The Day You Know You're Pregnant

They said, every pregnancy is unique and has its own different experiences. Then this is my pregnancy story..

Despite all the pains, pregnancy is something I cannot thank Allah enough, ever. This is a gift that only Allah could give; no human, nor your husband, no matter how badly you want it, could grant you giving pregnancy.

Maka benar, kehamilan adalah salah satu karunia terbesar yang gw terima sepanjang 24 tahun kehidupan ini. Menyadari ada seseorang yang tengah tumbuh, menyatu, dan bergantung asupan gizinya sama lo adalah sesuatu yang luar biasa. Drama pra-pregnancy gw dimulai sejak bulan November di jadwal haid gw seharusnya. Gw termasuk rajin nyatet siklus haid di aplikasi, My Calendar namanya. Yea lo bisa download, free. Gw suka aplikasi ini karena simple, ngga lelet kaya Hawa yang pernah gw coba install, dan user interfacenya juga oke. Selain bisa nyatet siklus haid, kita bisa atur berapa lama siklus haid kita, normalnya orang 28 hari tapi bisa dicustom sesuai kondisi di lapangan. Kita juga bisa masukin tanggal intercourse, in case kita butuh ngetrace kapan aja waktunya. Nah selama bulan November itu, tiap weekend gw testpack. The funny thing lies on the first time of doing everything. Pertama kali ke apotek buat beli, maaakkkk malu banget rasanya. Gw ngga tahu merk atau harganya atau apa yang bagus. Akhirnya gw beli yang harganya average yaitu 20ribuan, bonus pandangan penuh tanda tanya dari ibu penjaga apotek. Hasilnya? Negative. Empat iterasi TP selama November hasilnya strip satu. Tapi haid pun tak kunjung datang. Kuatir pasti lah, namanya juga kondisi ngga wajar. Gw mencoba menenangkan diri sendiri dengan ngasih sugesti “Santai Mak, kan emang siklus haid lo ngga teratur. Bisa dua bulan ngga haid lalu bisa sebulan dua kali haid.” Tapiii sekenceng-kencengnya sugesti, tetep aja gw rada insecure. What if what if. A lot of what-ifs are spinning round. Huf.

Trus di suatu sore di hari Kamis, random banget gw ngewatsap bang Gheza minta dibawain oleh-oleh. Pas ditanya minta apa, gw juga ngga bisa jawab. Orang kerja di Jakarta, pulangnya jalan dari kantor trus sambung naik kereta, oleh-oleh apa sih yang lo harapkan Maakk. Akhirnya gw bilang apa aja deh permen juga nggapapa, pokonya mau dibawain sesuatu. Dan randomly gw nitip beliin testpack (deui). Jreeeng! Guess what, bang Gheza pulang bawain oleh-oleh pisang aroma ama nangka aroma. Tau aja sih istrinya doyan gorengan. Dan tentu aja titipan gw yang satunya.

It was the day I would never forget, kecuali Allah cabut daya ingat gw yang terbatas ini sehingga gw menjadi pikun. Gw tunggu beberapa saat, muncul satu garis. Oh oke, berarti emang belom rejekinya, garisnya cuma satu. Lalu gw wudhu. Laluuu….. selesai wudhu, pas mau gw ambil hasil tesnya, gw bengong sepersekian detik. Ngga butuh waktu lama untuk gw menyadari bahwa satu garis yang awalnya gw lihat berubah jadi dua garis. Satu merah tua, dan satu garis merah muda. Seketika itu rem senyum gw blong. Ngga butuh kata-kata apapun untuk bikin bang Gheza yang (kayanya) lagi scrolling 9gag untuk tahu hasil tesnya, cukup dari muka gw yang ngga bisa berhenti cengar-cengir.

Oke fix banget fix besoknya kudu ke dokter! Setelah ngerengek minta ditemenin buat ke dokter di hari Jumat, yang itu artinya bang Gheza musti ngga masuk kantor, akhirnyaaa…. Paginya kami ke Yakes buat minta rujukan. TIPS: dateng awal pagi-pagi ke Yakes untuk minta rujukan, sebelum antre panjang. Tapi btw Yakes Bogor sepi sih setelah gw bandingin ama Bandung yang antrenya cukup buat ditinggal numpang bobo siang dulu di masjid Salman ITB.

