WU on Harland's Wedding Day

Ditulis supaya ngga lupa, buat dibaca ntar tua.


***

One of the best ways to spend your time is being with your best friends.


Sabtu kemaren, 11 April 2015 salah satu sahabat WU melepas masa lajangnya. Adalah Harland, satu dari empat laki-laki di kementrian Wirausaha BEM 2010. Emang ya, momen nikahan temen adalah salah satu momen terbaik buat ngumpul sama temen-temen lama secara sehari-hari semua udah sibuk sama rutinitas masing-masing yang ngga saling beririsan.


Apa yang paling nyenengin dari ngumpul sama temen-temen lama? 

Jawabannya adalah lo inget bahwa lo punya masa muda yang begitu berwarna dan menyenangkan, dengan obrolan baru yang mengingatkan lo sama momen bertahun-tahun lalu.

Geng WU dari Jakarta berangkat jam 4an lewat dari Jatiwaringin demi ngejar akad pagi. Dan gw yang emang udah di Bandung, leyeh-leyeh nungguin jemputan di kosan dari jam 6 dengan kostum kondangan udah siap berangkat. 


Hal pertama yang bisa lo lakukan saat ketemu temen-temen lama adalah….senyum. Eh nggak ding, ketawa lebih tepatnya. Entah apa yang bikin ketawa, entah apa yang lucu karena bahkan satu kata pun belum terucap. But yes, you have that reason to smile.


Gw, Muti, Gheza, Aldi dan Dwiki (oh yes Dwiki is Aldi’s gf) sampe lokasi rada kepagian, bahkan masjidnya masih kosong. Belum keliatan Harland atau si manten perempuan, lalu sarapanlah kami. Tips: dateng ke kondangan ngga usah kepagian karena berisiko laper. Kalo mau makan duluan, eh nanti juga dikasih makan enak. Kalo ngga makan, perutnya getar-getar kaya ada handphone ditaroh dalem perut trus dimiskol.  


SAH! Akad berjalan khidmat, yang haram jadi halal, yang dosa seketika berubah jadi berpahala. Harland & Ais udah sah jadi suami istri. Kiw kiw. Iya ini Harland yang sama kok dengan yang teriak entah kaget entah takut pas nonton Percy Jackson and the Lighting Thief, jalan bareng pertama WU 2010 di BSM. Ooh daya ingat gw bagus amat.




Rangkaian acara akad dan resepsi Harland & Ais ini pake adat Jawa, adat asal keluarga Ais. Cuman karena Jawa ketemu Padang, ada beberapa dekor khas Minang juga di pintu masuk dan spot foto-foto; daaan ada sate padang nyamm! Gw yang asli orang Jawa tapi udah lama banget ngga terlibat di acara nikahan pake adat Jawa, lengkap sama pranata adicara, live gamelan dan prosesi mulai dari sawangan gantal (eh bener ngga ya, itu loh lempar-lemparan daun sirih), injak telor, sampe kacar-kucur daaaan seterusnya; rada kaget juga pas sadar kalo prosesinya selama itu, dan jalannya manten sepelan itu ngikutin tempo gamelan. 


Another good thing, karena di nikahan Harland-lah akhirnya gw ketemu bang Zaki yang terakhir ketemu bulan Mei 2014 lalu. Bangjek yang nikah 17 Agustus 2014 ngajak istrinya yang udah hamil 7 bulan, mbak Wulan namanya. Yay keluarga WU bertambah dan bentar lagi bakal punya ponakan pertama!  


Nah udah jauh-jauh dan susah ngumpul begini, sayang dong ya tentunya kalo langsung pulang. Lawangwangi jadi destinasi selanjutnya. Duduk, ngemil cantik ala anak Jakarta, ngobrol dan foto-foto. Udah  gitu doang. Oh dan nungguin pipis :3 Perut yang udah penuh masih diisi lagi pake es duren Pak Aip di Tubagus Ismail. Betapa ngga gaulnya gw yang baru tahu ada es duren sesempurna itu di Bandung. Pfft. Berniat ke alun-alun buat selfie-selfie lucu dan shalat Maghrib, tapi batal karena penuhnya udah kaya cendol di semangkuk es cendol. 


