Belajar dari Mobil Stiker Hello Kitty

Hai! Jumpa lagi dengan gw, Rahma si Angsajenius. Salah satu hal paliiiing menyenangkan di dunia adalah ada orang yang sadar kalo lo lama ngga update blog lalu mereka nanyain, kapan blognya diupdate. Ah~ saat itu lo ngerasa kalo ada orang yang nunggu tulisan lo release, ide-ide lo dibagi. Thanks to that person anyway.

Nah, salah satu prinsip yang lama gw lupakan juga dari blogging, selain update rutin, adalah to share what you see, hear, feel so that your readers might be inspired, or know something new they never known before. Cerita dengan detail dan excited, kaya lo ke tempat baru dimana lo pengen mendeskripsikan setiap rasa, warna, bahkan suara angin kalo bisa. Kadang problemnya adalah gw ngerasa "No Mak, not good enough. People wont love it." But heey, wahai Rahma Djati Kusuma binti Sudjatmoko cucunya mbah kakung Noto Prayitno, lo lupa kalo tujuan awal angsajenius dibikin bukan buat nulis supaya dibaca orang atau nulis yang pengen dibaca orang. Rahma, dulu lo berikrar bahwa angsajenius ada buat diisi apa yang pengin lo tulis, buat ngisi ruang kosong di hati yang minta hobi ini diasah, dipertajam, ditekuni. Buat wadah lo cerita bahkan ketika ngga ada orang lain yang bisa dengerin lo cerita, buat tabungan amal kalo ada orang yang dapet manfaat dari sini. Fufufuu iya gw lupa akan hal esensial itu.

Aha! Ngomongin lupa, gw sebagai manusia biasa yang tak lepas dari khilaf dan salah mau ngaku kalo lupa ituuu sangaaat manusiawi. Eits, gw ngga bilang itu excuse buat sok sokan lupa ya. Siang tadi, di perjalanan mau makan siang, gw terlibat obrolan ini sama seorang sahabat yang gamau disebut namanya, kita kasih inisial SYGMDN.

*di depan kami, ada mobil berstiker Hello Kitty*
Rahma: Gw nggak ngerti deh sama mobil yang dikasih stiker Hello Kitty gitu. Kan aneh ya, ngga sayang apa sama mobilnya.
Sygmdn: Loh kenapa emang, masalah?
Rahma: Yaa..ngga sih. Tapi kan ngga bagus.
Sygmdn: Tuh, itu namanya menilai orang lain pake standar kita. Ngga boleh itu. Kan siapa tau orangnya ngerasa mobilnya bagus pake stiker Hello Kitty.
Rahma: Ngg...iya siih *nyengir
Sygmdn: Selama kita ngga terganggu, kenapa kita mempermasalahkan? Hayo.
Rahma: Ngggg..... *lama berdengung, sampe kaya suara nyamuk*
Sygmdn: Tapi emang ngga bagus sih ya hahaha.

Lesson learned:
Sering nggak siiiihh kita nilai orang pake standar kita? Misalnya nih dulu gw suka ngotot kalo Bebek Haji Slamet itu bebek terenak sedunia, ke temen gw yang ngga doyan bebek. Kan sia-sia mau gw ngotot sampe berbusa kaya lagi sikat gigi sekalipun. Kan? Jadi tadi siang gw diingetin buat ngga nilai orang lain pake standar gw sendiri (which is susye I admit).


Di buku Personal Brand-inc karangan Erwin Parengkuan & Becky Tumewu juga disebutin kalo ada perbedaan antara penilaian orang lain sama penilaian kita sendiri. Kita nilai diri sendiri berdasarkan hal-hal yang ngga tampak, berdasarkan keyakinan & isi hati kita; orang lain nilai dari yang keliatan di keseharian kita.

Jadiiii..... Selamat malam minggu! ☺

No comments:

Post a Comment

Drop your thoughts here, yea feel free!