Di Bogor, RS yang bisa dirujuk cuma Bogor Medical Center (BMC) ama Karya Bhakti Pratiwi. Setelah nimbang-nimbang waktu, kami pilih ke dr. Arina Sp.OG di BMC. Nyampe sana ngga antre sama sekali, tapi quite disappointing sih. Padahal ngga ada antrean, tapi konsul ngga sampe 10 menit. Padahal itu baru pertama kalinya kami ke dokter obsgyn, jadi praduganya harusnya kami belom tahu apa-apa. Gw diUSG luar, dan hasilnya…nihil. Kata dokternya belom keliatan apa-apa, nanti dua minggu ke sini lagi aja. Gw pulang dengan nenteng vitamin dan obat penguat kandungan, dan rasa penasaran yang belum terobati.
Setelah ngobrol banyak sama saudara yang anaknya masih kecil-keciiil, yang itu artinya pengalaman ke dsog mereka masih hangat di ingatan, akhirnya gw memantapkan diri buat periksa lagi hari Seninnya. Kenapa senin? Karena hari minggu ngga ada yang praktik dokternya di RS.

Seperti biasa, Senin pagi gw udah nongkrong di bus Bogor-Bandung, rutinitas mingguan yang gw jalanin semenjak nikah. Hari itu juga gw ke Yakes Bandung yang antreannya gw tinggal ke masjid Salman ITB buat shalat dan bobo siang. Rumah sakit yang bisa dirujuk dari Yakes Bandung ada 4 (seinget gw), Borromeus, Santosa, Al Islam dan Imanuel. Preferensi utama gw jelas ke Al Islam, tapi jarak sungguh tidak memungkinkan. Ngga kuat deh rasanya jauh betul ke Al Islam, akhirnya gw ambil yang paling deket dari Yakes yaitu….. Borromeus.

Ini adalah kali pertama gw periksa ke RS nasrani. Jelas asing gw lihat patung dan lukisan-lukisan di sana. Tapi kali ini Borromeus adalah pilihan paling oke dari segi jarak dan kualitas layanannya. Dimulailah drama “Rahma Melow Antre Sendirian ke Dokter Kandungan” huffff. Hampir semua yang ada di ruangan itu ditemenin suaminya, ada beberapa yang sama ibunya. Cuma ada dua orang yang sendirian. Gw dan satu teteh-teteh berkerudung biru. Tos!

Gw minta dirujuk ke dr. Elise Johanna Knoch Sp.OG, bukan karena gw udah googling duluan testimoni pasien beliau tapi karena cuma ada 3 nama yang bisa dirujuk, 2 laki-laki dan 1 perempuan. Dokternya udah senior yang gw simpulkan dari beberapa uban yang menyembul serta panjangnya antrean pasien beliau. Super friendly, sehingga begitu gw masuk ke ruangan gw langsung nyaman dan berani nanya apapun. List pertanyaan yang udah gw bikin sebelum ke dr.Arina dan ngga sempet gw tanyain di sana karena dokternya jawab pendek-pendek akhirnya mendapat jawaban. Gw juga diUSG untuk memastikan beneran hamil apa engga dan ada kemungkinan kelainan yang bisa dideteksi dini apa engga.

Pertama diUSG luar tapi hasilnya masih sama, belom keliatan apa-apa. Lalu dokternya langsung bilang kita USG transvaginal ya. Gw tenang-tenang aja karena emang udah nyiapin mental buat USG transvaginal sejak hari jumat.

“Iya, hamil. Nih kantong janinnya, masih keciil baru 5,6mm. Normal ya, di dalem rahim bukan ektopik.” Waktu itu rasanyaaaaaa…..

Priceless banget, Allah mengabulkan doa-doa kami. Doa yang kami panjatkan selepas shalat, saat hujan, saat ada kesempatan berdoa. Kadang masih ngga percaya ada makhluk yang Allah tumbuhkan di dalam rahim gw, yang jaminan gizinya bergantung sama apa yang gw makan. Alhamdulillah ngga mual sama sekali kecuali kalo naik mobil dan kena macet. Gaya banget ini mualnya, kudu di Purworejo naik mobilnya biar ngga macet kali ya. Kombinasi gas rem gas rem pas naik mobil ini ngga ketahan rasanya.

