The Wedding of Your Bestfriend

Pernikahan selalu jadi lembar baru kehidupan seseorang, tentu yang gw maksud adalah kehidupannya si manten dan keluarganya. Tapi ngga cuma mereka, pernikahan juga jadi lembar baru kehidupan orang-orang yang deket sama si manten.

Awal Mei kemaren, bestfriend sejak SMA yang dulu sekosan, sekamar dan sekasur; sekelas, yang kalo gw jalan rame-rame tanpa dia sering ditanya "Rahma kok sendirian ngga sama Ratih?" yang dalam hati gw ngebatin "Woy gw ngga sendirian ini lhooo lagi rame-rame sama temen-temen yang lain.". Ratih Chandra Pertiwi namanya, makhluk terpilih dari Magelang yang sekolah di Purworejo, dan hampir selalu masuk 3 besar juara kelas, yang mana kelas gw isinya anak-anak dengan label cerdas. Semoga gw termasuk, karena sejarah berkata ranking gw ngga pernah ada di 10 besar dari murid yang cuma 18 hahaha. Sama Ratih, ada banyak cerita masa SMA mulai dari yang paling dodol sampe yang paling keren. Gw inget banget di minggu pertama ngekos, pra MOS waktu itu. Kita harus nyuci baju dong ya sebagai remaja teladan yang rajin, ngga ada yang namanya laundry-laundry-an. Selain belum hits, duit mingguan mana cukup buat laundry juga. Di momen nyuci baju perdana itu, Ratih minta diajarin nyuci dan cara meres baju. Oh! Betapa lucunyaaaa. Siapa sangka, gadis yang dulu minta gotong royong meres handuk bareng-bareng ini jadi rajin nyuci, terutama di minggu-minggu ujian. Anak kosan yang lain belajar, sibuk ngumpulin bahan ujian, si Ratih sibuk ngumpulin baju kotor buat dicuci.

Masa alay gw lalui bareng Ratih. Selfie-selfie ala ABG dengan angel 45 derajat ke atas, muka nunduk dan mata melotot, ngadem di Indomaret sambil duduk ngemper milih chiki di bawah AC sepulang les fisika karena Indomaret masing baru-baru buka dan jadi satu-satunya toko yang ber-AC, pinjem motor buat ngebakso super pak Gono SMA 7 sambil oleng-oleng karena sama-sama belom jago bawa motor, sekalinya nglakson ternyata klaksonnya dimodifikasi jadi kaya klakson truk gandeng trus kaget sendiri. Telat ke sekolah hampir tiap hari karena selalu mandi paling belakang di antrian. Kena tegur bu kos karena kamarnya paling berantakan T.T daaaan lain-lain. Gw paham mungkin itu terdengar biasa aja, tapi ketika lo adalah aktornya, semuanya berasa sangat istimewa.  

Di masa-masa sulit waktu gw super takut bakal didrop-out dari kelas dan pindah ke kelas reguler, Ratih yang menguatkan, meyakinkan kalo gw ngga bakal DO dan bahwa gw harus bangkit dari keterpurukan. Di banyak momen haru, tangis dan tawa, ada Ratih minimal sebagai saksi hidup setiap hari-hari yang berlalu selama dua tahun di SMA. Dia perempuan super cerdas yang tulus sama temen-temennya, super baik. A bestfriend everybody couldn't ask for more. Dan walaupun kuliah dan kerja memisahkan kami *azeg* ketika ketemu, ngga pernah garing ngobrol sama dia. Rasanya kaya ngga ada hari yang keskip tanpa bersama.

Lalu 2 Mei kemaren Ratih resmi jadi istri mas-mas ketua OSIS jaman kami SMA dulu, anaknya pak wali kelas selama dua tahun di SMA itu. Entah siapa yang beruntung dapet siapa, tapi gw yakin Ratih bakal jadi istri idaman (yang rajin nyuci baju :p) Ada sedikit rasa kehilangan, walaupun udah 7 tahun kami ngga bareng-bareng kaya dulu lagi.


sebelah gw namanya Tanjung, alumni Farmasi UI yang dulunya paling rajin belajar seantero kosan

temen-temen dari grup yang namanya "accel accel ku cayang"


you see, the venue is amazing!

baru kali ini wali manten ikut selfie, yeeppp beliaulah pak Aziz wali kelas kami

ini Marissa & mas Bintang, pemecah rekor pemegang piala pertama

ini pasangan kedua, cinlok sama-sama sekelas dulunya

<3

yayaya silakan bikin caption sendiri dalam hati



Dan weekend ini, 23 Mei nanti, satu lagi super bestfriend yang nikah. Setahun sekamar sekasur, setahun sekosan yang isi kosannya cuma berdua. Bisnis bareng, nerusin kuliah bareng. Kalau kata Umar kita belum bisa dibilang kenal seseorang kecuali udah pernah tidur bareng, pergi bareng dan bermuamalah bareng; maka sama Tari tiga syarat udah terpenuhi. Tunggu cerita selanjutnya dari Aceh yaaaaww :3

That feeling of witnessing your bestfriend are getting married. The moment that you realize something is gonna change because you know their family will come first. They change for good. Ada sedih terbersit karena inget kita pernah punya cerita sama-sama, ada tangis, ada tawa, ada kesel, dan ada jajan cilok sama-sama. 

Mungkin biar ngga ngerasa kehilangan karena temen-temen baik lo nikah satu per satu adalah lo nikah sama temen baik lo juga. Presumptions yang belum teruji. Ada yang mau ngasih testimoni? :3

1 comment:

  1. Mba Rahma kerudungnya belum disetrika ya....*piss*

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!