Young Adult Women Do

A fit, healthy body—that is the best fashion statement. 
― Jess C. Scott 
Sadar atau engga, lifestyle berubah seiring bertambahnya usia dan mulai berubahnya status sosial. Yang dulunya mahasiswa cuek kemana-mana pake baju belel, atau parahnya versi anak IT Telkom yang tinggal di Dayeuhkolot, ke kampus pun pede aja pake training dan kaos oblong dijaketin pake jaket himpunan, atau jaket kepanitiaan, atau jaket organisasi, atau jaket kelas. Makin ada identitasnya, makin heitz. Make up adalah hal asing buat cewe-cewe teknik selama kuliah, apalagi musti pake seragam yang makin bikin "Yodalahya ngapain gaya-gayaan, tiap hari bajunya putih biru ini." yang akhirnya kreasi ada di kerudung. Warna apapun bakal match ke seragam putih biru kami. Baju kece dan sedikit make up cuma dipake kalo mau ke mall atau kondangan. Ketika butuh olahraga, ada Student Center (SC) yang lapangannya bisa dipake buat lari kalo pengin indoor, bisa buat basket kalo lo bisa main basket, dan bisa buat badminton. Selain SC, kalo mau olahraga ya tinggal ke kampus aja, jogging keliling kampus atau keliling danau, pengin senam ya tinggal dateng ke event senam bareng yang suka diadain di kampus. Soal makan, makan apa aja sepengennya. Kalo bisa memenuhi syarat BEM, Banyak Enak Murah. 

Umur belasan kita akhiri di bangku kuliah, dan kita masuk ke umur 20an, stage yang cukup ngeri walaupun ngga sabar pengen cepet-cepet mengakhiri usia belasan. Lalu lulus kuliah, dan banyak yang udah berkarir, berbisnis, atau berkuliah lagi. And then life change like a clapping hand... 

Di usia young adult, ada beberapa lifestyle yang berubah dari pas jaman masih jadi mahasiswa. Hasil obrolan gw dengan beberapa temen plus pengamatan gw pribadi berbuah hasil ini.

  • Young adult women mulai memperhatikan kesehatannya.
    Kalo dulu bisa makan nasi padang tiap hari, sekarang jadi diatur seminggu sekali walaupun tiap lewat warung padang nengoknya kaya balita liat balon. Kalo dulu bikin teh pake gula beli di warung, sekarang gulanya diseleksi atau malah ngga pake gula. Kalo dulu duitnya sayang tiap mau beli buah, sekarang ada anggaran wajib buat buah, bahkan buat beli lemon yang harganya naik terus kaya tanjakan ke Kawah Putih. Kalo dulu makan asal enak, sekarang makan musti memperhatikan komposisi sayur dan proteinnya.

    Kalo dulu olahraga tinggal ke kampus, sekarang banyak yang masuk ke gym club, ikut kelas senam, yoga, pilates, atau beladiri (yang bukan di kampus). Kalo dulu pengen lari tinggal ke jogging track kampus, sekarang larinya di treadmil. Kalo dulu pengen sepedaan tinggal keliling-keliling cuek pake sepeda sendiri (atau sepeda pinjeman), sekarang sepedaannya di sepeda statis.
  • Young adult women jajannya beda.
    Ini sih pengamatan temen gw, karena gw pun bukan satu dari sampel yang dia jadiin bahan pengambilan kesimpulan. Tiap ke mall, di genggaman young adult women ada minuman warna-warni, ngga terima air mineral aja atau minuman berasa botolan cem frestea, teh botol, mizone dan saudara-saudaranya. Sekarang yang digenggam minimal Chatime, atau bubble tea, atau yang lagi ngeheitz di kampus gw adalah Tarik Mang. 
  • Young adult women do the make up.
    Minimal eyeliner deh selain base wajib pelembab, bedak dan lipstik, beberapa pake foundation atau BB cream dan pensil alis. Ngga canggung lagi buat sehari-hari pake make up, ngga kaya pas masih S1 dimana pake eyeliner aja diwawancara temen-temen "Eh lo dandan ya? blablablablaa." 
Ada lagi?
Gw kira gw juga ngga akan ikut jadi mbak-mbak young adult dengan lifestyle kaya gitu. Tapi nyatanya gw bukan kecuali. I start to do the workout, walaupun somehow kangen juga latian martial art di kampus dulu. Apa yang bikin beda? Ketika lo latihan dan belajar beladiri, ada hal baru di tiap pertemuan. Ada temen-temen yang bisa lo jadiin partner ngukur seberapa jago lo atas teknik yang udah diajarin. Ngga bosen karena cuma lari-lari aja. Dan lagi, gw berprinsip wanita harus bisa jaga dirinya sendiri. Salah satu caranya dengan bisa beladiri. Karena sekarang ngga memungkinkan lagi ikutan satu martial art itu, makanya sekarang gw cari alternatif olahraga lain. 

Binsik PDKT 2012
Hidup tanpa olahraga, banyakan leyeh-leyeh emang berasa enak sekarang. Tapi beberapa puluh tahun lagi, yang bakal kita inget bukan hari-hari dimana kita banyak tidur dan leyeh-leyeh melainkan hari-hari kita melakukan sesuatu yang bernilai. Olahraga salah satunya. 

Dan bukankah anak-anak dan cucu-cucu kita berhak punya orangtua yang sehat?

No comments:

Post a Comment

Drop your thoughts here, yea feel free!