#TARINSPIRATIVE Chapter 1: A.C.E.H. Here We Go!

Hashtag di atas gw ambil dari hashtag temuan Ive, sang maestro ulung pencipta singkatan dan akronim yang sejak di BEM punya proker-proker dengan nama eksentrik. Arfive Gandhi namanya, Ive dipanggilnya. Postingan ini super latepost, tapi bukankah kisah akan menguap begitu saja jika tak diceritakan? 

That Breathtaking News
Berkisar September tahun lalu, gw dan Tari makan bareng di pujasera Jl. Imam Bonjol yang punya lomie porsi jumbo dan Clemons dengan harga lebih murah dari mall. Siang itu sehabis kuliah bareng  semester 1, kami ngobrol (you know laah, mahasiswa) soal kuliah, ujian dan kawan-kawannya.  Di tengah cerita-cerita itu, Tari bilang kalo dia dapet email ngajak taaruf. Gw disuruh nebak siapa orangnya. Tebakan satu, teeeet! Salah. Tebakan dua, Ive. Voila! Histeris jejeritan tertahan pas denger dia mengiyakan. Appaaaahhhh?? *zoom in zoom out*

Gimana ngga kaget coba ini, Tari dan Ive adalah dua orang yang sangat familiar buat gw. Ive adalah coordinator SC #PDKT2012 (yeah hashtag is mandatory!) yang juga dua setengah tahun di BEM. Dan Tari, ah butuh sesi sendiri nyeritain dia. Ternyata Tari ini udah mancing-mancing gw pake kode-kode sejak sebelum puasa, tapi dasar gwnya yang ngga peka, maka ceritalah dia dengan gamblang tanpa kode-kode apa-apa.

So Then, Aceh, Yes!
Setelah mengingat, menimbang dan memutuskan, akhirnya fix juga tiket kondangan gw berdua sama Galuh yang punya nama asli Siti Amatullah Karimah. Yak, tiket pesawat PP udah di tangan (read: di email), berangkat hari Jumat pagi dan pulang Selasa pagi. Kami milih berangkat dan pulang langsung ke Bandung, ga ke Soekarno Hatta biar lebih santai, ga kudu naik primajasa dari berjam-jam sebelumnya walaupun dengan harga 100 ribu lebih mahal, sesuatu yang musti berat hati kami ikhlaskan. Dasar gw emang ga terlalu well prepared, dari H-seminggu si Tari udah ngewatsap-watsap mulu nanyain udah packing apa belom, bawa apa aja, pake baju apa dan berangkat naik apa. Dan jawaban gw adalaahh.. belom packing nanti aja ah H-1. Jreengg dan tiba-tiba Rabu Kamisnya gw ada kerjaan di Purwakarta.

Apa artinya? Artinya gw berangkat ke Purwakarta meninggalkan koper kosong di kosan karena belum packing apa pun. Dan gw menanggung beban proposal tesis maksimal dikumpul hari Senin untuk nilai mata kuliah Metodologi Penelitian. Teorinya gw bakal ngerjain proposal di Purwakarta setelah kerjaan beres, malem misalnya. Praktiknya, Kamis malem gw pulang dengan draft berbentuk file yang isinya baru cover sama judul bab. Sigh. Yaaaa soalnya gimana mau ngerjain coba kalo gw nginep di tempat selucu ini.


the place I slept in

Kamis malem, nyampe kosan gw langsung mandi. Lanjut packing sampe jam 12 malem dengan mata siap merem begitu  kepala ketemu bantal. Apa kabar proposal gueee! Plan A, ngerjain proposal besok subuh. Plan B, bawa laptop ke Aceh ngerjain di sana. Iyuuhh ngga asik amaattt. Nah subuhnya, demi liburan tanpa laptop, gw ngebut ngerjain dari jam 5 sampe final jam 6.30, segera file disimpen di hape dan upload ke dropbox buat dititip kumpulin ke temen yang stay di Bandung. Apa pelajaran yang musti banget diinget dan dilaksanakan? DO NOT PROCRASTINATE OVER THINGS. Ever!

And yes, Aceh here we go!

