Ada Apa Dengan Cinta? 2014

Perempuan datang atas nama cinta
Bunda pergi karena cinta
Digenangi air racun jingga di wajahmu
Seperti bulan lelap tidur di hatimu
Yang berdinding kelam dan kedinginan
Ada apa dengannya
Meninggalkan hati untuk dicaci
Lalu sekali ini aku melihat karya surga dari mata seorang hawa
Ada apa dengan cinta
Tapi aku pasti akan kembali dalam satu purnama
Untuk mempertanyakan kembali cintanya
Bukan untuknya untuknya bukan untuk siapa
Tapi untukku, karena aku ingin kamu
Itu saja




Hari ini rasa penasaran gw (sedikit) terjawab. Beberapa minggu yang lalu rasanya zuper excited pas tau dari instagramnya Dian Sastro begitu ada foto bareng cast-nya AADC dan hari ini mini drama AADC dari LINE udah released. It’s been 12 years, yaaa walaupun gw baru nonton AADC pas udah kuliah :3 oke you might ask kemana aja gueeee bertahun-tahun itu. Jawabannya adalah gw hidup di kampung, damai dan tenang tanpa penasaran sama sekali dengan film AADC ini.

Kata orang rindu itu indah
Namun bagiku ini menyiksa~

The interesting part is, the cast appear just as awesome as they were on AADC back in the 2002. Even better. Did you notice kalo gaya ngomongnya masih sama ama di filmnya dulu. Karmen masih sama, Milly, Maura, Alya dan tentu saja Cinta pun sama. Cuma Rangga yang berubah gw rasa. Pinter banget emang nih mengekspos pesona Nicsap sama Dian Sastro.

Gw harus mengakui kalo cara LINE ngejual produk dan fiturnya kali ini bener-bener brilian. Gw bukan mahasiswa manajemen, bukan juga lagi kuliah ngambil MBA. Gw cuma seneng dan pernah belajar segelintir tentang marketing.

Beda sama Wardah yang jadi sponsor di beberapa film dan keliatan maksa pas nampilin brand-nya, atau Gery yang super duper maksa muncul di film Habibie Ainun, LINE bisa ngambil momen yang pas buat show up. Yaaa wajar sih, soalnya emang mini dramanya kan diproduksi sama LINE jadi jalan ceritanya pasti menyesuaikan. Fitur Find Alumni, AADC yang dipilih, menurut gw pilihan ini brilian. Kalo 12 tahun lalu penonton AADC gw perkirakan adalah remaja SMP, SMA dan mahasiswa, berarti kisaran usianya sekarang adalah 25 – 37 tahun. “Mantan” penonton AADC ini pasti penasaran sama film yang jadi salah satu tombak kebangkitan perfilman Indonesia. Ngga cuma mereka, remaja SMP sampe mahasiswa saat ini (yang berarti ketika AADC pertama tayang mereka baru lahir atau masih SD), yang belom pernah tahu AADC pun punya peluang digaet juga. Penetrasi pasarnya luaaaaassssss. Brilliant, LINE, you nailed it!

Dari mini drama 10 menit itu, gw belajar bahwa kita ngga bisa hidup dengan egoisme pribadi kita masing-masing. 12 tahun ngga ada kabar, dengan surat yang bilang janji akan kembali dalam satu purnama ke Jakarta, Cinta bisa banget marah-marah. Dikecewain, digantung, 12 tahun bukan waktu yang sebentar. Kambing udah bisa beranak pinak buat qurban tiap tahun selama 12 tahun, dan selama masa kambing beranak pinak itu Rangga ngga ada kabar sama sekali. Tapi bukankah ngga setiap emosi perlu diluapkan? Ada yang harus diredam karena kita cukup dewasa untuk paham bahwa ada hal lain yang kita nilai lebih berharga daripada meluapkan emosi. Persahabatan misalnya, dan tentu saja cinta.


  
Gw juga belajar bahwa terlepas dari kesulitan-kesulitan yang kita alami, selalu ada orang-orang yang ngga pernah pergi. Mereka sahabat-sahabat kita, yang kadang kita take for granted begitu aja. Sepupu gw pernah bilang kalo orang yang tinggal deket sama kita pasti kecium kecutnya, sedang yang jauh pasti kecium wangi-wanginya aja. Padahal bisa jadi yang deket itu berperan lebih besar dalam membantu, meringankan kesusahan dan mereka ini yang ngga pernah beranjak seburuk apapun kondisi kita. Ketika ngasih bantuan yang sama, misalnya ngebawain sekotak makanan, orang jauh dan orang deket yang tiap hari ketemu pasti rasanya beda. Kebanyakan dari kita cenderung lebih seneng dengan pemberian orang jauh, padahal bisa jadi orang deket itu ngebawain makanan tiap hari sampe kita mati rasa buat sekedar mengapresiasi.

Dan gw juga menyimpulkan bahwa message yang udah terkirim, kita tahu penerimanya udah baca, tapi setelah nunggu lama ngga juga dibales, bisa bikin seresah itu. Apalagi message-message multitafsir. One simple rule, kalo lo ngga suka messagenya dibales lama, jangan ngebales orang lain lama. Treat people the way you wanna be treated.

Terakhir. Kenapa ya pesona Nicholas Saputra dan Dian Sastro ni semacem ngga luruh dimakan waktu. Duabelas tahun loh! Gw yang dulu masih pake rok rempel merah dan kemeja putih suka main tanah dan layangan di sawah aja sekarang udah kuliah.

Anyway, ada yang notice ngga kalo buku AKU karya Sumandjaja punya Rangga yang sekarang masih baru? Di filmnya dulu udah bulukan banget padahal khkhkh. Satu yang gw kurang puas, penghayatan puisi Cinta. Beda banget cara ngebacain puisinya di mini drama ini sama dulu. Di film AADC dulu Cinta dapet banget feel baca puisinya, bahkan guru bahasa Indonesia favorit gw di SMA pun ngefans sama caranya Cinta baca puisi. Well, gw juga bukan expertise dalam hal ini, gw cuma bocah yang pernah doyan banget bikin dan ikutan lomba baca puisi.

Wahai para produser, tolonglah bikin AADC2. Rahmanya yakin bakal laris, keyakinan tanpa riset dan data, murni pake perasaan, tapi perasaan saya jarang salah kok :3


Detik tidak pernah melangkah mundur
Tapi kertas putih itu selalu ada
Waktu tidak pernah berjalan mundur
Dan hari tidak pernah terulang
Tetapi pagi selalu menawarkan cerita yang baru
Untuk semua pertanyaan yang belum sempat terjawab

3 comments:

  1. Itu bukunya memang cetakan baru kok, Ma.
    Buku yang lamanya mungkin ikut terbakar waktu rumahnya dilempar Molotov. :)

    ReplyDelete
  2. kalo pemikiran saya tentang cara baca puisinya memang harus beda. 2002 dulu Cinta masih ABG. Meluap emosinya. Gelora remaja. And in 2014, Cinta adalah sosok dewasa. Masih bisa ngrasa apa yang disampaikan. Dan cara bacanya menurutku pas dengan kondisinya. Emosi yang bisa diatur. ^_^

    ReplyDelete
  3. udah tau belum apa rahasia cantik dian sastro ? yuks intip rahasia dian sastro :)

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!