Maaf Ya, Gw Cuma Bisa Bantu Doa

Gw yakin gw ngga sendirian di dunia ini yang sering denger orang bilang “Duh maaf yaa ngga bisa bantu apa-apa, gw cuma bisa bantu doa.” Atau “Iya didoain, semoga sukses yaa.” Atau “Gw doain selamat sampe tujuan.” Atau “Maaf ya ngga bisa dateng, gw doain dari sini.” Daaaan sejenisnya.

Sering?

Tell me that I’m not alone!

Warbyasah ya betapa senangnyaaa banyak yang doain. Tapi, coba sekarang dibalik. Diinget-inget, kapan kita pernah ngomong kaya gitu, jadi orang yang bilang bakal ngedoain. Sering juga?

Nah lalu coba diinget-inget, dari ribuan janji manis bakal ngedoain, berapa yang beneran kita doain? Kalo gw sih…………dikit. Pffftt. Tu kan kebukti lagi, mulut emang gampang bikin janji manis sampe berbuih-buih tapi nepatinnya susyeee bukan main.

Satu. Gw masih heran sih kenapa orang yang ngga bisa bantu secara fisik, materi atau lainnya sering bilang “cuma bantu doa”. Kenapa doa dibilang cuma? Padahal kan doa itu dahsyat betul, aksesnya langsung sama yang ngatur jagat raya, tapi kenapa dibilang cuma? Padahal kan doa bisa ngubah takdir, sedahsyat itu loh, tapi kenapa dibilang cuma? Padahal kan doa bisa bikin yang ngga mungkin jadi mungkin, yang berat jadi enteng, tapi kenapa masih dibilang cuma? Huks.

Dua. Kenapa pula kita gampang berjanji manis bilang “iya gw doain” tapi nyatanya hanya sebatas itu aja. Kenapa ya? Lupa sih kadang, tapi seringnya emang karena ngga menyengajakan berdoa. Iya sih, bahwa kata-kata kita pun doa, tapi bukankah doa seorang muslim pada saudaranya tanpa diketahui adalah lebih mulia? Dan pas kita ngedoain orang lain, malaikat meng-aamiin-kan hal yang sama buat kita. Nah kan kurang mantep apa coba yang nge-aamiin-in malaikat lho. Tapi kenapa ya masih berat rasanya ngedoain saudara, keluarga, temen atau sekeliling kita?


Iya, ini gw ngomong sama diri sendiri kok. Manusia kan makhluk social, perlu ngomong sama diri sendiri buat nyadarin diri tentang hal-hal yang sering ngga disadari di sela rutinitas yang menghimpit. Kenapa diri sendiri? Karena pada dasarnya kita lebih percaya sama diri sendiri dibanding orang lain. We have value to believe in, that’s why we have words to say to ourselves.

Credit photo: upgrading Pangalengan BEM IT Telkom 2011

Selamat bersemangat menyambut awal pekan yang produktif!

2 comments:

  1. saya juga cuma bisa bantuin dengan do'a hehe

    ReplyDelete
  2. Setuju gan, jangan anggap enteng do'a...salam kenal ya & keep posting !

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!