Kenapa Kita Suka Nunda Kerjaan?

Di pelosok Indonesia, tepatnya di sebuah pulau kecil bernama pulau Huluhulahula, hiduplah seorang laki-laki bernama Buluhula. Dia adalah kepala suku dari pulau dengan penduduk 87 kepala tersebut. Nama pulau Huluhulahula ditetapkan atas usulan pak Buluhula yang pertama menjejakkan kaki di sana, menakhlukkan binatang liar yang menghuni pulau tak bertuan di dekat perbatasan Sulawesi dan Filipina itu. Pulaunya tidak lebih luas dari Universitas Indonesia, dengan kebun yang produktif berbuah, tanah yang diinjak saja bisa berbuah bahan makanan, dan laut yang kaya akan ikan. Di masa awalnya, pak Buluhula sangat pemberani, sigap, menumpas segala kejahatan dan menegakkan keadilan. 

Pak Buluhula juga perhatian pada warganya, dia mengadakan lomba balap karung seminggu sekali di lapangan pulau Huluhulahula, tepat di samping tower yang dibangun penduduk setempat untuk melakukan ronda tiap malam dan mengawasi kalau-kalau ada kapal asing menuju pulau mereka.



Hingga..... tiba-tiba negara api menyerang.

Gak ding, yang bener hingga berlalu satu tahun jabatan kepala suku dipikulnya. Pak Buluhula berubah. Dia masih tetap berusaha menegakkan keadilan, tapi dia tak setangkas dahulu. Banyak pekerjaan dia tunda dengan kalimat andalannya "Ah la nanti la saja la, waktu la masih la lama la, tidak la terburu-buru la mengerjakan la itu la." Dia punya waktu luang dan banyak kesempatan menyelesaikan tugas-tugas kepala sukunya, tapi dia selalu bersabda "Nanti la saja la, masih la ada la waktu la." 


sementara pak Buluhula sedang jalan-jalan, inilah salah satu penduduknya

Penduduk hanya bisa geleng kepala sambil bergumam "Lalalala."


###

Eits, familiar sama kondisi di atas? Pernah begitu juga? Iya yang gw maksud pernah nunda-nunda kerjaan dengan dalih "ah ntar deh masih ada waktu" lah bukan bagian pernah jadi kepala suku atau tinggal di pulau antah berantahnya. Yes! Ngaku! Gw yakin gw ngga sendirian di bumi dengan penduduk lebih dari 7 miliar ini.

Kenapa ya gw kita suka nunda? Padahal kita tahu betul efek domino dari nunda-nunda. Mulai dari keburu-buru, hasil ngga maksimal, susah di belakang daaaan sederet efek lainnya. Tapi ada excuse yang diakui secara internasional bernama The Power of Last Minute atau The Power of Kepepet. Tugas dikasih sama dosen hari Senin, bisa banget dikerjain Senin malem, tapi ya dikerjainnya sehari sebelum deadline pengumpulan. 

Beberapa waktu lalu gw mengalami gejolak batin, perang antara the good side of me dan the dark side of me. Kurang lebih kalo dua-duanya berwujud manusia obrolannya bakal kaya gini:
Rahma baik: Ada tugas dikumpul minggu depan, dan udah tahu gimana cara ngerjainnya, yesss berarti kerjain malem ini.
Rahma jahat: Eh kan udah tahu cara ngerjainnya, yauda deh besok aja ngerjainnya.
Rahma baik: Tapi kalo dikerjain malem ini artinya besok bisa santai, baca buku, nonton film dan ngga terbebani.
Rahma jahat: Laahh temen-temen juga belom pada ngerjain.
Rahma baik: Oke ngumpulin bahan dulu deh kalo gitu malem ini *kemudian browsing*
Rahma jahat: Buka sosmed, 9gag, youtube bentar kayanya nggapapa deh.
Rahma baik: Weeeo browse tugasnya terhambat, musti fokus Mak fokus!
Rahma jahat: Cek instagram bentar deh.
Rahma baik: Nanya temen-temen deh tugasnya udah pada sampe mana.
Rahma jahat: *malah watsapan haha-hihi di grup tugas*
.......
tiba-tiba Rahmanya ketiduran sampe pagi.

Yaaa gitu deh kurang lebih. Ngga cuma tugas kuliah doang sih, berlaku juga buat beberes kosan, nyuci baju, menuhin target baca buku, nabung, mikirin masa depan dan hal-hal lain. Kenapa ya kenapa?