Rahma yang dulu makan sesuka hati, sekarang punya aturan makan sendiri. Belum laper tapi kliyengan kaya vertigo, itu tandanya badan butuh makan (nasi). Yang dulu makan pedesnya selalu level tertingginya Richeese atau nasi goreng Mafia sekarang turun setengah level pedesnya. Yang ngga suka susu kudu dipaksa-paksain minum susu. Yang tadinya ngikutin series The Royals, Walking Dead, Quantico ama Jane the Virgin, gw stop semua, ganti pake kajian-kajian agama. Yang tadinya dengerinnya lagu Bollywood mulu, ganti playlist jadi nasyid ama murottal. Yang tadinya bawa motor suka kebut-kebut jadi maksimal cuma 40 km/jam. Ada rasa bersalah setiap gw ngga makan sayur. Ada rasa bersalah setiap gw dengerin lagu. Ada rasa bersalah kalau tilawah gw cuma sedikit. Ada rasa bersalah kalo gw sampe mau pingsan karena itu tandanya gw mengabaikan makan.

Di hari yang sama, gw bisa nangis sesenggukan kalo sampe sore gw belom makan sayur sama sekali sedangkan posisinya ngga ada sayur di kosan dan di luar hujan lebat. Dan yang jelas, emosi naik turun yang duhhhh ampun deh gw sampe heran sama diri sendiri. Karena lagi LDRan yang jadwal ketemunya seminggu sekali, gw sering nangis kejer sendirian kalo lagi kangen. Dan gawatnya adalah frekuensi kangen meningkat berkali lipat sejak hamil.

***

See, haid ngga teratur pun kalo Allah udah kun fayakun bukan jadi hambatan. Tugas manusia hanya berusaha, soal hasil sepenuhnya ada pada kuasaNya. Daaaan, wahai teman-teman, sebiasa mungkin jangan tanyakan kepada pasangan yang baru ataupun udah lama menikah tentang apakah mereka sudah hamil atau belum. Karena sungguh, setiap pasangan pasti berusaha tapi hasil sepenuhnya adalah keputusan Allah. Aisyah dan istri-istri Rasulullah selain Khadijah tidak dikaruniai anak dari Rasulullah, tapi itu sama sekali ngga membuat mereka kurang bahagia atau berkurang kedudukannya di sisi Allah.

Tulisan ini dibuat sebagai pengingat untuk diri sendiri, betapa ngga pantasnya mengeluh jika kelak gw harus bersusah-susah begadang atau ngejalanin tantangan jadi orangtua. Tulisan ini dibuat untuk dibaca lagi ketika gw dan bang Gheza menua, bahwa kehadiran anak pertama kami diketahui setelah makan gorengan pisang aroma dan nangka aroma. Tulisan ini dibuat untuk dibaca anak kami, bahwa Ibunya punya cerita ketika mengandungnya.

***

Nak, ketahuilah. Ibu ngga sadar sebelumnya bahwa akan ada rasa cinta sebesar ini kepada amanah bernama anak, rasa ingin menjaga sebaik mungkin, memberikan segala hal terbaik. Jaminan gizi terbaik, pembelajaran terbaik, kehati-hatian terbaik, tilawah terbaik. Adalah bagian dari doa yang selalu terucap, untuk memiliki anak yang soleh, dekat dengan Al-Quran dan Allah mampukan untuk menjadi penghafalnya, anak yang kelak akan ada di barisan yang menegakkan kalimatuLlah, bukan hanya membanggakan dan bermanfaat untuk keluarga tapi untuk umat.

Nak, ketahuilah. Setiap kali kau mendapati Ibu atau Ayahmu marah, ingatlah lagi marah itu tidak akan melunturkan sayang kami. Sebab kau adalah amanah yang Allah beri dalam wujud terbaik, dan kami akan berusaha mengembalikanmu dalam keadaan terbaik pula. Ingatlah bahwa kau sudah kami sebut-sebut dalam doa, bahkan sebelum kau ada.

Dan ketahuilah, sungguh Ibu ingin kesabaran Ayahmu ada pula padamu.
Bismillah, semoga Allah kuatkan. Dia yang memberi nyawa, membuat sesuatu yang sulit menjadi mudah, yang tiada menjadi ada, yang tak bernyawa menjadi bernyawa. Laa haula walaa quwwata illa biLlah.



4 comments:

  1. Selamat Rahma, semoga sehat janin dan ibunya dan dilancarkan proses nya sampai lahiran. Amiiin

    ReplyDelete

Drop your thoughts here, yea feel free!