Dipercaya

Surround yourself with people who believe in your dreams.
sumber
Dikelilingin sama orang-orang yang percaya sama mimpi-mimpi lo rasanya sungguh luar biasa. Setiap dari kita pasti pernah ngalamin yang namanya down, lost in faith, ngga percaya sama diri sendiri, minder ngeliat orang lain yang lebih jago ini itu daaaan sebagainya. Ngaku! Bahkan mungkin kalo kita udah bisa inget pas kita masih balita, mungkiin nih ya mungkin, kita pernah ngga percaya diri kalo kita bisa jalan karena kita selalu jatuh. Jatuh lagi. Dan jatuh lagi. Tapi waktu itu ada orangtua kita yang selalu percaya bahwa kita bisa jalan, dengan keyakinan lebih besar dari keyakinan kita sendiri. 

Sejalan dengan pertukaran matahari dan bulan, makin bertambah umur kita, makin bertambah pengalaman kita, makin luas pergaulan kita, makin banyak buku yang kita baca, banyak hal jadi berubah. Ngga terkecuali kepercayaan diri "Gw pasti bisa!". Pas SD, kalimat itu ngga terpatahkan buat gw, pas SMP kalimat itu makin tak terpatahkan, plus bold dan italic pula. Masuk SMA, kendor. Gw sempet kehilangan kepercayaan diri bahwa gw bisa ini bisa itu. Lo tahu apa yang berhasil bikin gw bangkit? Keyakinan dari orang-orang terdeket gw yang percaya kalo gw bisa. 

Rasulullah aja pernah bilang, kalo lo bergaul sama pandai besi lo bakal kecipratan efeknya, tapi kalo lo bergaul sama tukang minyak wangi, lo bakal dapet wanginya juga. Ruar beyazah ya kalimat yang diucapkan 1400an tahun lalu masih relevan sampe sekarang *shalawat*. Nah sama juga nih, kalo gw banyak bergaul sama orang-orang yang ragu-ragu, gw pasti ikutan ragu-ragu. Apalagi gw gampang banget terpengaruh sama orang-orang terdeket, jadi salah satu cara buat menjaga diri sendiri biar tetep positif, pede, makin nambah taqwanya ya bergaul sama orang-orang begitu juga. 

Semester satu hampir berakhir, UAS lumayan bikin ngos-ngosan. Gw sempet seminder itu sama diri sendiri, ditambah ngeliat temen-temen yang jago-jago, Tapi rasanya ada orang yang percaya bahwa lo bisa, lo mampu, lo pinter itu............. more than ruar beyazah.



Bapak Sudjatmoko yang gw panggil Bapak Ook pas gw kecil sering bilang "Bisa, Nduk. Putrane Bapak pasti bisa." dan rasanya diyakinkan kaya gitu itu sungguh priceless. Ahah Bapak Ook ini tak lain dan tak bukan adalah Bapak yang berkali-kali gw sebut di banyak tulisan sebelumnya.

Kalau dulu pas SD Bapak Ibuk ngga yakin gw bisa naik sepeda, mungkin sampe sekarang gw ngga bisa naik sepeda.
Kalo dulu pak Riyanto, pembina ekskul Ekstra Apresiasi Sastra ngga percaya gw bisa ngomong di depan umum, mungkin gw ngga akan ikut lomba-lomba sampe propinsi dan bisa ngeMC.
Kalo dulu pak Sueb, guru ngaji gw ngga percaya gw bisa ngafal surat-surat pendek, mungkin sekarang bacaan Qur'an gw lebih belepotan.
Kalo dulu Ratih, temen sekamar kosan, sekelas, ngga yakin gw bisa bertahan di aksel tanpa pindah ke kelas reguler walaupun pernah ranking 18 dari 18, mungkin gw beneran bakal pindah kelas.

tanpa keyakinan dari pak Riyanto dulu waktu gw SMP, rasanya sulit ngebayangin gw bisa ngeMC di acara segede ini bareng sama orang yang udah tersohor kemana-mana, kenal kan siapa yang lagi berdiri di samping gw? :p

See? The power of surrounding's believe. 

2014 hampir abis, yok kencengin iket pinggang biar porsi makan terkendali, jangan lupa resolusi taun baru dieksekusi, jangan cuma dijadiin hiasan dinding atau diary. Daaaann...... kayanya bisa dimasukin ke tambahan list resolusi 2015 nih "To believe in people more, to surround myself with people with positive energy and who believe in my dreams."

2 comments:

  1. seriusan gw gak kenal yg d sampingmu kuwi sopo :v
    pemain klub manakah?

    ReplyDelete
  2. kalo jumpa dgn bliau lagi, titip salam buat kang Ibam yaa Kak. .:)
    tolong tanyain, kapan getring #TTJ ? :p

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!