalam berkas komputer sejak awal tahun. :)
    http://clss6.blogspot.com/2014/11/basah.html

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!