Di Bandara, ada whatsapp masuk dari Ive, “Mbae ketemu keluarga saya ndak?” laahh keluarga Ive hari ini juga berangkatnya ternyata. Apakah ayah ibu Ive ada di sekitar gw, ataukah udah di pesawat? Trus gw mikir, lho tapi kan gw dari Bandung. Maka meluncurlah balasan “Saya dari Bandung Masiveeee”, “Maksudnya di Soetta”. Oh beginilah komunikasi tak langsung, ternyata balesan gw ambigu dikira gw dari Bandung terus ke Jakarta. Ive ngasihtau kalo setelah transit gw bakal sepesawat sama keluarga dari Tegal. Oh terkuak sudah rahasia kenapa Tari mau menjemput gw dan Galuh ke Bandara, ternyata dia juga menjemput keluarga calon mertuanya. Gw udah heran-heran awalnya, niat amat calon manten H-1 jemput gw ama Galuh, sempet-sempetnya gitu. Ternyata ada udang di balik mie Aceh. Nyamm!

Transit dua jam di Kualanamu habis buat makan, shalat, selfie (yes it’s also mandatory). Gw sama Galuh masih jalan melenggang pada awalnya, sampe tiba-tiba kami denger “Panggilan terakhir penumpang atas nama Ibu Siti Amatullah, Ibu Rahma Djati Kusuma, Bapak blablabla.” Oh nooo! Galuh langsung lari, gw ngikut di belakang. Grrrr tiba-tiba gw berharap bandara Kualanamu ini sekecil bandara Husein sehingga gw ngga perlu lari sejauh ini. Lari sampe nafas hampir habis, sampe kepala panas. Dalam hati gw mengutuki sandal non flat yang gw pake. Terbersit copot sandal trus lari biar bisa lebih kenceng, tapi gw bahkan ngga sempet berhenti buat copot sandal. Sampe gate, daaan oh kenapa dari gate 9 ke pesawatnya masih jauuhhh. Gw masih harus lari sampe ngos-ngosannya kaya sprint bolak-balik lapangan SMA 1 Purworejo. Gw dan Galuh masuk dengan ngos-ngosan dan diliatin beberapa orang dengan tatapan entah apa artinya. Seketika gw inget di antara orang-orang yang ngeliatin kami, ada keluarga Ive. Sekilas pandangan beredar, nyari orang yang mukanya mirip Ive (gitu kata Tari, ciri-ciri keluarga Ive adalah mukanya mirip Ive) tapi tetoot ngga ketemu. Oke, nanti juga di Aceh ketemu, semoga ngga ada satu orang pun keluarga Ive yang ngeh kami abis lari-lari dipanggilin karena hampir telat.

tepat setelah foto ini, kami lari pontang-panting


finaleh ketemu juga sama calon manten

Akhirnyaa… janji ke mama Tari tertunaikan sudah “Iya bu nanti Rahma ke Aceh kalo Tari nikah.” yang keucap satu setengah tahun lalu. Gw sama Galuh berencana menjelajah Banda Aceh naik motor, pinjem motor Tari dan kami akan mengandalkan Gmaps serta waze. Sounds fun kaaaann? Gw berusaha sok meyakinkan sementara Galuh udah berkali-kali bilang “Aduh pergi sama kamu agak mengkhawatirkan nih. Seru kayanya sih naik motor, tapi kalo kita nyasar gimana?” “Tenang Luuuh, ada orang buat ditanya dan ada waze di tangan. Kita aman.” Dan ternyata alih-alih naik motor, kami malah dianter adeknya Tari kemana-mananya.

Oooo begini to suasana orang mau nikah H-1. Rumah udah banyak orang, makanan melimpah, perlengkapan acara ada di mana-mana. Rame anak kecil dengan logat Upin Ipin. Dan keluarga Tari yang super ramah. Gw dan Galuh berkesempatan bobok sama calon manten, di kamar manten yang – alhamdulillahnya – belum didekor. Kan lucu kalo kamar manten udah didekor dan kami tidur di situ sama Tari. Malam itu kami sadar, hari-hari kaya gini ngga akan berulang. Hari di mana kami bertiga belum taken, tidur sekasur, walaupun untuk pertama kalinya kami tidur dengan tangan udah dihenna. Dalam tradisi Minang, pengantin perempuan bakal menjalani malam bainai, yaitu malam di mana sebagian anggota badannya akan dilukis pake henna. Gw sama Galuh yang udah nguap-nguap karena seger habis mandi dan kekenyangan makan asam padeh super lezat, ikut duduk ngeliatin tangan Tari dilukis. Trus karena dipaksa akhirnya kami ikut dihenna deeeh (padahal emang udah ngeliatin sambil mupeng hahaha).

