Dilema Jaket Beridentitas

Hai! Udah ganti bulan aja, tahu-tahu udah November. Track record tulisan gw tahun ini buruk dari segi produktivitas nih *toyor diri sendiri*, sebulan paling banter cuma 6 tulisan. Setelah gw pikir-pikir, sebabnya salah satunya adalah socmed. Socmed membuat gw merasa cukup share di sana tok, padahal yang namanya kehidupan ini fana adanya, apalagi postingan socmed pasti tenggelam adanya. Dunia memang fana, tapi blogging bisa bikin tulisan seenggaknya lebih gampang dicari atau dibaca lagi. Fufufu~

Minggu lalu Peduli Jilbab ngadain Munas alias Musyawarah Nasional, we'll go into that later. Nah pas Munas ini, gw pake blazer Peduli Jilbab tuh. Bukan, bukan buat gaya-gayaan tapi karena blazer ini jarang banget gw pake jadi kalo pas ada momennya ya kenapa engga, yekan? :) 

Blazernya dipake untuk bonceng motor, bukan gw sih yang kendarai karena bang Gheza dengan baik hatinya mau ikutan ke Munas walaupun itu artinya dia kudu bengong-bengong di sana. Trus gw mikir, kalo seandainya gw yang ngendarain motor sendiri dan pake blazer Peduli Jilbab, trus gw nerobos lampu merah, menurut lo apa yang terjadi?

Yang terjadi ya lampu merahnya keterobos :D tapi mungkin bakal ada orang-orang yang ngebatin "Apaan tuh cewe pake blazer tulisannya Peduli Jilbab tapi nembus lampu lalu lintas juga. Ternyata gitu anak-anak Peduli Jilbab." Atau ketika gw pake jaket organisasi lain dan gw melakukan pelanggaran, generalisasi semacem itu ngga bisa dihindari. Pasti, pasti ada orang yang lalu menjatuhkan dakwaan "Oh ternyata anak organisasi itu kelakuannya begitu."

Ketika lo pake jaket organisasi dakwah, dan lo bawa motornya naik ke trotoar karena jalanan macet, jangan salahin orang lain kalo kemudian dia mendakwa kelakuan anak-anak organisasi dakwah ternyata mau juga melanggar aturan naik motor ampe trotoar.

Ketika lo pake jaket BEM sepulang orasi teriak-teriak minta presiden turun dari jabatannya, kemudian di jalan lo melempar botol minum begitu aja, jangan salahin orang kalo mereka mendakwa anak-anak ini bisanya ngomong doang presiden ganti-presiden ganti, tapi sendirinya ngga bisa kontribusi untuk perbaikan negeri walaupun sesepele buang sampah pada tempatnya.

Ketika lo pake pakaian identitas muslimah, udah pake kerudung tapi kemudian lo jalan di mall sambil gandengan dan mesra-mesraan sama laki-laki padahal itu bukan suami lo, jangan salahin juga kalo muncul orang-orang yang mendakwa oh gitu ternyata kelakuan muslimah. Ha, penyebutan bukan suami lebih terdengar kasar ya daripada belom jadi suami? Ya emang begitu bukan, nyatanya? 

Btw, entah validitasnya berapa persen, tapi gesture sepasang sejoli *cailah* yang udah nikah ama belom itu beda loh, sehingga gampang aja dibedain mana yang udah nikah mana yang belom. Ngga ko ga susah untuk menjaga asal ada kemauan dari kedua belah pihak. Gw ama bang Gheza juga, terakhir salaman sebelum nikah ituu.....kapan ya jaman gw masih mau salaman ama laki pokonya. Entah udah berapa tahun lalu. Selama proses pun ngga ada kontak fisik, bisa banget tuh. Walaupun pas seserahan sampe ada budhe yang bilang "Loh dik Rahma, kok salamannya dilewati ini si masnya." yang gw sambut dengan senyum pepsoden doang. Oh oke kenapa kita jadi kemana-mana, balik lagi ke atribut.

Hati-hati sama atribut. 
Bukan lantas lepaskan aja atributnya dan it's okay untuk terjang lampu merah atau buang sampah sembarangan. Bukan tanggalkan atributnya, tapi perbaiki akhlaknya. Pake atribut itu, lalu berlaku baiklah. Supaya persepsi orang terhadap atribut kita itu baik.

Persis sama beragama. Persepsi orang atas Islam juga tumbuh dari apa yang mereka lihat sehari-hari, maka tampakkan yang baik. Tampakkan bahwa ajaran Rasulullah ini mulia, bahwa Islam mengatur hingga hal terkecil seperti cara memakai sandal atau cara masuk toilet. Walaupun banyak hal tampak yang ngga representatif seperti banyaknya muslimah berkerudung tapi mesra-mesraan di tempat umum, laki-laki muslim yang tetep berkeliaran di jam shalat jumat daaan sebagainya; tapi tampakkan yang terbaik dari kita sebagai akhlak seorang umat Muhammad shalallahu 'alaihi wasallam. Supaya orang berpindah fokus, bukan pada yang buruk tapi pada yang baik. Sampaikanlah walau hanya satu ayat, dan rupanya menyampaikan tak bisa hanya dengan ayat tapi juga butuh bukti nyata. Dalam apa wujudnya? Dalam akhlak yang mulia.


Sekian, selamat sarapan pake nasi goreng di hari Jumat pagi :p

1 comment:

  1. 6 tulisan dalam satu bulan mah mendingan, daripada saya, haha malu nyebutinnya, liat sendiri dah di blog, tahun ini ada berapa postingan saya, dikit beud. Masalah jaket beridentitas, ya saya sepakat, saya sering ketemu adik2 mahasiswa pakai jaket organisasinya, sering melanggar peraturan, bahkan melanggar norma. astghfirullah.

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!