Ngomongin Yang Ngga Enak Diomongin

Manusia selalu siap buat berita baik, tapi selalu punya alasan ngga siap buat berita buruk.
Manusia selalu semangat bikin rencana yang menyenangkan, tapi sering ngga punya rencana sama sekali buat hal yang ngga menyenangkan.

Manusia, gw termasuk di dalamnya, dan mungkin lo juga. Dan iya, definisi baik dan buruk, menyenangkan dan ngga menyenangkan itu relative, sangat relative, tapi kita sepintas bisa langsung ngomong kalo liburan, nikah, punya anak, sekolah, juara lomba adalah menyenangkan, sedangkan kecelakaan, sakit, gagal di ujian, dan mati adalah hal yang ngga menyenangkan.

Sore ini gw terlibat obrolan yang banyak haha-hihinya sama temen-temen kampus IT Telkom yang ternyata beberapa menit setelah haha-hihi selesai, bikin gw mikir. Ah bener juga ya yang tadi dibilang, ah kenapa gw ngga kepikir sampe sana ya, ah kenapa gw sering lupa ya, etcetera etcetera.

Buat yang seumuran sama gw, masuk kuliah tahun 2008, berarti tahun 2015 ini umurnya sekitar 24-25 tahun. Angka itu setara dengan seperempat abad. 100 tahun dibagi empat. Gw masih percaya ngga percaya September nanti bakal ngantongin angka 24. Rasanya 19 tahun baru kemaren. Rasanya SMA baru kemaren. Gw masih inget banget rasanya perpindahan dari 19 ke 20 tahun. Percaya ngga percaya kalo gw bakalan meninggalkan predikat teenager alias remaja. Masuk angka 20, makin banyak tanggung jawab yang harus berani gw ambil. Dan sekarang udah 3,5 tahun gw beranjak dari angka 20 tahun itu. Meeeen, it’s like… meeen!

Oke seperempat abad. Apa yang udah gw lakuin selama ini? Sementara target dan capaian banyak yang berakhir di kertas dan masuk ke bucket list tahun berikutnya dengan kata-kata yang persis sama. Sedangkan rasanya amal ya segini-gini aja. Gw belum siap mati, but hey who don’t? Yaa gitu deh manusia, pengennya hidup sampe tua dengan bahagia, kecukupan materi, kasih sayang keluarga, punya cucu yang lucu-lucu dan pinter-pinter dan soleh-solehah. Dari mana gw nyimpulin gitu? Dari hampir setiap reaksi ketika temen seumuran gw meninggal yang ngga jauh-jauh dari “Iiih padahal masih muda.” Atau “Wah padahal dia tu pinteerr, sehat lagi.” Atau “Yaah, dia kan belum lulus kuliah padahal ya.” Atau “Ya Allah kasian ya, dia lagi hamil.” Atau “Duh padahal bentar lagi dia mau nikah.” Seputar-seputar situ aja komentarnya. Kita (gw lebih tepatnya) sering lupa ya, kalo yang namanya mati itu ngga pake syarat musti udah tua, musti sakit, musti kecelakaan, pas ngga hamil, musti nikah dulu, musti lulus dulu etcetera etcetera. Terus balik lagi pertanyaannya, kalo sekarang gw ngakunya udah hampir 24, gw udah nyiapin apa buat mati?

Ya Allah ampuni hambaMu ini.

Foto ini diambil pas lebaran 2013 lalu, pas mbah kakung masih ada walaupun udah stroke sejak November 2011. Pernah ngga sih kebayang kita bakal tua dan rapuh? Kadang kita dikasih sakit dikit ngeluhnyaaaa udah sepanjang seluruh KRL disambung jadi satu. Kita lupa kalo sakit bisa jadi anugerah buat cuci dosa, Allah janjiin sebagian dosa kita diangkat kalo kita sakit dan kita sabar. Nah kan, yang baik di sisi Allah belum tentu bisa kita pahami. 



Dunia masih gemerlap banget rasanya, sampe sering lupa kalo surga itu tujuannya. Sering lupa sama kata Umar bin Khattab kalo hidup di dunia ini cuma kaya nyeberang jalan. Jadi kalo dikasih umur sampe 70 tahun pun, itu cuma kaya nyeberang jalan. Nyeberang jalan yang kalo terlena dikit bisa celaka. Persis begitu katanya dunia.

Sibuk ngerjain skripsi atau TA atau tesis, sampe lupa kalo adzan musti langsung bergegas shalat. Sibuk kerja dan meeting, lalu ngerasa harta didapet dari kerja keras sendiri, bukan Allah yang ngasih. Ujungnya sayang mau ngeluarin buat zakat ama sedekat. Naudzubillah, ya Allah lindungi kami.

Sibuk sama standar cantik yang digembar-gemborin media, ujungnya beli make up ini itu, produk kecantikan ini itu. Lupa kalo di mata Allah, bukan wajah yang dilihat, tapi ketaqwaan setiap dari kita. No no no, ini pun bukan excuse buat ngga merawat diri ya. Nyatanya gw juga kelabakan kalo jerawatan banyak fufufu.

Terus selama hampir 24 tahun ini, berapa banyak kata-kata kita yang nyakitin orang lain? Sedihnyaaa pas gw baca kalo banyak wanita masuk neraka gara-gara mulutnya.

Hahaha ngebahas beginian selalu ngga enak ya? Selalu lebih enak ngebahas persiapan liburan, nikah, masuk kuliah dan sejenisnya. Yaaa gitu deh manusia, sama-sama paham yak, kan yang baca ini juga manusia.

Nah jadi?

Ngga ada jadi-jadi, ngga ada tapi-tapi, ngga ada nanti-nanti. Inget Mak, kalo lo ngga sibuk sama kebaikan berarti lo sibuk dalam keburukan, atau minimal kesia-siaan.

Selamat wiken sodarah di mana pun beradah! 

No comments:

Post a Comment

Drop your thoughts here, yea feel free!