Tari dan dua adeknya
And the D’Day is coming…….

Subuh-subuh kami dibangunin, ditawarin ikut shalat jamaah di masjid Baiturrahman. Tentu saja ini tawaran langka yang entah kapan lagi gw dapet, langsung aja kami sumringah bangun dan langsung ke masjid. Jalan kaki? Nggak dooong. Naik mobil, jauuuhh. Ya tapi karena sepi makanya cuma 10 menit nyampe. Maghrib kemaren kami juga shalat di Baiturrahman. Sungguh panjang umur rasanya bisa sampe ke Aceh, shalat di masjid Raya Baiturrahman pula. Allahuakbar, rasanyaaaa.. ngebayangin orang-orang pada ke masjid dan naik ke lantai 2 saat tsunami. Megah, adem, dan super nyaman buat berlama-lama di dalemnya. Katakanlah, Dialah Allah Yang Maha Esa!






Sepulang ke rumah, kamar manten udah dikunci, dipake buat rias Tari, mama Tari dan ibu Ive. Haduhh gimana ini koper kami di dalam aaakk. Pas rias udah beres baru kami boleh masuk ke kamar, daaannn……. *nyanyi* Kau bidadari turun dari surga, di hadapankuu.. eyaaa~  Semempesona itu lhoooo manten perempuannyaaa. Akad akan dilaksanakan di masjid raya Baiturrahman, dan sebelum berangkat si manten perempuan ngga diijinkan keluar kamar selain biar orang-orang pada kaget (hahaha) tapi juga biar tetep ademmm di ruangan AC supaya make up aman. Ada hati yang mulai gelisah, tau apa obatnya? Dzikir. Akhirnya Tari baca Al-Ma’tsurat, gw, Galuh dan sepupu Tari ikut baca sambil siap-siap. Tangannya dingin. Tepat setelah akad berlangsung, tanggung jawabnya akan berubah. Prioritasnya akan berubah. Pintu-pintu surga baginya akan terbuka dengan banyak kemungkinan cara pencapaian.

calon manten laki-laki, Linto Baro dalam bahasa Aceh, yang nahan untuk sama sekali ngga nengok ke calon Dara Baro sampe akad sah


then let's take a selfie! mungkin lebih cocok namanya stairfie hffttt. Moral of the story: selfie pake kamera belakang ngga segampang itu






SAH! That feeling of witnessing your bestfriend is getting married to a man.

tim #telurasin dan manten

Tim #telurasin
Siangnya, setelah makan tim #telurasin mau ke tempat-tempat yang wajib dikunjungin di Banda Aceh. Museum Tsunami! Thrilled. Ada lorong gelap yang bertetesan air, ceritanya supaya menghayati rasanya pas tsunami 2004 lalu. Trus ada sumur doa, di mana nama-nama korban ditulis dan ditempel di dinding yang berbentuk corong ke atas, dengan puncak adalah lafazh Allah. Ada tilawah yang terus diputar di sumur doa. Sungguh betapa kecil manusia. Betapa Dia bisa meluluhlantakkan apa pun yang ada dalam sekejap. Betapa Dia yang berkuasa, dan sungguh manusia tak ada apa-apanya. Baru jalan sampe ke depan ruang multimedia yang bakal muterin film documenter tsunami, eehhh udah banyak aja yang antre mau nonton. Ternyata museum udah mau tutup, pantesan orang pada bela-belain sampe rada anarkis antrenya. Ngga mau ketinggalan dong, kapan lagi tim #telurasin ke museum tsunami lagi, jadilah kami juga ikut antre di belakang. Demi pemutaran film documenter terakhir hari itu.


