Membela Prinsip

Bismillah.

Baru ngeh kalo terakhir update blog itu 5 Desember tahun lalu. Terlalu banyak hal terjadi yang pengen gw ceritakan malah berujung ngga ada yang diceritain sama sekali #selfplak

Belakangan lagi super hot ya berita LGBT, banyak yang pro banyak yang kontra. Gw? Tegas gw bilang gw kontra! Gw ngga akan bahas itu karena memang itu bukan bidang yang gw kuasai. Tapi coba kita tengok ke belakang, ke berita-berita lain yang memojokkan prinsip yang kita yakini.

Ketika Indonesia diolok-olok, warga Indonesia bereaksi. Ngga terima negerinya dijelek-jelekin. Apa sebabnya? Karena ada rasa cinta pada Indonesia, dan bahwa kita tahu kenyataannya ngga kaya yang dibilang media.

Ketika keluarga kita diomongin jelek-jeleknya sama orang lain, kita pasti ada upaya pembelaan. Ngga terima orang-orang yang kita cintai dijelek-jelekin. Walaupun mungkin ada benarnya perkataan orang tentang aib keluarga kita, pasti ada usaha untuk menjaga aib tersebut supaya ngga jadi konsumsi publik. Cukuplah diselesaikan di ranah keluarga saja.

Tapi kenapa ketika Islam diolok-olok, dijadikan kambing hitam banyak peristiwa teror atau kriminal, diangkat ke media sebagai agama yang kejam, agama yang ngga santun, agama yang ngga toleran; kenapa ngga ada upaya pembelaan? Yeah okay, bukan ngga ada karena nyatanya sebagian membela sekuat tenaga, berusaha meluruskan berita yang salah yang mengolok-olok Islam. Tapi kenapa ada juga yang justru ngaku Islam tapi ngga kalah provokatifnya sama media yang berusaha menjatuhkan Islam?

Di mana rasa peduli untuk menegakkan sesuatu yang kita yakini? 

Gw pernah terlibat obrolan menarik sama Nisaa, temen kuliah ITB sekarang. Dia cerita kalo dia pernah ikut kajiannya seseorang dari ITJ (yang gw lupa namanya siapa). Di situ, pembicara bilang kalau masalahnya sekarang ini adalah kita merasa cukup dengan ngebaca apa yang ada di Home socmed kita. Ironinya, kita juga ngerasa kalau apa yang kita baca itu udah bener. Dan efeknya, puas ngebaca berita atau artikel dari socmed bikin kita males baca buku. Admit it! Gw pun baru ngeh pas ngobrol sama Nisaa, kalo sekarang gw lebih males baca buku tebel-tebel. Boro-boro buku, buka link dari Facebook aja suka males sambil ngebatin "kenapa ngga dicopy trus jadiin semacem status panjang di Fb aja sih.". Generasi muda sekarang harus lebih tercerdaskan, banyakin baca buku 600an halaman, jangan cuma yang 200an halaman, apalagi cuma baca berita di socmed trus langsung percaya begitu aja.

Btw sekarang banget gw lagi kzl campur sedih nih. Sejak kapan ya foto prewed jadi trend di Indonesia? Panas banget rasanya ngeliat sengaja foto pegang-pegangan, aurat dibuka-buka, trus nanti fotonya dipertontonkan pas acara nikahan. Innalillahi. Padahal akad nikah adalah kejadian suci, di mana ribuan malaikat turun untuk meng-aamiin-kan doa, menyaksikan perjanjian agung antara manusia dengan Tuhannya terjadi. Yatapiiii....kitanya sendiri, manusia sendiri yang mengotori prosesi suci itu dengan sesuatu yang Allah benci. 

Konsep foto ini bisa dipake kalo emang harus banget ada foto kedua mempelai pas acara. Jadi si laki-laki foto di suatu tempat, perempuannya foto di tempat berbeda, posenya sama, digabungin jadi kanan kiri, cetak. Dah. Beres. 

Duh ya Allah, selemah-lemah iman adalah dengan menolak dalam hati. Jangan jadikan kami berpuas dengan keadaan terlemah tersebut. 

No comments:

Post a Comment

Drop your thoughts here, yea feel free!