Be Gooder

Things don’t have to be like they are, kata Robby Novak a.k.a. Kid President a.k.a KP, salah satu bocah cerdas favorit gw. Masih dari bocah yang sama, mencuat ajakan buat jadi gooder person. Yeah we are responsible for the world to be more awesome by being a gooder person. Cuma bocah itu yang bisa ngomong gooder instead of better tanpa diprotes khalayak.

Nah, ngomongin being a gooder person, mungkin gw ngga sendirian yang pernah ada di suasana percakapan kaya gini.

Pocahontas : Eh Ma, kemaren gw beli ikan asin di Betamart. Lo kan suka banget ikan asin tuh, ke Betamart deh. Dia lagi ada promo buy 1 get 1 free ikan asin gitu lhoo. *kemudian dengan antusias nyeritain promo ikan asin di minimarket Betamart*

Rahma : (Oke gw punya dua alternative respon karena gw memang suka banget ikan asin, dan selalu terdepan dalam hal perikan-asinan. Gw udah tahu promo itu, bahkan lebih tahu bahwa sebenernya promonya bukan buy 1 get 1 free, tapi diskon 60% untuk pembelian kedua.)

Atau semacem ini.

Popeye : Kalian abis tarawih di masjid kampus ya? Lama ngga di sana shalatnya?

Olive : Mayan laah. Beres setengah 9 sih, dapet 11 rakaat.

Popeye : Sejuz gitu nggak bacaannya?

Olive : Sejuz, tapi karena bacanya enak jadi ngga berasa.

Rahma : (senyum doang, tahu persis bahwa yang dibaca imamnya ngga sejuz per malam. Bukan kok bukan karena dia hapal bacaan tiap juznya, tapi karena dia ngeh selalu ada surat-surat pendek juz 30 yang dibaca imam di antara surat panjang lain)

Di percakapan pertama, bisa banget gw langsung bilang kalo gw udah tahu Betamart ada promo ikan asin, dan langsung ngasih tahu promo yang bener itu diskon 60% untuk pembelian kedua. Di percakapan kedua juga bisa banget gw ngoreksi Olive dengan bilang kalo yang dibaca ngga sejuz. But hey, we can always be a gooder person, can’t we?

Kalo kata pak SBY, selalu ada pilihan. Bukan berarti gw mendukung diam dan mendiamkan kesalahan, tapi gw punya pilihan untuk ngga menyakiti hatinya Pocahontas atau Olive. Gw bisa ngasih tahu Pocahontas setelah dia selesai ngomong, sehingga minimal dia ngga ngerasa ga berharga ceritanya panjang lebar dipatahkan begitu aja. Dan gw sangat bisa ngasih tahu Olive kalo bacaan imam masjid kampus itu ngga sejuz, tapi ketika gw ama Olive berdua aja, ngga ada Popeye di sana. 

Sepele ya? Tapi hal besar berasal dari hal-hal yang kesannya sepele. Hati-hati sama lisan, dari omongan yang ngga dipikir dulu, persahabatan, trust, dan hubungan baik bisa runtuh begitu saja kaya tumpukan koin tersandung kaki. 

Your word is your sword.

Kita selalu bisa jadi orang yang lebih baik buat keluarga, temen-temen dan sahabat kita. So be one.

No comments:

Post a Comment

Drop your thoughts here, yea feel free!