Lalu gw secara ngga sengaja nemu di Youtube, video TEDx Youth dari Vik Nithy tentang alasan menunda-nunda kerjaan. Dia ini backgroundnya psikologi. Nah katanya, sebenernya kita suka nunda-nunda ini ada alesannya (lah yaiyalah itu kan judul speech-nya dia). Begini.

Procrastination alias nunda-nunda ini bukan penyakit kok, itu cuma ngerjain sesuatu yang harus dan bisa dikerjain sekarang jadi nanti. Nah ternyata sesuatu terjadi ketika kita nunda-nunda. Otak manusia ada yang namanya bagian prefrontal cortex yaitu bagian otak yang pengin kerja, dan ada bagian namanya limbic system yang pengin main. Pertanyaannya, kenapa limbic system sering menang antara perang argumen "kerjain sekarang atau main dulu"? Jawabannya ada di amigdala, bagian otak yang mengontrol rasa takut dan panik. 

Si Vik Nithy ngasih ilustrasi misalnya kalo kita lagi jalan dan ada singa (which is susah dibayangin karena belom pernah kejadian), serupa sama ketika kita ketemu guru atau dosen ketika kita belom ngerjain PR. Freeze, keringet dingin dan jadi deg-degan. Pas itu, prefrontal cortex ngga bisa bekerja, decision maker shuts down. Pas ada singa ngincer kita, mana bisa kita inget kalo kita ada tugas bikin essay, karena kita musti fokus sama sekeliling dan segera ambil keputusan buat nyelametin diri. 

Ternyata, nunda-nunda sesuatu itu adalah respon dari rasa takut yang serupa sama ilustrasi ada singa di atas. Kok bisa? Ada tiga poin yang dia identifikasi yang bikin kita takut secara ngga sadar. Satu, ngga tahu gimana cara mulainya. Dua, bakalan bosen atau ngerasa ngga seneng pas ngerjainnya. Tiga, takut gagal. Ini yang sering digunakan perfeksionis buat beralasan atas nama sempurna, yaitu dengan nunda-nunda kerjaan. Misalnya ada tugas dengan rentang seminggu, dia akan ngerjain H-2 atau H-1 supaya ketika hasilnya ngga maksimal dia bisa beralasan "Loh ya wajar dong hasilnya segitu orang ngerjainnya juga last minute kok." dan meyakinkan diri sendiri bahwa dia bisa dapet hasil lebih bagus kalo aja mau ngerjain dari seminggu sebelumnya. Kita takut gagal, dan sering kita ngga sadar akan hal itu.

Alesan lain adalah karena kita nunggu situasi dan kondisinya sempurnya buat ngerjain. Yang terjadi sama gw biasanya ketika ada tugas, di siang hari gw ngebayangin kalo suasana paling sempurna buat ngerjain tugas adalah hari Sabtu atau Minggu di kosan siang-siang, jendela dibuka, angin sepoi-sepoi. Maka gw bakal nunda sampe weekend tiba cuma buat ngerjain, demi suasana yang sempurna. Ujungnya......menurut ngana, ketika ada cuaca cerah, angin sepoi-sepoi, jendela dibuka, ada laptop dengan tugas dan ada kasur dengan godaan tidur siang, mana yang gw pilih? 

Salah. Bukan tidur lah, gw kan bertanggungjawab dan mikirin tugas. Gw akan milih ngerjain tugas sambil tiduran di kasur, yang paling cuma bertahan satu jam lalu tidur siang hahahaha.

Nunda-nunda emang ngga bagus, makanan aja kalo ditunda makannya jadi basi :p

Begitulah manusia. Pak Buluhula ngga sendirian. Kita punya struktur otak yang sama, gw, lo, orang di sekeliling kita, pak Buluhula dan seluruh penduduk pulau Huluhulahula, Bill Gates, Shah Rukh Khan, dan tokoh-tokoh besar dunia. Yang bikin beda adalah respon kita terhadap amigdala. Cara-cara menghalau procrastination udah banyak di mana-mana, boleh bagi lah sini sama gw yang juga sering procrastinate over things pfft. 




Salam, dari pak Buluhula dan Rahma baik.

3 comments:

  1. Mbak Rahmaaa, video TEDx Youth Vik Nithy yang mana mbak tepatnya? Yang ini bukan ? https://www.youtube.com/watch?v=WD440CY2Vs0 Hehe...

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!