Mak! Rejekinya Sempit Amat

Ada masanya manusia sibuk menghitung persamaan matematika, lalu IPK, lalu menghitung gaji, menghitung sisa uang receh di sempilan-sempilan tas dan kantong, menghitung bintang, menghitung umur, juga menghitung hari. Gw ada di fase menghitung hari. Ada apa? Tunggu kabar berikutnya.

Sesibuk apapun kita menghitung, seharusnya itu bukan alasan buat meninggalkan apa yang lo harus kerjakan (baca: ngasih makan angsa jenius a.k.a. ngupdate blog ini).

Tadi ada sahabat yang udah kaya sodara buat gw, curhat. Galau emang masa yang pernah dialamin semua orang ya, sebabnya aja yang beda-beda. Sahabat yang udah kaya sodara gw ini, selanjutnya mari kita sebut dengan SYUKSO (stands for Sahabat yang udah kaya sodara – copy dari atas, paste, beres). Syukso lagi galau karena tempat dia kerja sekarang gajinya kecil banget dibandingin sama temen-temennya. Itu aja kerjaan ini didapet setelah susah payah tes berkali-kali ditolak, rasanya ikhtiar dan ibadah jadi sia-sia, katanya gitu. Awalnya gw heran kok bisa dia ngomong gitu, tapi gw inget kalo pas kesusahan emang pikiran aneh-aneh sering dateng, pas itulah setan seneng. Udah tajahud, udah sedekah, masih aja susah amat rasanya bisa dapet kerjaan yang layak kaya temen-temen, gitu tambahnya. Rejekinya sempit amat, gitu juga dia bercerita.


Dengan mengerahkan seluruh tenaga jempol kanan kiri, gw tanya via whatsapp: Siapa yang ngatur rejeki manusia? Dia jawab Allah. Gw tanya memastikan, “yakin?” dia jawab “yakin”. Krusial banget emang jawaban ini, sepele mungkin ya udah sering didenger di mana-mana, tapi seyakin apa kita kalo rejeki itu Allah yang ngatur, that matters.

Cicak hidupnya menempel di permukaan, di dinding. Ruang geraknya terbatas banget, tapi makannya nyamuk padahal nyamuk bisa terbang dan ruang geraknya jauuuhh lebih luas daripada cicak. Banyak tempat yang bisa dijangkau nyamuk tapi ga bisa dijangkau cicak. Tapi cicak tetep bisa makan to? Karena cicak udah punya jatah rejeki nyamuk sendiri-sendiri, tinggal si cicak mau jemput rejekinya apa engga. Mau leyeh-leyeh aja di sarang apa keluar dan berburu nyamuk, itu bedanya.

Lah yak cicak aja udah ada rejeki sendiri-sendiri, apalagi kita manusia. Jatahnya udah ada sendiri-sendiri, dan wujudnya ga selalu berupa duit. Lo bisa kerja di deket rumah, bisa tiap hari ketemu orang tua yang makin menua, itu rejeki banget. Am I right or am I right? (pake nada temennya Kabir di Yeh Jawaani Hai Deewani). Jadi stop ngebanding-bandingin rejeki kita sama orang lain, apalagi sampe mikir ih dia gampang amat rejekinya ya, gw seret amat. Makin ngebanding-bandingin, makin ngga bersyukur, makin kufur nikmat. Padahal Allah janjinya bakal ngasih rejeki yang lebih dan lebih lagi buat orang-orang yang bersyukur.

Masih ngomongin rejeki.. gw pernah diceritain sama murabbi gw bahwa rejeki itu ada dua macem. Yang pertama, dikasih dengan penuh cinta, yang kedua dikasih dengan cara dilempar. Kalo kita mau dikasih dodol, cara mana yang kita senengin; dikasih sambil disenyumin apa dikasih sambil dilempar ke muka? Gw yakin ga ada yang milih cara kedua. Nah sama, rejeki juga gitu. Rejeki yang berkah dikasih dengan penuh cinta, rejeki yang ngga berkah dikasih dengan cara dilempar ke muka. Apa yang bikin beda? Caranya. Kalo caranya Allah suka, rejeki bakal dikasih dengan cara yang penuh cinta dan jadinya berkah. Apa itu berkah? Berkah adalah sesuatu yang membawa kebaikan terus-menerus, dari satu kebaikan ke kebaikan selanjutnya. Kalo caranya Allah ga suka, ya dilempar lah itu rejeki. Kaya ngasih dodol dua kilo dilempar ke muka, kalo menurut bayangan gw sih pasti sakit. Baru sebatas bayangan sih soalnya belom pernah ngerasain, dan jangan sampe ngerasain deh hiiy.

Selamat mensyukuri rejeki! 

No comments:

Post a Comment

Drop your thoughts here, yea feel free!