Oke museum tsunami checked! Destinasi selanjutnya adalaaahh… PLTD apung, kapal PLN pembangkit listrik tenaga diesel yang keseret ke darat pas tsunami, padahal beratnya you knoooow berapa kilo? 2600 ton. 2,600,000 kilogram. Waw! Kenapa akhirnya dibikin jadi obyek wisata? Karena biaya balikin ke laut lagi jauh lebih mahal daripada ngebangun tempat wisata. Dari sini, tim #telurasin ke masjid Baiturrahim, masjid pinggir pantai yang tetap berdiri di saat sekelilingnya hancur lebur saat tsunami. Lagi-lagi, tim #telurasin berkesempatan mensyukuri nikmat dan kuasa Allah yang tampak dari sini. Masjidnya kecil, ngga gede-gede amat, bukan juga terbuat dari dinding berlapis-lapis yang super kokoh layaknya benteng. Allah menyelamatkan apa yang Dia kehendaki. Semennya mungkin sama, batu-batanya mungkin sama, pak tukang yang membangun mungkin sama, gentengnya mungkin sama dengan bangunan-bangunan lain di sekitar; tapi Allah berkehendak ia berdiri kokoh. Wujud tanda-tanda kuasaNya, supaya kita berpikir.

dari atas PLTD Apung


tim #telurasin plus geng keliling Banda Aceh yang posisi fotonya udah kaya cover album Peterpan
masjid Baiturrahim
 Jam 17.30 kami cabut dari Baiturrahim, menuju pantai Ulee Lheue. Gw kira pantainya selayaknya pantai di mana-mana, ada pasir dan bisa nyentuh air. Ternyata beda, pantainya dikasih bebatuan dan pagar, lengkap sama kursi-kursi plastic buat duduk. Tukang jagung bakar dan kelapa muda berderet penuh, bikin yang ngga pengen seketika jadi pengen karena asap bakar jagungnya langsung menembus hidung. Adzan maghrib jam 19.00 satu jam lebih lambat dari Bandung. Kenyang dengan jagung bakar pedes yang nyempil-nyempil di gigi dan kelapa muda tanpa gula yang dalam bahasa local disebut iu alami, kami cabut ke Baiturrahman lagi buat shalat jamak qashar maghrib isya.


Ngga puas sampe di situ, tim #telurasin dibawa adek bungsu Tari, Serdi namanya, ke bubur Bombay. Bubur enak yang entah kenapa ngga ada sambel atau cabe sama sekali di sana sehingga kami ngasih lada entah berapa banyak saking pengennya ada rasa pedas. Dari bubur Bombay, tim #telurasin mampir ke pusat oleh-oleh khas Aceh yaituuuu….. tebak! Yak tepat, kopi! Awalnya gw bengong kenapa Serdi ngajak ke toko beras yang bapak-bapaknya lagi ngerapiin emping, ternyata di belakang beras-beras dan emping itu ada banyak pilihan kopi. Lesson number 2: jangan men-judge toko cuma lewat apa dagangan yang didisplay di depan.

bubur Bombaaaaayyy


Apakah petualangan tim #telurasin berakhir di situ? Tentu tidaaak. Kami ke Zakir, warung kopi yang kata Serdi terenak nomer 2 di Banda Aceh. Judulnya sih udah kenyang, tapi apa daya kami tak kuasa menahan diri untuk pesan, mengingat wanginya makanan yang ada. Terhidang di meja kami, bermacam-macam mie Aceh biar biasa icip-icip, teh tarik dan kopi. Ahh~ lezatnyaaaa…. Dan hari itu berakhir dengan super kenyang setelah marathon iu alami, jagung bakar, bubur Bombay, mie Aceh dan teh tarik. Sampe rumah masih ditawari makan malam, tawaran yang harus dengan berat hati kami indahkan.

warkop Zakir


es teh tarik
You might wonder what team #telurasin is. Terdiri dari empat orang yang bela-belain ke Aceh: Galuh, Po, Zudha dan gw, yang pada kecanduan telur asin bikinan sodara Tari dari Medan sampe nambah berkali-kali buat makan dan dicemilin. Jalan-jalan tim #telurasin ditemenin 2 sepupu Tari, adek Tari yang tengah yang juga nyupirin kita kemana-mananya, dan si adek bungsu Serdi yang ngarahin kemana lalu kemana karena dia yang baru kelas 1 SMP ini udah punya skill jadi tour guide keliling Banda Aceh. Bakat supel dan mudah berbaur yang gw yakin diturunkan dari papa dan mama Tari.

credit photo: Thanks Zudha Aulia Rachman, betapa bahagianya kami ada yang bawa kamera bagus :)

#bersambung...

No comments:

Post a Comment

Drop your thoughts here, yea feel free!