Tips: cari destinasi wisata di Bandung? Ah rasanya ngga perlu ke tempat aneh-aneh, mahal atau jauh-jauh kok as long as you’re with your best friends. Yang dibutuhin cuma kursi (atau apapun buat duduk), dan makanan supaya perut ngga getar-getar, maka akan mengalirlah cerita-cerita membahagiakan yang ngga lo dapet di tempat lain. 


Biar lengkap nostalgianya, PVJ jadi tujuan terakhir. Nginep di mana kitaaaa? Kiranaaaa yeeey! Sejak dahulu kala Kirana emang jadi basecamp ngapa-ngapain. Masak buat jualan, masak buat makan-makan sendiri, bikin eskrim ulang tahun Gorlay (you knoooow Gor wiken kemaren bakal lebih nyenengin kalo lo ikutan!), ngobrol-ngobrol sambil leyeh-leyeh di sofa ijo mulai dari sofanya masih baru sampe udah bertahun-tahun dan agak berubah warna dan rasa keempukannya, ngasih birthday surprise buat gw pake kado kosong bau kertas minyak goreng daaaan lain-lain. Terima kasih mama Muti udah membangun Kirana dengan rumah di lantai 1 senyaman itu *salim sama mama Muti*




Buat gw yang sehari-harinya berhadapan sama tugas kuliah dan kadang juga kerjaan kalo pas ada, yang masih tinggal di Bandung sementara temen-temen gw udah pada hijrah kemana-mana, ketemu mereka rasanya bener-bener precious. Karena rutinitas harian yang ngga saling beririsan ini bikin obrolan di grup juga cuma rame di waktu tertentu aja. Padahal dulu kalo mau ketemu tinggal teriakin dari depan kosannya. Karena sekarang kalo mau ketemu musti dijadwalin dari jauh-jauh hari, padahal dulu tinggal ke sekre aja pasti bisa nemuin minimal satu dari mereka. Padahal dulu di sela jam kuliah juga sering banget papasan sama mereka di gedung A atau B karena emang gedung kuliahnya anak IT Telkom cuma itu-itu aja walaupun fakultasnya beda. 




Quotes of the weekend

"Adat Jawa: lama bet! Jalan ke panggung aja ngga nyampe-nyampe." - Aldila, 25 tahun
"Justru karena suara kita jelek, kita nyanyi bayar. Kalo suara kita bagus kita nyanyi dibayar." - Aldila lagi

Yaampun iya banget gw punya masa kuliah yang super nyenengin dengan kehadiran mereka. Proker-proker ngga berasa kerja dengan semboyan "Di WU adanya cuma seneng atau seneng banget.", ngerjain hal sepele selalu rame-rame bukan karena semua ngerasa bertanggungjawab tapi lebih karena semua pengen ngumpul dan main sama-sama, yang tiap rapat selalu bikin sekre berisik karena banyakan ketawa dan ngebikin konsep tapi ngesot-ngesot pas disuruh eksekusi. Yaampun kalian semua jagoan! 

Tiba-tiba inget ada hashtag #WUmengajarkan (baca di sini) yang isinya pelajaran-pelajaran yang gw dapet dari WU. Blog posts tentang WU ada di sini.

Thank you lads! I had fun. Next holiday perlu dijadwalin segera kayanya nih :3

Makasih Muti, Gheza, Aldi, Dwiki, bang Zaki, mbak Wulan dan tentu saja si manten yang bisa-bisanya pas kirab nanyain “Bangjek mana?” dan di panggung ketawa (ngga cuma senyum loh ya, ke-ta-wa) gara-gara kita ketawa. Thank you Harland. Keluarga WU resmi nambah anggota, lain waktu kalo ngumpul bakal makin rame. Barakallahu laka wabaraka alaika wajama’a bainakuma fii khair.


1 comment:

  1. mantaplah kalau bisa ngeluarin apa aja dari rambut

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!