*Kaget* Catatan Lama Membawa Memori yang Terlupa

Jumat, 24 April 2015

Kondisi: Ada tugas kuliah yang belum beres tapi gw memilih update blog dulu.
Alasan: Sering banget pas di jalan, naik motor, lagi pup atau kegiatan lain yang ngga memungkinkan seketika nyatet ide, menyebabkan banyak konsep tulisan yang terasa sangat kece tapi menguap begitu aja.

Hal baik dari nyatet adalah kita bisa dapet insight baru ketika ngebaca lagi catetan lama. Kaya gw yang hari ini ngebuka notes AIESEC, yang cuma kepake beberapa halaman awal karena ngga aktif lagi, yang akhirnya bukunya gw pake buat catetan kajian. Gw semi kaget pas ngebaca catetan dulu dan bergumam "Ooooh dulu gw pernah nulis begini ya, pernah ikut sesinya mbak Sasha yang nyampein tentang How to be Relevant Leader". Kalo ngga ngebuka lagi catetan lama itu, rasanya udah menguap semua kata-kata dan ilmunya.

Quotes di catetan yang gw tulis super gede adalah:
Lo boleh pake baju jutaan, tapi lo harus bisa ngomong di depan poor people dengan bahasa Indonesia yang bener, sejago apapun bahasa Inggris lo!
Quote disalin tanpa perubahan sama sekali.



Emang bener yaaa bener banget ngga siihh kadang kita suka lupa cara memposisikan diri. Ngomong ke anak SD pake bahasa mahasiswa, ngobrol sama penjual bala-bala pake bahasa project. Padahal untuk jadi relevan, yang bisa kita mulai lakuin adalah dengan:
change & make better on your character, then your nearest surroundings
Trus gw buka lagi catetannya ke beberapa halaman berikutnya, gw nemu catetan liqo 23 Juni 2013. Isinya mirip, bahwa Islam sebagai rahmatan lil 'alamin bisa diwujudkan dengan tiga tingkat piramida. Mulai dari pribadi di level terbawah, keluarga di level tengah dan masyarakat di level teratas. Bahwa perbaikan diawali dari diri sendiri, dan fondasinya ada pada pribadi.



See, the power of mencatat. Kalo istilahnya dosen Sumber Daya Informasi Enterprise gw, hal itu namanya originating recording. Gw jadi inget lagi ilmu yang dulu gw dapet, yang udah hampir bener-bener kehapus.

Al-Qur'an turun ngga sekali langsung 30 juz. Wahyu pertama, Al Alaq 1-5 berisi perintah untuk iqra, bacalah. Trus teruus turun bertahap, dan ngga langsung terurut kaya apa yang kita baca sekarang. Kalo aja waktu itu ngga ada inisiatif untuk membukukan Al Quran jadi mushaf, gw ngga kebayang deh sekarang ini gimana caranya kita ngaji. Betapa kerennya ya, turun ngga berurut tapi pas dibukuin dan dihapal oleh sahabat pada saat itu, mereka langsung tahu oh ayat ini setelah ini, ayat itu setelah itu. Awal Al Quran adalah Al-Fatikhah, bukan Al-Alaq 1-5. Keren yaaaaa mukjizat yang dijanjiin Allah bakal dijaga keaslian dan keutuhannya sampe kiamat ituuu.

So start now, grab your note book. Make some notes. You'll be amazed and surprised of how you capture information around you. Pake hape? Ah rasanya lebih nikmat pake kertas. Buku fisik lebih menarik karena punya curve, dibanding ebook yang curvenya cuma khayalan. Apalagi bikin catetan sendiri :D

1 comment:

  1. terimakasih informasinya sangat bermanfaat,semoga sukses selalu ya !!!

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!